Jul 12, 2011

Perkongsian : Pemilik Jodoh

Seorang wanita pernah bertanya kepada saya dalam sebuah forum. Wanita bertudung labuh. Seorang aktivis dakwah di kampusnya. Soalannya berbunyi,

"Bagaimana kita perlu bersikap, sekiranya kita telah jatuh hati kepada seseorang lelaki yang soleh, tetapi keadaan sekarang tidak memungkinkan kita untuk menikah?"

Ketika itu saya hanya menjawab sekadarnya, yang saya kira jawapannya tidak cukup untuk membantunya menyelesaikan permasalahannya yang sedang dihadapi.

Kini saya cuba mengambil peluang untuk menjawab permasalahannya itu.





Soal Jodoh

Akan menjadi banyak sebab yang melambatkan sampainya jodoh. Atau mungkin kita telah meyakini bahawa kita telah bertemu dengan jodoh kita, namun jalan menuju kepada penikahan itu kelihatannya pudar.

Boleh jadi kerana kita masih belum mendapat kebenaran daripada keluarga.
Boleh jadi di pihak kita sudah selesai, namun di pihak si lelaki masih belum selesai.
Boleh jadi juga keluarga memang tidak memahami dan tidak mengizinkan kita untuk meneruskan niat murni kita untuk bernikah.

Namun apa yang perlu diyakini adalah, jodoh seseorang itu sudah ditentukan oleh Allah SWT.

Menyikapi

Dalam menghadapi kondisi keadaan yang sukar ini, kita perlu sentiasa kembali kepada Allah. Allah pasti punya perencanaannya. Jika kita telah berusaha bersungguh-sungguh untuk memperbaiki diri, melobi keluarga dan menggunakan saluran yang benar untuk sampai kepada pernikahan, namun saatnya masih tidak kunjung tiba, maka apa yang perlu dilakukan?

Kebanyakan individu akan menyalahkan persekitaran.
"Ibubapa sekarang tidak faham keadaan masyarakat. Hendak menjaga kesucian diri bukannya mudah."
"Ikhwah-ikhwah tak pandai melobi keluarga, kesian akhwat terpaksa menunggu."

Dan seribu satu alasan lagi.

Sebenarnya yang perlu kita lihat adalah diri kita sendiri. Menyalahkan keadaan adalah suatu kesilapan. Kerana kita seaakan-akan menyalahkan takdir tuhan atas lambat datangnya jodoh.

Memperbaiki

Apa yang perlu dilakukan adalah berterusan memperbaiki diri. Jangan pernah merasakan kita telah cukup bersedia untuk menikah selagi tiada kata putus daripada orang tua. Jangan pernah menyalahkan keadaan apabila tiada jodoh yang sesuai untuk kita. Teruskan usaha mencari dan memperbaiki diri.

Namun sesuatu yang perlu diingat, jodoh itu perlu dicari bukan dengan cara mendekati sang jodoh, tetapi dengan mendekati Sang Pemilik Jodoh.

Kesimpulan: Mendekati Allah SWT

Kerana Dialah yang menentukan segala-galanya.
Dialah yang mempermudahkan segala urusan.
Dialah juga yang merumitkannya.

Setiap yang ditakdirkan-Nya pasti tiada sia-sia.
Maka pastikan setiap yang berlaku kepada diri kita dikembalikan kepada diri-Nya.
Barulah permasalahan akan selesai.
Jodoh itu ada, namun kita bukan pemiliknya.
Serahkan segalanya kepada-Nya.
Kerana Dialah Pemilik Jodoh.

~End Of Post~
Share

3 comments:

Nurliyana Adnan July 12, 2011 at 4:49 PM  
This comment has been removed by the author.
siswi July 12, 2011 at 10:34 PM  

salam ada satu persoalan juga, bagaimana untuk menghadapi insan yang terlalu OBSES dengan seseorang sehingga mabuk cinta.Sekalipun sudah dimarahi, sekalipun sudah menyatakan kata putus, sekalipun sudah memberi amaran dia masih OBSES dan tetap MENGINGINKAN insan tersebut?

sekalipun dimaklumkan insan itu SUDAH BERTUNANG.RIMAS ana tengok, kesian insan itu sahabat ana.

Ahyana Solehah September 4, 2011 at 6:13 AM  

jazakallah umair utk entri ni.

tercari2. dan Allah memberikan jawapan lewat entri nta. Alhamdulillah.

smg khair2 slalu insyaAllah. :)

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP