Dec 28, 2012

Perkongsian: Bersih

Hari ini saya ingin cerita tentang bersih.
Bila sebut tentang bersih, mungkin kita akan tergambarkan orang ramai berkumpul dengan pakaian berwarna kuning.
Namun saya ingin berbicara bukan tentang itu, tetapi sesuatu yang jauh lebih penting.

Khutbah Jumaat tadi berbicara sekitar tema kebersihan.

“Sebagai seorang Muslim, kita perlulah menjaga kebersihan diri kita.”

“Kebersihan pakaian dan tempat ibadah dapat menjamin ibadah yang lebih tenang dan khusyuk.”

“Banyak ayat Al-Quran dan hadis Rasulullah SAW yang berbicara tentang kebersihan. Ini menunjukkan Islam merupakan sebuah agama yang mementingkan kebersihan.”

Saya mengakui kebersihan pakaian, tempat tinggal, tempat ibadah, pemakanan dan diri adalah amat penting. Namun saya lebih suka untuk membahaskan bersih ini melalui sudut yang sedikit berbeza.



Kebersihan Fizikal

“Jagalah kebersihan alam sekitar. Hapuskan pencemaran.”

“Sayangi udara kita. Jangan cemari udara dengan asap kenderaan.”

Dan pelbagai lagi slogan-slogan para pencinta dan pejuang yang menegakkan hak-hak alam sekitar. Mereka bahkan melakukan demonstrasi agar ramai orang sedar akan pentingnya menjaga kebersihan alam sekitar. Mereka sangat perihatin apabila berlakunya pencemaran alam sekitar. Sungai yang tercemar, udara yang kotor, bahkan pencemaran bunyi juga diambil kira.

Namun semua itu adalah kekotoran atau pencemaran fizikal. Sesuatu yang terlihat dan kebersihannya boleh diukur dan boleh dibersihkan kerana jelas terlihat di depan mata.

Bahkan negara-negara bukan Islam jauh lebih terkehadapan dalam melaksanakan seruan kebersihan ini.


Kebersihan Rohani

“Jagalah kebersihan iman. Hapuskan pencemaran iman.”

“Jangan biarkan hati anda lalai daripada mengingat Allah. Hati yang lalai akan mudah bermaksiat.”

“Maksiat akan menncemarkan iman. Setiap perbuatan akan mengotorkan hati.”

Pernah dengar orang berdemonstrasi dan berslogan seperti di atas? Mungkin tidak pernah. Padahal pencemaran iman adalah perkara yang paling kritikal yang berlaku dalam kalangan masyarakat kita.

Kesan-kesannya cukup jelas. Pembuangan bayi yang berleluasa, sehingga kadar pembuangan mencecah 6 orang bayi setiap jam. Kes perpecahan rumah tangga yang mencatatkan perceraian secepat 15 minit satu perceraian.



Kebersihan Fizikal VS Kebersihan Rohani

Kotor di lantai, nampak bentuknya. Kotor di hati, siapa yang tahu?
Kotor di lantai boleh disapu, kotor di hati selamanya di situ.

Baju atau badan yang terkena najis, masih boleh dibersihkan. Hatta najis mughallazah sekalipun, ada cara untuk membersihkannya.

Namun bayangkan mata yang telah melihat sesuatu yang haram, tangan yang telah menyentuh sesuatu yang haram, lidah yang telah menyakiti hati manusia-manusia lain. Semua ini tidak terlihat dan sukar untuk dibersihkan. Walaupun istighfar telah dilantunkan, tetap sahaja mata kita telah tercemar. Tangan kita tetap pernah menyentuh perkara yang haram. Begitu juga anggota-anggota lainnya.

Bahkan, bahayanya jauh meninggalkan kekotoran fizikal. Kekotoran fizikal boleh dibersihkan di dunia. Namun, kekotoran rohani yang tidak sempat dibersihkan di akhirat kelak. Di neraka Allah SWT.

(Bukan demikian), yang benar: barangsiapa berbuat dosa dan ia telah diliputi oleh dosanya, mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.
[Q.S. Al-Baqarah, 2:81]


Kelalaian adalah Punca

Pencemaran iman akan berlaku, apabila hati kita semakin jauh daripada mengingat Allah. Kerana apabila hati lalai daripada mengingat Allah, ia akan mudah terpengaruh dengan syaitan. Sehingga maksiat dilakukan tanpa segan-silu, kerana merasakan Allah sudah tidak punya nilai dalam hidupnya.

Syaitan telah menguasai mereka lalu menjadikan mereka lupa mengingat Allah; mereka itulah golongan syaitan. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan syaitan itulah golongan yang merugi.
[Q.S. Al-Mujaadilah, 58:19]

Musuh-musuh Islam sangat ingin agar umat Islam terus terlalai dan tidur. Mereka tidak mahu kita terjaga serta menyedari yang kita pernah mempunyai kekuatan yang amat hebat pada masa lalu. Umat Islam yang amat digeruni di medan perang, tidak takut mati dan sentiasa merindukan syahid.



Iman Kita Dicemari

Mereka mencemarkan iman kita dengan melalaikan kita dengan pelbagai cara.

Dengan mula berjinak-jinak dengan melalaikan diri dengan permainan-permainan komputer. Seterusnya kita terasyikkan dengan filem-filem animasi dan cinta sehingga merasakan babak-babak intim merupakan perkara biasa, sehigga ramai yang akhirnya terjebak dengan pornografi. Seterusnya lahirlah masyarakat yang jauh daripada Allah, hidup dengan maksiat bahkan mencintainya.

Sehingga mereka semakin lupa akan Al-Quran. Tidak pernah sempat membaca dan memahaminya. Sehingga mereka memang sangat mudah dipengaruhi oleh syaitan.

Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah (Al Quran), kami adakan baginya syaitan (yang menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya.
[Q.S. Az-Zukhruf, 43:36]



Kesimpulan

Indikator pencemar iman yang jelas adalah apa sahaja yang boleh membuatkan diri kita melupakan Allah. Hati yang lalai, mudah untuk bermaksiat. Kerana bagi mereka, akhirat sudah tidak punya makna. Ingatlah Allah telah berfirman,

Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?
[Q.S. Al-Anaam, 6:32]

Sempena minggu peperiksaan yang banyak dihadapi oleh kebanyakan pelajar IPT, pastikan kebersihan iman tetap dijaga. Jangan cuma mengejar Dean’s List, sehingga terlupa mengejar Allah’s List.


Bersihkan fizikal, bersihkan rohani.
Selamat Berjuang.


~End Of Post~
Share

2 comments:

Ismaizzah Aliah February 11, 2014 at 2:08 AM  

Ayat: "Syaitan telah menguasai mereka, sehingga menyebabkan mereka lupa mengingati Allah, mereka itulah golongan syaitan. Ketahuilah bahawa golongan syaitan itulah golongan yang rugi."
Surah Al-Mujadilah, Surah ke 58, ayat 19.

bukan (59:18)

umairzulkefli February 11, 2014 at 12:15 PM  

To Ismaizzah Aliah:
Jzkk, telah dibetulkan.

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP