Jun 10, 2009

Bersediakah Kita?


Banyak di antara kita seringkali tidak menghargai masa. Banyak sekali masa yang dibiarkan begitu sahaja. Melakukan persediaan hanya apabila waktu telah hampir tamat.

Persediaan untuk final exam dilakukan ketika study week. Dalam seminggu itulah segala nota dibelek, segala rujukan dicari, segala fakta dihafal, segala tips diselidik. Dan peristiwa yang paling menyanyat hati adalah apabila ada yang sanggup tidak makan dan tidur kerana mahu meng'cover' semua yang dirasakan perlu untuk menjawab soalan peperiksaan yang bakal menjelang. Inilah yang dikatakan 'melakukan persediaan'.


Ini semua masih boleh dilakukan dengan syarat kita tahu bila 'dateline' untuk sesuatu perkara itu. Lalu kita masih boleh berlengah-lengah dengan alasan,

"Lama lagi, relax dululah..nanti dah nak dekat tarikh barulah sedia.."
Tapi adakah kita bersedia tatkala tiba-tiba diadakan pop quiz? Ramai kawan-kawan memberi alasan,

"Alah, quiz je, tak banyak pun carry marks dia, paling-paling pun 1%-2%. Yang penting test dan final exam."
Amboi..sedap demo royak..koya blanar!* Nasib baiklah pensyarah tak pernah buat pop test. Kalau ada, mesti ramai kantoi.

*(sila tanya kawan-kawan dari kelantan apakah maksudnya)

Tetapi saudara-saudaraku...

Pernahkah kita terfikir akan sesuatu keaadaan yang tidak diberitahu bila 'dateline'nya? Sesuatu yang pasti akan hadir tetapi tidak ada sesiapa pun yang tahu bila ia akan berlaku. Setiap daripada kita pasti akan menghadapinya. Apakah itu?

Ya, itulah mati.

Kematian itu akan kunjung tiba.

Kematian itu pasti.

Kematian itu tiba-tiba.

Tiada siapa yang tahu bilakah akhir waktunya.

Tiada siapa yang tahu bagaimanakah keadaan akhirnya.


Kematian itu boleh hadir bila-bila sahaja. Tidak kira kita tua atau muda, kaya atau miskin, ketika dalam keadaan beribadah dengan amalan ahli syurga, ataupun bermaksiat bak ahli neraka.

Jika kematian itu akhir segalanya, maka kita boleh bersahaja dan duduk berpangku tangan menggoyang kaki. Namun hakikatnya tidak begitu.


Kemudian, sesudah itu, sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan mati.
Kemudian, sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan (dari kuburmu) di hari kiamat.
[23:15-16]

Sekarang bayangkan, jika Allah membukakan rahsia kematian, dan diketahui tarikh mati kita adalah esok, tepat jam 1:30pm. Apa yang akan kita lakukan?

Cepat-cepat cari sejadah, berdoa sebanyak-banyaknya, solat sebanyak-banyaknya, minta ampun daripada Allah agar segala dosa diampuni dan berharap diganjari syurga. Sepanjang malam akan didirikan ibadah qiamullail. Mata yang tidak pernah basah mengingati dosa bercucuran dengan air mata. Segala kenikmatan dunia yang dibangga-banggakan terasa langsung tidak bererti.

Harta, pangkat, kemahsyuran, teman, kekasih...semuanya sirna begitu sahaja.

Apa gunanya memiliki semua itu sedangkan di akhirat kita tidak kembali kepada Allah dengan hati yang bersih?

(yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna,kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih,
[26:88-89]

Namun begitu, tiada di antara kita yang akan mengetahui bilakah masanya kita akan pergi.
Bagaimana rasanya apabila kita dihadapkan ke mizan lalu dikatakan kepada kita :


"Maaf, timbangan amal anda tidak cukup untuk ke syurga."


Dan barangsiapa yang ringan timbangannya, maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.
[23:103]


Maksudnya sudah pasti kita akan ke neraka! Na'uzubillah min zalik!





Sanggupkah kita menghadapinya? Kenyataan apabila kita sesungguhnya bakal dihadapkan ke neraka yang amat mengerikan. Keadaan yang tidak sanggup dihadapi oleh sesiapapun. Allah menggambarkan kengerian yang dialami bagi mereka yang dihadapkan ke neraka dalam firmannya:
Dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata): "Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), kami akan mengerjakan amal saleh, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin".
[32:12]
Ketika itu baru hendak bertaubat, ingin mengerjakan amal soleh, ingin dikembalikan ke dunia. Sesungguhnya semuanya telah terlambat. Segala dosa maksiat yang dipandang remeh di dunia berubah menjadi sesuatu yang amat menakutkan di sana. Mereka akan dibakar berterusan sehingga hangus, lalu digantikan dengan kulit yang lain.
Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.
[4:56]
Bayangkan bertapa dahsyatnya azab itu. Sedangkan api di dunia inipun kita tidak tertahan akan panasnya, inikan pula api neraka, yang panasnya 70 kali ganda!


Jangan sehingga kita menjadi seperti golongan ini:


Dan orang-orang yang kafir kepada Tuhannya, memperoleh azab Jahanam. Dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.


Apabila mereka dilemparkan ke dalamnya mereka mendengar suara neraka yang mengerikan, sedang neraka itu menggelegak,
hampir-hampir (neraka) itu terpecah-pecah lantaran marah. Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan (orang-orang kafir). Penjaga-penjaga (neraka itu) bertanya kepada mereka: "Apakah belum pernah datang kepada kamu (di dunia) seorang pemberi peringatan?"


Mereka menjawab: "Benar ada, sesungguhnya telah datang kepada kami seorang pemberi peringatan, maka kami mendustakan (nya) dan kami katakan: "Allah tidak menurunkan sesuatu pun, kamu tidak lain hanyalah di dalam kesesatan yang besar".


Dan mereka berkata: "Sekiranya kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) niscaya tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala".


Mereka mengakui dosa mereka. Maka kebinasaanlah bagi penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala.
[67:7-11]
Tatkala menghadapi azab, barulah menyesali perbuatan. Ketika itulah menyakini segala perintah Allah itu wajib diikuti, setiap laranganganNya wajib ditinggalkan. Di saat itulah beru hendak berasa rugi kerana tidak mendengar nasihat mereka yang memberi peringatan dan menyesal kerana mempermainkan peringatan-peringatan.





Mari kita kembali. Kembalilah kepada Allah sebelum segalanya terlambat. Masih ada masa untuk kita. Pintu taubat masih terbuka. Berusahalah sehabis baik untuk menggapai syurga, paling tidak pun, berusahalah menjauhi neraka. Sungguh, tiada siapa yang mampu untuk menghadapinya. Sedangkan syurga itu penuh kenikmatan dan kebahagiaan. Biarkan diri kita tersiksa dan merana di dunia kerana ingin menjadi hamba Allah yang taat, kerana semuanya akan sirna dengan kenikmatan syurga yang bakal dimiliki.





Semoga kita akan mendengar panggilan rahmat ini kelak :
Hai jiwa yang tenang.
Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridai-Nya.
Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hamba-Ku,
dan masuklah ke dalam surga-Ku.
[89:27-30]
"Ya Allah, ampunilah hamba-hambaMu ini. Seringkali kami melupakanMu. Seringkali kami bermaksiat kepadaMu. Kami lebih mencintai dunia daripada diriMu. Namun jauh di sudut hati sebenarnya kami mengharapkan cintaMu. Cintailah kami Ya-Rabb."


Sebuah Pengakuan


Tuhanku... aku tidak layak memasuki syurga Firdaus
Dan aku pun tak mampu menahan siksa api Neraka

Terimalah taubatku dan ampunilah dosa-dosaku
Sesungguhnya Engkaulah Pengampun dosa-dosa besar


Dosa-dosaku amatlah banyak bagai butiran pasir
Terimalah taubatku, wahai Yang Maha Agung


Umurku berkurang setiap hari, sedang dosa-dosaku terus bertambah
Bagaimana aku sanggup menanggungnya?


Tuhanku... hamba-Mu yg durhaka ini datang bersimpuh menghadap-Mu
Mengakui dosa-dosa dan menyeru memohon kepada-Mu


Bila Kau mengampuni, Engkaulah Sang Pemilik Ampunan
Bila Kau campakkan aku, kepada siapa aku mesti berharap selain dari-Mu?
Share

3 comments:

Muhammad Shafiq June 10, 2009 at 10:04 PM  

syukran2.. blog yg menarik..

ukhwah tak mengenal sempadan June 25, 2009 at 4:26 PM  

syukran akh mati itu tak tahu bile dateline... exam bile dah dateline nak dkt baru pulun nak study habes2an... disanalah terbentuknya satu falsafah "perjuangan mesti diteruskan" sampai tak makan tak bergaul dgn ahli rumah tak tidur beberapa hari dan terkumatkamit dlm hati berkata "kan baik aku study dulu, tak jadi camni" tapi bile hbes exam dia gi enjoy sana sini tak reti dah nak study utk second sem sbb dateline jauh lagi... hehehe
falsafah yg digarab smasa exam td pun hilang.. akan dtg menjelma bile dateline dah hampir... mati tak tahu bile..
entah amalan mane yg diterima terima kasih kah ..
moga ingatn ni berkekalan...

iamnobody July 7, 2009 at 11:53 PM  

salam..
jzkk ats perkongsian..
sdikit pembetulan:
"Kemudian, sesudah itu, sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan mati.
Kemudian, sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan (dari kuburmu) di hari kiamat."
[23:15-16]

teruskan berkarya! =)

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP