Nov 23, 2009

Tazkirah : Nak baca komik boleh?


"Akh, ana dah baca cerpen antum yang cerita pasal perangai da'i tu. Ana musykil sket." Tanya seorang anak halaqohku.

"Yang Perbaiki Dirimu tu ke?"

"Haah."

"Apa yang antum musykilkan?"

"Susahlah kalau tak boleh baca komik, tak boleh tengok movie, tak boleh macam-macam lagi la. Takkan tak boleh sikit-sikit pun?"

"Boleh je, bacala komik Untukmu ke, komik-komik islamik lain yang ada kat internet macam Alwan Comic. Searchla. Tanya Ustaz Google. Macam-macam ada. Movie pulak, tengokla Ketika Cinta Bertasbih ke, Laskar Pelangi ke...macam-macam lagi boleh."

"Hurm...kalau Dragon Ball? Kreko? Utopia? Arena Komik? Movie-movie macam Superman, Spiderman, Starwars, Heroes, semua tu tak leh ke?" Soalan ditanya bertalu-talu.

"Wah...antum ni, tanya macam machinegun! Bak kata orang Melaka, bawak-bawak bersabau ye dik. Dalam Islam, sebenarnya kalau kita nak tengok movie, main game, baca komik, semua tu boleh je. Hukum asal kepada semua amalan adalah harus. Harus ni, wat boleh, tak buat pun tak berdosa." Aku menerangkan.

"Hah, kalau gitu boleh la tengok?"

"Haih demo! Sabau! Kawe dok abeh royak lagi nih! Ha..kan dah keluar loghat kelantan."

"Hahaha..ok-ok.."

Teruskan membaca... Share

Nov 21, 2009

Sejarah Komik Untukmu

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarokatuh...

Komik yang dah lama ada di alam maya...
Kini tergerak hati nak letak di blog sendiri..


Sebenarnya tidak pernah terlintas untuk cerita ini dikomikkan. Namun itulah takdir. Ia mendahulu segalanya. Pada mulanya cerpen Untukmu hanya disebarkan melalui group-group discussion dalam friendster. Komen yang banyak sekali diterima. Protes dan setuju bertalu-talu. Sehinggalah sebuah mesej di inbox friendster mengubah segalanya.

Salam, ana nak minta kebenaran nta untuk buat komik berdasarkan cerpen nta ni. Harap diizinkan.
-Freshie-


Silakan. Moga ada manfaatnya untuk dakwah
-umairzulkefli-


Pada mulanya ia hanya sekadar komik 2 muka surat. Pendek, dan hanya menukilkan mesej-mesej berkenaan zina hati. Tajuknya : Cinta Anta-Anti..




Lalu setelah beberapa diskusi dilakukan, persetujuan dicapai untuk menghidupkan komik itu seperti cerpennya sendiri. Mengekalkan semua watak dan menggambarkan keadaan sebenar. Dan ini adalah lakaran-lakaran awal komik Untukmu :






Afwan, jalan cerita ana tukar sikit. Harap tak kisah.
-Freshie-


La ba'sa. Ok juga tu. Menjadikan tajuknnya lebih difahami. Olahan yang baik.
-umairzulkefli-

Harap manfaatnya dapat dikongsi bersama..

-"Tiada yang lebih indah daripada mendapat keredahaan ilahi..seindah manapun gubahan pertama tu, selagi tak mendapat keredahaanNya, tetap tiada gunanya.."

Terimalah :



..::untukmu::..





Setinggi-tinggi penghargaan kepada Freshie yang telah berhempas-pulas menyiapkan komik ini. Bukan mudah untuk menterjemahkan sebuah cerpen kepada komik. Semoga Allah merahmati mereka yang terus berusaha menyebarkan dakwah Islam, walau melalui medium apa sekalipun.

Untuk download Komik Untukmu versi PDF klik sini. Teruskan membaca... Share

Nov 17, 2009

Cerpen : Perbaiki Dirimu



"Class cancel! Alhamdulillah. Leh la balek awal sikit hari ni." Im berkata kepada dirinya sendiri.

Selalunya kuliah hari Isnin amat padat. Dari seawal jam 8 pagi hingga 2 petang tanpa sela. Kebiasaannya Im akan solat dhuha sebelum kuliah. Tetapi hari itu dia agak terlambat bersiap. Dalam kelam-kabut berpakaian, dia terlupa untuk memperuntukkan masa untuk solat dhuha. Sepanjang kelas tadi dia berasa agak kesal kerana tidak berpeluang untuk menunaikan ibadah sunat yang hampir tidak pernah ditinggalkan oleh Rasulullah itu. Diriwayatkan, ketika sedang bermusafir pun Rasulullah masih menyempatkan diri menunaikan solat sunat Dhuha. Di samping itu, banyak berkah yang dijanjikan dengan solat Dhuha.

"Hah, sukalah kau yek. Leh balik tidur!" Sergah Jepa dari belakang. Teman sekuliahnya itu memang suka mengenakan orang.

"Mana ada nak tidur, nak study la. Haha.."

"Ye la tu. Aku baru tahu hari ni ade perkataan study dalam kamus hidup kau. Hahaha." Rahmat menyakat.

"Heh..Rahmat nih...menyibuk je. Tapi melampau sangat kut tu..Haha.." Im cuba tersenyum. Gurauan dari Rahmat itu kelihatan seperti ada maksud tersiratnya.

Teruskan membaca... Share

Nov 12, 2009

Cerpen : Izinkan Aku Membimbingmu



Dakwah merupakan suatu seni.
Seni mempengaruhi fikiran.

Apabila menyentuh bab pemikiran, ia amat terkait dengan perasaan.
Manusia merasa dengan perasaan.
Manusia berinteraksi banyak terpengaruh dengan perasaan.
Kita tidak akan mampu mempengaruhi fikiran seseorang andai tidak menguasai perasaannya. Dan itulah yang dipanggil kecerdasan emosi.
Kemampuan merasa.
Kemampuan memahami perasaan seseorang.
Kemampuan memberi respon yang paling sesuai untuk masalah yang sedang dihadapi.



Namun kecerdasan emosi itu tidak berguna jika ianya dikuasai oleh mereka yang berorientasikan dunia. Mereka yang mempengaruhi orang lain hanya kerana ingin mencapai tujuan-tujuan tertentu dalam impiannya. Ia hanya akan menambahkan kehancuran demi kehancuran dalam tamadun kemanusiaan.

Apabila kecerdasan emosi dikuasai oleh mereka yang mempunyai impian hanya untuk menjadi orang terkaya, atau orang yang paling tinggi posisinya dalam kerajaan.




Namun, ia merupakan hal yang amat penting dikuasai oleh para du'at. Mereka yang ingin menyeru orang untuk kembali menjadikan Allah sebagai tuhan yang sebenar-benarnya. Tuhan yang disembah di setiap saat dan ketika. Bukan setakat tuhan yang hanya disembah di saat subuh, dan kemudiannya ditinggalkan begitu sahaja sepanjang pagi, sehinggalah tibanya zohor barulah dia kembali menyembahnya.

Allah sepatutnya menjadi tempat bergantung di setiap saat, tujuan di setiap ketika, dan matlamat di setiap masa. Kerana realitinya ramai manusia hanya beribadah sekadar ritual, tetapi hakikatnya mereka menyembah berhala-berhala dunia yang kekal menebal dalam diri mereka.
Kerana itu kita perlu meluruskan fikrah manusia agar kembali meyakini bahawa Allah adalah tuhan mereka. Gunakan segala kemampuan kita menyampaikan kebenaran, bukan hanya sekadar mahu menyampaikan, tetapi dengan output yang jelas, agar mereka juga mahu bertaqwa. Sesuai dengan firman Allah :

Dan (ingatlah) ketika suatu umat di antara mereka berkata: "Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazab mereka dengan azab yang amat keras?" Mereka menjawab: "Agar kami mempunyai alasan (pelepas tanggung jawab) kepada Tuhanmu, dan supaya mereka bertakwa".
[7:164]

Kerana hidup Da'i adalah bertujuan memperbaiki ummat. Bukan menilai kemudian menghukum mereka dengan keadaan mereka di saat itu.

Hayati kisah ini :

*****



"Jadi kita akhiri halaqoh kita malam ini dengan tasbih kaffarah dan Surah Al-Asr," kata pengerusi majlis,  mengakhiri sesi halaqoh malam itu.

Halaqoh malam itu berakhir jam 2.30 pagi. Agak lambat. Banyak perkara yang dibincangkan. Abu Mus'ab si murobbi menjawab banyak persoalan yang diajukan oleh keempat-empat anak halaqohnya.

Setelah bersalam-salaman, mereka lalu beransur pulang. Tiba-tiba salah seorang anak halaqoh Abu Mus'ab mendekatinya.

"Akh, ana nak bincang sesuatu dengan antum. Boleh kita bercakap sekejap?" Pinta Falah.

Abu Mus'ab agak berkira-kira. Perancangan asalnya adalah terus kembali ke biliknya untuk menyiapkan assignment yang perlu diserahkan pada esok hari. Namun segera dia teringat sebuah ungkapan oleh Fathi Yakan dalam bukunya : Al-Isti'ab - Meningkatkan Kapasitas Rekrutmen Dakwah.






Fathi Yakan mengungkapkan bahawa :

Dalam membimbing manusia kepada kebenaran, kesabaran yang tinggi diperlukan. Kerana masyarakat memiliki ragam yang pelbagai. Ada yang menganggap tiada yang lebih penting daripada kepentingan peribadinya. Orang seperti ini terkadang tidak akan berpuas hati sehingga menemui si Da'i untuk menceritakan masalahnya, tanpa memperdulikan masa dan kondisi si Da'i. Mungkin dia akan menemui tatkala kita sedang makan, ataupun ketika kita sedang tidur untuk beristirehat. Semua ini memerlukan kesabaran yang tinggi untuk tetap terus membimbingnya dengan baik.

Kerana seorang Da'i yang sebenar adalah Da'i yang hidup untuk orang lain dan bukan untuk dirinya sendiri, berusaha untuk membahagiakan orang lain meskipun harus mengorbankan kebahagiaan peribadi. Semua itu dilakukan dengan sebuah keyakinan bahawa apa yang dilakukannya akan membuahkan keimanan di hati mad'unya, dan yakin bahawa apa yang diusahakannya akan mendapat ganjaran di sisi Allah SWT pada hari hisab.

'Apalah sangat assignment aku tu nak dibandingkan dengan membimbing Falah. Mungkin masalah dia ni penting. Insya-Allah urusan itu akan dipermudahkan. Siapa yang membantu menegakkan agama Allah, nescaya Allah akan membantunya dan meneguhkan kedudukannya.' Getus hati Abu Mus'ab.

"Em, boleh je. Jom kita bincang kat bilik antum. Lagipun dah lama ana tak ziarah bilik antum."

Lalu mereka beriringan ke bilik Falah, yang terletak beberapa meter daripada surau kolej tempat mereka mengadakan halaqoh. Setibanya di bilik,

"Alah, Richard tidurla. Kita bincang dalam gelap je la, boleh akh?" Falah keberatan untuk membuka lampu kerana khuatir mengganggu roomatenya yang sedang tidur.

"Boleh je, ana tak kisah."

Lalu mereka bergerak ke arah katil dan duduk bersebelahan. Falah menuangkan air masak ke dalam cawan dan mempelawa Abu Mus'ab untuk minum. Lalu Falah membuka ceritanya.

"Sebenarnya akh, ana dah tawar hati nak ikut halaqoh lagi. Ana rasa halaqoh tak dapat membantu ana. Bukannya ana kata antum tak bagus. Ana nampak tujuan antum nak bawa ana kembali pada Allah, ajar baca quran, jaga subuh dan dirikan tahajjud. Semua tu bagus. Tapi ana rasa ana dah tak boleh berubah. Yang ana rasa mampu ubah ana hanyalah kawan ana masa di sekolah dulu. Hazim. Dia je yang faham perasaan ana. Dia yang bantu ana untuk tinggalkan zaman jahiliyah ana. Dia je yang sanggup layan semua karenah ana. Dulu ana bukannya orang baik-baik. Semua kawan-kawan benci. Sampai ana takde kawan pun. Dia seorang je yang selalu dampingi ana. Tapi sekarang dia dah takde. Jadi ana rasa ana akan kembali kepada jahiliyyah semula. Parent ana pun tak dapat tolong ana. Selama ni diorang hanya bagi ana duit untuk makan je."


Abu Mus'ab meneguk air, lalu meletakkan cawan ke atas meja.


 


"Kawan antum tu dah takde, maksud antum...?"

"Dia ada, cuma dia takde kat sini la. Dia dah fly ke oversea. Dia dapat tawaran medic kat Mesir. JPA. Bukanlah dia dah takde langsung."

"Owh, ana ingat apa-apa dah jadi pada dia. Jadi antum selama ni memang bergantung harap pada dia je ke?"

"Boleh kata macam tu lah. Ana tak kesah apa orang lain kata, asalkan dia bahagia. Kalau dia suruh ana buat apa pun ana sanggup. Boleh kata ana masih nak teruskan hidup lagipun sebab dia. Ana memang pernah terfikir taknak hidup lagi dah sebab dia nak fly ke Mesir tu. Tapi fikir-fikir balik, orang yang bunuh diri ni mati masuk neraka selama-lamanya, tak jadi fikir lagi."

'Mak aih, dahsyat betul dia nih. Nampaknya Hazim tu amat penting dalam hidup dia. Tapi sayang, dia tak meletakkan prioriti yang betul dalam hidupnya. Ya-Allah, berilah aku kekuatan untuk membantunya.' Detik hati Abu Mus'ab, sambil berharap bantuan kepada Allah.

"Dia mesti seorang yang penyabar kan? Susah nak jumpa kawan yang baik macam dia. Ana pun kagum dengan kesabaran miliknya. Harap Allah beri ana kekuatan untuk jadi penyabar dan perihatin seperti Hazim. Bila dia fly?"

"Minggu lepas."

Abu Mus'ab jadi mengerti. Falah kelihatan amat muram ketika ditemui di Cafe. Tidak ceria seperti selalunya. Dan ketika halaqoh tadi, Falah amat pasif. Tidak banyak bercakap dan mengambil bahagian dalam perbincangan.




"Mesti sedih kan kawan yang kita sayang dah tak bersama kita. Tapi antum masih boleh call dia, chat ke. Sekarang ni dunia dah canggih, senang je nak berhubung. Kalau orang dulu-dulu tu kena buat isyarat asaplah, hantar burunglah, hantar nota dalam botol lepas tu campak kat laut lah. Kesian diorang."

"Hahaha..antum ni. Ade ke orang wat macam tu dulu? Tapi akh, bukan senang nak contact lagi. Mahal pulak tu."

"Betul tu. Orang yang kita sayang, takkan selamanya berada di sisi kita. Kelak dia akan pergi juga. Kalau ditakdirkan Allah mengambil nyawanya, dia tetap akan pergi. Dan kita takkan mampu terus bertahan jika kita bergantung kepada apa-apa yang tidak kekal."

"Maksud antum?"

"Maksud ana, jika kita bergantung harap kepada makhluk, kita tidak akan mampu bertahan selamanya. Kita kena ada tempat bergantung harap yang lebih kukuh. Kepada pencipta makhluk. Al-Kholiq."

"Maksudnya kita kena bergantung kepada Allah? Tapi akh, ana tak dapat rasa yang Allah membantu ana. Selama ni yang memberi perhatian, kasih-sayang, dan segala harapan pada ana, rasanya Hazim je. Dia la manusia paling baik yang ana pernah jumpa."

Abu Mus'ab mencapai cawan di atas meja dan meneguk air masak itu. Kemudian dia menghela nafas, lalu meneruskan.

"Memang selama ni kita dapat lihat yang memberi sinar dalam hidup antum tu kelihatannya Hazim. Tapi sedar tak kita, siapa sebenarnya di sebalik ini semua?"

Falah terdiam berfikir.

"Siapa sebenarnya yang mengaturkan antum akan satu sekolah dengan Hazim?" Abu Mus'ab melontarkan persoalan.

Falah ingin menjawab itu semua suatu kebetulan. Tetapi teringat akan kata-kata Abu Mus'ab dalam halaqoh yang lepas,

"Tiada kebetulan yang berlaku di dunia ini. Semuanya telah ditetapkan oleh Allah. Dalam berjuta-juta pelajar SPM 2007, hanya 500 orang sahaja yang terpilih untuk melanjutkan pelajaran di universiti ini. Dan di antara 500 orang itu, hanya antum berlima sahaja yang kemudiannya terpanggil untuk hadir ke halaqoh malam ini. Kalau kita kita kebarangkalian ini akan berlaku, agak-agak berapa Falah?"

"Hurm, kalau kira-kira macam (500/1,000,000)X(5/500)=0.00005 je. Macam tak mungkin kebetulan je."

"Betul tu. Tu belum kira lagi kebarangkalian kita lahir ke dunia ni."

"Hah, tu lagi tak dapat kira. Kita adalah 1 daripada beribu juta sperma ayah kita yang bergabung dengan ovum ibu kita. Kebarangkaliannya :(1/10000000000000...) er, brapa kosong ek? Alah, senang kira 1/infiniti, kosong!" Paan mencelah.

"Tepat sekali. Pandai betul ikhwah-ikhwah halaqoh ana semester ni mengira. Ni kalau amek Probability & Statistic mesti score nih! Haa..macam Paan cakap tadi, kesimpulannya, ia bukan suatu kebetulan. Ia pasti sebuah perencanaan. Siapa lagi kalau bukan Allah yang mangaturnya. Semua itu telah tertulis di lauh mahfuz, seperti firmanNya :

Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang gaib; tak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lohmahfuz).
[6:59]

Falah lalu dengan yakin menjawab, "Allah".

"Jadi sebenarnya Allahlah yang mahukan Falah bertemu dengan Hazim. Dan kenapa Hazim yang kemudiaannya mampu membantu Falah untuk melepasi pelbagai ujian dan cabaran? Yang memberi sinar harapan untuk Falah meneruskan kehidupan? Kenapa bukan orang lain? Boleh je kalau Allah nak Idham kawan antum tu yang berperanan sebagai Hazim, kan?" Abu Mus'ab kembali bertanya

"Em, sebab Allah yang tetapkan macam tu.." Falah menjawab ringkas.

"Jadi kalau kita selidik semula, sebenarnya siapa yang mahu Falah dibantu, dibimbing, dan ditolong?"

"Allah.."

"Siapa pula sebenarnya yang mahu Falah bahagia, merasakan ada sinar harapan dalam hidup, yang membuatkan Falah merasa dihargai dan disayangi?"

"Allah.."

"Jadi ana nak tanya, selama ni siapa yang sebenarnya menyayangi, mencintai dan membuatkan antum terus hidup hingga saat ini?"

"Allah..."




"Jadi, sepatutnya selama ini antum berubah sepatutnya kerana Allah. Kerana dialah yang memberikan kita segala-galanya yang kita ada sekarang. Badan, kaki, tangan, kepala, nyawa, bahkan perasaan yang kita milikipun sebenarnya pemberian Allah kepada kita. Allah sayang sangat pada kita akh. Kita je yang terkadang melupakanNya. Kita yang menjauhiNya."

Falah menitiskan air mata sulungnya. Bukanlah bermakna itulah pertama kalinya dia menangis, tetapi pertama kali dia menangis atas tujuan yang benar. Merasakan bahawa selama ini Allah cukup baik kepadanya. Dia menyedari yang segala apa yang ada pada dirinya di saat ini bukanlah miliknya, tetapi milik Allah.

Allahlah yang menghidupinya hingga ke saat ini.

Allahlah yang membuatkan dia tertawa, menangis, gembira dan bahagia selama ini.

Allahlah yang memberikan kepadanya segala-galanya.

Dan kini dia memahami bahawa segala yang dilakukannya perlulah dilandaskan untuk Allah. Bukan kerana makhluk Allah yang bernama Hazim. Dia malu akan pengangannya selama ini.

"Jazakumullah Khair akh. Ana faham sekarang. Ana dapat rasakan apa yang perlu dilakukan sekarang. Hidup untuk Allah. Hidup untuk memenuhi tuntutan-tuntutan Allah. Ana akan cuba sedaya upaya untuk memenuhi semua perintah Allah, dan berkorban untuk Allah sebagaimana ana dulu sanggup berkorban untuk Hazim." Ikrarnya.

"Jika kita cintakan bunga, bunga akan layu. Jika kita cintakan wang, wang akan habis. Jika kita cintakan manusia, manusia akan mati. Namun jika kita cintakan Allah, Allah akan kekal selama-lamanya. Dan tiada siapa yang akan merebut Allah daripada kita. Dan tiada siapa juga akan berkecil hati jika kita menjadikan Allah sebagai kekasih kita." Abu Mus'ab mengungkapkan sebuah madah.

"Betul tu akh. Semoga lepas ni Allah akan menjadi tujuan hidup ana. Doakan Akh."

"Insya-Allah"

Falah kemudiannya memeluk Abu Mus'ab sepenuh hati. Abu Mus'ab turut menjadi terharu atas kesedaran Falah. Hatinya bersyukur dan bertahmid memuji keagungan Allah. Hatinya berdoa :

'Ya-Allah, aku cintakan hambaMu ini Ya-Allah. Satukanlah hati-hati kami dalam jalan mencari redhaMu. Jadikanlah dia mujahid yang berjuang di jalanMu. Cintailah dia sebagaimana Kaumencintai para rasulmu. Jadikanlah dia mencintaiMu sebagaimana aku mencintaiMu, malah lebih lagi Ya-Allah. Ya-Allah...perkenankanlah...'



Teruskan membaca... Share

Nov 7, 2009

Mahu Berdakwah atau Tidak?

"Assalamu'alaikum...ada masa?"

"Wa'alaikumussalam...ye, kenapa?"

"Berat rasanya nak meneruskan jalan dakwah ni. Kita nak berdakwah pada orang, tapi kita sendiri masih lemah, masih perlu diperbaiki."

"Satu perkara yang perlu kita ingat, bersyahadah sahaja kita, maka kita wajib berdakwah. Tidak kiralah siapapun kita. Setiap orang wajib berdakwah, walaupun dia belum mampu berdakwah."

"Macam mana pula tu? Macam mana kita boleh berdakwah kalau kita tak mampu?"

"Makanya, mampukan dirimu. Berusaha untuk mampu. Sama sahaja dengan orang-orang yang berkata, saya masih belum mampu nak pakai tudung. Hakikatnya dia masih wajib untuk mengenakan hijab muslimah sejati, walau apapun alasannya.



".......tapi, pembinaan diri ana pun masih tak setel lagi."

"Semua orang boleh beri alasan begitu. Tetapi hakikatnya setiap orang punya kewajiban yang sama. Kita tetap perlu berdakwah walaupun kita masih terbelenggu dengan karat jahiliyah. Kita masih wajib menyeru kepada kebaikan ataupun amar ma'ruf, walaupun kita masih belum melakukan kesemuanya. Kita juga masih sahaja wajib menyeru untuk meninggalkan kemungkaran ataupun nahi mungkar, walaupun kita masih melakukannya. Itu konsep asas yang kita semua faham rasanya."

"Betul tu..ana sedar semua tu...tapi..."

"Kemudiannya yang membuatkan kita ragu-ragu, rasa tidak mampu dan tidak layak tu, hanyalah syaitan. Dia dan teman-temannya sentiasa membuatkan kita terasa lemah di jalan ini dan kemudian terdorong untuk meninggalkanya. Ataupun paling kurang, membuatkan kita rasa kita tidak perlu berbuat lebih di jalan ini. Sekarang ada 2 pilihan sahaja, mahu berdakwah atau tidak? Tiada yang ketiga."

"Cukuplah tu...dah menitis air mata ana ni.."

"Afwan...kebenaran memang pahit, namun seperti ubat yang pahit, kita kena telan juga. Meludahnya kembali tidak memperbaiki keadaan..."

"Betul tu..afwan juga mengambil masa antum. Ana beransur dulu, Assalamu'alaikum..."

"Ana pun sama. Afwan salah silap...Wa'alaikumussalam.."
Teruskan membaca... Share

Nov 3, 2009

Cerpen : Mimpi?

 
Kafe V3 kelihatan amat sibuk. Ramai mahasiswa sedang makan tengah hari. Di suatu sudut, terlihat 4 orang yang sedang rancak berbual. Sekali sekali mereka tergelak kecil. Namun kadang-kadang agak besar juga gelaknya. Namun segera dikawal bagi mengelakkan pandangan serong pengunjung-pengunjung kafe yang lain.

"Weh, banyaknye ko makan arini Buzai. Macam tak makan seminggu!" seorang yang berbadan gempal memulakan bicara. Sesekali dia membetulkan letak kaca matanya. Berpura-pura pelik dengan tabiat teman sekuliahnya itu.

"Buzai memang gitu la Malek. Ko jangan buat-buat tak tau. Kalau makan macam kita ni, tu bagi dia macam makan choki-choki je kut." Sampuk Im, yang tidak lain roomate kepada Buzai.

"Sedap mengata...aku tak sarapan lagi la. Tu yang banyak sikit tu.." Buzai mempertahankan dirinya atau kata lain, menegakkan benang yang basah. Sesekali mengusap perutnya. Kekenyangan barangkali.

Teruskan membaca... Share

Nov 2, 2009

Cerpen : Suara Persaudaraan


Pagi itu sepi.

Hening.

Sesekali terdengar kicauan burung berzikir mengangungkan Rabbnya, menambah ketenangan yang dirasakan bagi setiap jiwa yang hidup dan sentiasa memikirkan tentang kebesaran ciptaan tuhan.

Sungguh, pagi itu Universiti Tarbiyah Pendakwah (UTP) terasa bergitu menenangkan.


Di suatu bilik kolej kediaman, detakan papan kekunci laptop milik seorang pelajar mahsiswa tahun 2 memecahkan keheningan suasana. Jiwanya merasa terpanggil untuk menggerakkan tetikus untuk menghubungi saudaranya yang dicintai melalui perisian berbual maya Google Talk atau yang lebih dikenali sebagai Gtalk. Kemajuan teknologi yang ada digunakan sebagai wasilah mencari redha Allah, merapatkan ukhuwwah.


Lalu terjadilah sebuah perbualan yang begitu manis di antara mereka berdua :

Teruskan membaca... Share
Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP