Jul 8, 2009

Sentiasa Ingat Siapa Dirimu (Part 2)

"Okey, watch Tahan ikut abang. Nama abang, Ahmad Mukrim. Panggil je Abang Mukrim."
Penampilannya agak menarik. Menyarungkan cekak rambut di kepala. Kelihatan mesra dan humor.

"Okay, kat sini kena ikut peraturan. Tak boleh ikut kepala sendiri. Sesiapa yang langgar peraturan akan dihantar balik serta merta. Barang-barang yang diharamkan adalah rokok, duit, kad pengenalan, telefon bimbit, semua jenis alat elektronik dan majalah-majalah. Kalau ada sila serahkan kepada saya. Di sini kita akan menjalani kehidupan 'back to basic'. Semua benda-benda itu tidak diperlukan di sini.





"Kalau takde rokok matilah saya bang. Bagila sehari sebatang ke. Saya sehari boleh habis sekotak bang. Jadi gila kalau saya tak hisap 7 hari." Rashid tiba-tiba memecah suasana. Budak seorang ni memang perokok tegar. Rokok untuknya sudah kemestian, seperti mestinya orang Melayu makan nasi hari-hari."

'Dahsyat mamat ni. Sekotak rokok tu mesti dah 6-7 ringgit. Sehari sekotak, banyak betul di bakar duit. Kalau sebulan istiqamah dia hisap, nak dekat RM200 lebih terbakar. Tentu baik kalau duit tu dibuat sedekah atau infaq di jalan dakwah. Ramai ikhwah-ikhwah yang pergi program dakwah yang memerlukannya. Syazwan tu kadang-kadang terpaksa ikat perut sebab nak simpan duit untuk follow up sekolah. Tentu senang hati Syaz kalau dapat bantuan tu. Semoga Allah memberikannya peluang untuk memperbaiki diri.' Ibrahim bermonolog sendirian.

"Jangan risau, abang simpan je. Tak amek sebatang pun. Sumpah. Alah, seminggu tak hisap takde matinye. Kalau mati nanti, abang pesan kat orang yang tanam tu untuk letak sekali rokok kesayangan awak tu dalam lubang kubur awak." Abang Mukrim berseloroh. Pelajar lain ketawa terkekeh-kekeh mendengarnya. Ibrahim turut tertawa. Rashid mencebikkan muka.

"Abang, boleh tak Fie nak call mak Fie dulu. Seminggu takde handphone ni, risau pulak dia nanti." Seorang pelajar perempuan bersuara. Sofia Afirah nama diberi. Lebih mesra dengan panggilan Fie. Kelihatan agak manja dalam berbicara.

"Hah, boleh-boleh..telefon mak korang, pesan jangan sedih-sedih. Seminggu je korang off hanphone. Korang pun takkan nak cerita semua kat parent korang kan? Ada orang tu nak pergi tandas cerita, nak makan cerita, semua nak cerita. Balik nanti korang ceritalah semuanya sekali."

'Ish, perempuan ni, kenapalah dia cakap dengan nada macam tu. Cakap nada biasa-biasa sudahla. Muka pun boleh tahan. Sure dah ada balak nih. Astaghfirullah! Apa yang aku fikir ni? Dahla pandang dia lama pulak tadi. Ya-Allah, peliharalah hatiku.' Hati kecil Ibrahim terdetik. Dia mengakui, kisah silamnya banyak mempengaruhi dirinya. Dia pernah bercinta dahulu kerana tertarik dengan seseorang yang mempunyai daya tarikan seperti Fie. Walaupun ia hanya tinggal sejarah, namun karat jahiliyyahnya masih berberbaki dan perlu terus dikikis.

"Okey, kalau semua dah serahkan barang-barang, kamu semua boleh pergi ke Dining Hall untuk lunch. Tinggalkan beg pakaian di sini. Lepas makan boleh balik ke dorm masing-masing. Lelaki di dorm Tahan dan perempuan di Dorm Irau.Tapi sebelum tu, pastikan korang buat checkup untuk H1N1. Jangan tak check, mana tahu ada di antara kamu ni pembawa virus! Nanti habis satu school ni kena kuarantin. Kita akan berkumpul semula di sini pukul 4.30 pm untuk Opening Ceremony. Ada apa-apa soalan?"

"Bang, dorm kami kat mana?" Ibrahim bersuara.

"Tu kat atas sana. Dorm Tahan yang paling tinggi tu," ujar Abang mukrim sambil menundingkan jarinya ke atas bukit yang terletak di timur laut dewan.

"Waah..tingginya!" Mereka sekumpulan hampir menjerit serentak. Tempat kediaman itu memang sangat tinggi. Mungkin 30 meter dari paras laut. Untuk sampai ke atas perlu menapak, satu-satunya cara yang ada. 7 hari yang bakal dihadapi tergambar amat melelahkan.



Ternganga mereka tidak lama. Perut yang lapar lebih merunsingkan. Mereka pun beramai-ramai bergerak menuju ke Dewan Makan ataupun Dining Hall. Satu watch akan duduk makan bersama. Dua meja panjang yang digabungkan. Mereka duduk di atas bangku panjang menanti makanan dihidangkan. Untuk hari pertama mereka semua diminta untuk melakukan 'Silence Moment', atau upacara berdoa. Bagi yang bukan beragama Islam, dipersilakan mengikut kepercayaan masing-masing.

Ibrahim mengambil tempat di sebelah Rashid.

'Cuba aku borak-borak sikit dengan dia ni. Mungkin boleh buat kawan. Mana tahu dia ni ada potensi untuk ditarbiyah.' Ibrahim menanam tekad.

"Assalamu'alaikum. Kau ni batch mana ye? Tak pernah tengok muka kau ni. Mesti kau batch Julai kan? Nama aku Ibrahim. Kau panggil je Im. Nama kau siapa?"

"Wa'alaikum salam. Haah, aku batch Julai la. Nama aku Rashid. Aku pun tak pernah tengok muka kau. Kau sekolah kat mana dulu?"

"Aku SMAP Labu, Negeri Sembilan. Kawan aku ada yang sama batch dengan kau. Kau mesti kenal Jamal kan? orang panggil dia Jemmol."

"Ha..kenal-kenal. Kitorang geng kut. Aku ni jiran kau la, SASER."

"La, ye ke..tak sangka. Patut muka macam budak Sains Seremban!"

"Ada la pulak muka budak SASER?"

"Ye la, dari rambut kau aku dah tau, memang kurang mandi. SASER kan selalu takde air. Haha..aku gurau je."

"Ceh kau. Kutuk sekolah aku ye. Tapi memang SASER selalu takde air. Kadang-kadang aku pergi tandas sekolah nak mandi. Tapi mandi tetap mandi. Kat SASER takde kambing."

"Haha..ko ni kelakar la. Em, ko nampak happy je? Tak risau dah pasal rokok kau tu?"

"Huisyh, mana tak risau beb. Tangan aku dah menggeletar ni. Ni lepas makan ni aku rasa nak hisap sebatang, tapi mamat tu dah ambik semua stok aku la pulak. Aku rasa nak deal sikit la dengan dia. Mana tau leh dapat sebatang dua. Dia nampak macam sempoi je."

"Sabarla Rashid. Seminggu je. Bukan setahun. Puasa kan leh tahan sebulan."

"Sebulan tu siang je. Malam leh hisap balik. Tak la tekanan sangat aku. Kau tau Im, aku dulu siap buka puasa hisap rokok tu. Kemaruk gile."

'Ni dah lebih dia nih. Bangga sangat dengan rokok dia.' Ibrahim sudah mula rimas.

"Best sangat ke hisap rokok ni? Bukan busuk ke? Lepas hisap batuk-batuk pulak. Duit pun habis."

"Kau tak tahu. Kena cuba dulu, baru tahu. Ko pernah hisap?"

"Aku belum lagi. Tapi kawan-kawan aku dulu ada ajak. Mula-mula macam nak gak. Tapi aku teringat 3 benda je, terus tak jadi."

"Hah, apa?"

"Satu, kalau aku hisap, nanti ketagih, susah nak tinggal. Habislah duit aku nak beli rokok. Beli, lepas tu bakar, macam bakar duit je kan? Membazir. Membazir tu kan kawan syaitan. Dua, nanti dah tua aku tak sanggup nak kena kanser paru-paru. Sayang aku dengan badan kecil aku ni. Baikla aku mati cara mulia sikit. Huhu.. Tiga, orang selalu kata, hisap rokok ni tak haram, makruh je. Walaupun ada pendapat yang kata haram. Tapi aku ambil jalan selamat je. Mana tahu nanti kat akhirat Allah kata haram, aku insya-Allah terlepas. Tapi depends pada orang la. Aku sampai bila-bila, takkan hisap kut."

Rashid memandang Ibrahim dengan mengerutkan kening. Terdiam.

'Direct sangat ke ayat aku tadi? Harap-haraplah dia tak ambil hati.'

Ibrahim berfikir sendirian. Tidak lama kemudian makanan terhidang. Sambil makan mereka terus berbual mesra. Rashid kelihatan tidak mengambil hati. Ibrahim cuba menukar topik perbualan ke mana-mana. Sesekali dia menegur teman-teman sekumpulan yang lain, bertanya nama dan asal usul. Dia cuba sedaya upaya menjadi seramah mungkin. Namun dalam hatinya masih risau akan penerimaan Rashid. Yalah, luka di tangan, nampak darahnya, luka di hati siapa yang tahu? Terbakar di kampung, nampak asapnya, terbakar di hati, siapa yang tahu?



bersambung...
Share

6 comments:

Ambisan July 8, 2009 at 11:09 AM  

X sabar nak tau kisah selanjutnya. Bila nak sambung?

faza4peace July 8, 2009 at 11:14 AM  

akh nnti tambah scene seram sket...kasi mantap akidah ...baru best tarbiyah,..

Amin Baek July 8, 2009 at 11:22 AM  

haha..watak2 dlm ni ,bukn nama sebenar ke??hehe..pe byk sgt sambung nye..buat bpe episod ni..hehe

hafiz July 8, 2009 at 12:00 PM  

x nk la smbng2 mer...abeh kn trus je la....hahaha

ummu uswah July 8, 2009 at 12:09 PM  

matap gak. smg terus ikhlas dlm menulis dan dijauhkan perasaan riak spy tulisan antum menjd wasilah dakwah ilillah

s.hazira August 22, 2009 at 1:33 AM  

hmmm..bile bce niee..indu plak kat obs.xsaba nk tau kesah strusnyee..aii,kesah perokok tegar je ke?jgn lupe msukkan watak NELAYAN TEGAR gak yeaaa..hehe

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP