Jan 14, 2013

Dakwah: Orang-Orang Pelik

"Kenapa kamu nak balik awal sangat? Cuti semester bukankah ada seminggu lagi?"
Soalan yang sering saya terima di akhir-akhir semester. Dipersoalkan oleh ibu tercinta.

“Ada program,” saya menjawab ringkas.

“Program universiti atau program usrah?”

Ibu saya memang tahu-tahu sahaja. Memang, saya ada program dakwah. Dauroh Awal Semester. Dauroh itu, buat yang tidak tahu, adalah seminar. Setiap awal semester, kami akan berkumpul untuk berbincang dan merancang apa yang akan dilakukan sepanjang semester depan. Namun bukan soalan itu yang saya ingin bahaskan. Namun kata-kata seterusnya adalah,

“Pelik kamu ini. Sungguh-sungguh betul untuk usrah kamu.”

Sungguh-sungguh untuk agama pelik?



Itu Baru Sedikit

Banyak lagi yang tidak diketahui oleh keluarga saya sebenarnya. Dulu ketika masih kuliah, setiap minggu saya ada halaqoh setiap hari Isnin. Bermula jam 9 malam dan kadang-kadang habis jam 3 hingga 4 pagi.

Ada juga malam yang saya sendiri mengelola halaqoh. Juga bermula jam 9 malam sehingga jam 2 hingga 3 pagi.

Hampir setiap malam, saya akan pergi ke bilik-bilik junior. Membina ikatan hati dengan mereka, mengajak mereka untuk mentadabbur Al-Quran bersama-sama, untuk memperkenalkan mereka kepada Islam. Bermula jam 9.30 malam hingga jam 11 malam. Kadang-kadang lebih lama, sehingga jam 12.

Bahkan, ada juga malam yang saya penuhi dengan menghadiri mesyuarat-mesyuarat dakwah atau yang biasa kami panggil syuro. Di situ kami berbincang bagaimana untuk menyusun strategi mengumpulkan lebih ramai individu untuk dapat bersama-sama kami dalam menggerakkan dakwah ini.

Tidak cukup dengan itu, ada ketikanya saya akan ke sekolah, untuk memberi peringatan kepada mereka. Ada ketikanya pada hujung minggu, saya akan ke matrikulasi untuk menghalaqohkan mereka. Dan ketika saya di tahun-tahun akhir pengajian di UTP, saya akan ke Sabah sebulan sekali untuk menyusun dakwah ikhwah-ikhwah di sana.

Pelik? Rasanya apabila mereka mengetahui hakikat ini, mereka akan kata saya ini ekstrim! Dan sebenarnya, bukan saya seorang sahaja, berpuluh-puluh ikhwah-akhwat di seluruh Malaysia, bahkan beratus-ratus lagi di seluruh dunia yang berusaha dan berkerja dengan lebih bersungguh-sungguh daripada apa yang saya ceritakan.

Kenapa Bersungguh-Sungguh Sangat?

Kerana saya amat mencintai ummah. Saya mengharapkan masa depan yang lebih indah untuk ummah. Masyarakat yang ditarbiyah dengan Al-Quran dan Sunnah. Saya ingin seramai-ramainya orang semakin dekat dengan Allah. Bukan sekadar dekat, tetapi mereka bersama-sama berusaha untuk mendekatkan manusia kepada Allah.

Saya mahu akan sampai masanya solat Subuh berjemaah di masjid, seramai orang bersolat Jumaat.
Saya mahu sehingga sampai masanya, membaca Al-Quran di setiap masa dan ketika di mana-mana itu menjadi sesuatu yang umum dalam masyarakat kita.
Saya mahu menundukkan pandangan, merupakan sesuatu yang amat dijaga dalam kalangan masyarakat, baik lelaki mahupun perempuan.
Masyarakat yang beriman, yakin akan dengan janji Allah. Yakin bahawa dunia ini hanya sementara, akhirat adalah tujuannya.

Bukan Sekadar Baik, Tetapi Hebat

Umat Islam yang beriman serta mencintai Allah, bukan sekadar berakhlak mulia. Tetapi, mereka yakin mereka akan menjadi yang paling tinggi darjatnya di dunia.

Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.
[Q.S. Ali-Imran, 3:139]

Mereka yang ditarbiyah dengan Tarbiyah Islamiyyah ini, akan disusun untuk menguasai ekonomi, sehingga umat Islam akan menjadi umat yang paling kaya. Akan ada hospital muslim, yang mengasingkan pesakit lelaki dan perempuan. Hospital yang tidak berorientasikan keuntungan, tetapi untuk dakwah dan membantu ummah.

Dan untuk semua ini, usaha yang diperlukan tidak mungkin kecil. Pengorbanan yang perlu diletakkan perlu besar dan hebat.

Mereka Pun ‘Pelik’

Orang-orang yang mencintai dunia, mereka juga pelik sebenarnya. Demi mendapat kejayaan dunia, kekayaan, pangkat dan sebagainya, mereka berkorban dan bersungguh-sungguh juga.

Orang-orang Jepun, mereka sentiasa akan masuk kerja lebih awal daripada waktu pejabat dan mereka tidak akan pulang lebih awal daripada jam 8 malam. Sedangkan waktu pejabat mereka tamat pada jam 5 petang. Pengurus syarikatnya pula, ada yang sentiasa pulang paling awal pada jam 11 malam. Bahkan ada yang biasa tidur di pejabat sehingga berhari-hari.

Jurutera-jurutera yang bekerja dengan Syarikat Schlumberger, salah sebuah syarikat petroleum yang terkemuka di dunia, kerjanya lebih dahsyat. Jika dipanggil pada jam 3 pagi untuk terbang ke luar negara pada jam 4 pagi, dia perlu taat. Polisi syarikat adalah, ‘Masa kamu milik syarikat.’ Mereka sanggup berkorban sedemikian rupa, kerana mereka mencintakan ganjaran yang bakal diterima, gaji yang lumayan.

Begitu juga rakan-rakan yang sibuk bermain permainan komputer, menonton movie, membaca komik dan lain-lain, kisah mereka juga hebat. Ada yang sanggup bermain komputer bermula jumaat malam setelah habis kuliah secara berterusan sehingga Ahad malam. Menurutnya, dia hanya berhenti untuk makan.

Kawan saya yang minat menontot drama bersiri seperti Smallville dan Heroes yang mempunyai banyak season, mereka melakukan marathon movie. Menonton semua siri tersebut tanpa henti sehingga habis. Jika tidak habis, disambung ke hujung minggu hadapan. Bahkan ada kawan saya yang tidak ke kuliah kerana tidak mahu berhenti menonton movie.

Mereka-mereka yang di atas juga pelik. Namun mereka tidak dipandang ‘pelik’ seperti orang-orang yang bersungguh-sungguh untuk berjuang demi agama Allah. Kerana mereka 'berjuang' atas dasar mencintai dunia.

Kesimpulan: Saya Bahagia Menjadi Pelik

Beriman di akhir zaman, kembali mencari cara hidup yang diredhai Allah serta mengajak manusia bersama-sama kembali kepadanya, akan dianggap pelik. Apatah lagi bila dilakukan dengan bersungguh-sungguh.

Namun saya bahagia.

Kerana Rasulullah SAW memang menjanjikan seperti itu.

Islam itu datang dalam keadaan yang dagang (dipandang pelik oleh masyarakat). Dan ia akan kembali sebagaimana ia bermula, pelik. Maka berbahagialah golongan-golongan yang pelik itu.
[H.R. Muslim]

Buat keluarga yang saya cintai, walau tidak banyak masa yang kita dapat luangkan bersama, insya-Allah kalian akan melihat hasilnya dalam sedikit waktu lagi. Insya-Allah, saya punya rencana untuk membawa kalian bersama-sama untuk menyertai lingkaran keimanan ini. Kerana mereka yang beriman, akan kembali berkumpul di akhirat sana. Syurga yang dirindukan.

Dan orang-oranng yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka (di dalam syurga), dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya.
[Q.S. Ath-Thuur, 52:21]


~End Of Post~
Share

4 comments:

MABAJ92 January 14, 2013 at 6:59 PM  

Sesibuk mana kita hari ini,sebabnya kita ingin senang di AKHIRAT

Allah hanya berpihak pada orang yang benar

MABAJ92 January 14, 2013 at 7:00 PM  

Sibuknya kita hari ini moga kita pohon pada Allah kesenangan di akhirat

Allah hanya sentiasaberpihak kepada orang2 yang benar

saiful asri January 14, 2013 at 9:31 PM  

memang pelik.... hanya DIA yg tahu

Shoutul Humaira' January 15, 2013 at 4:21 AM  

saya pun bahagia abg umairt walaupun dikatakan pelik...sanggup terbang sana sini sebab nak kena ikut daurah..:)

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP