Oct 8, 2013

Tazkirah: Mampu Bayar Semula?

Saya pinjam kereta kawan. Honda City tahun 2010. Baru lagi. Harga pun tinggi. Saya pinjam untuk pergi KL. Bukan Kuala Lipis, tapi Kuala Lumpur. Mula-mula semua elok, saya bertolak daripada Tronoh dan sampai di KL dalam masa 2 jam 35 minit, kelajuan purata 145 km/j. Dalam tidak sedar hati berputik rasa bangga kerana dapat memandu kereta mewah.


Sampai di tempat tujuan, saya hendak meletak kenderaan atau orang kampung saya kata 'parking'. Ketika hendak parking secara ke belakang atau orang minang kata 'reverse parking', tiba-tiba saya mendengar bunyi 'krieeek' yang agak kuat dari sebelah kanan. Saya tersentak dan terus menekan pedal brek.

"Alamak, mampus aku. Apa yang aku langgar?" Kerisauan mula menjalar ke dalam sanubari. Hormon adrenalin mula merembes banyak sehingga degupan jantung per minit semakin meningkat. Dah macam cerita horor.

Saya membuka tingkap. Rupa-rupanya saya telah melanggar sebatang besi tajam yang menyebabkan bahagian depan kereta Honda City kawan saya itu mempunyai calar yang agak panjang.

“Ah, sudah! Memang mampus aku. Apa batang besi itu buat di sana?” Saya bertanya soalan entah kepada siapa. Diri sendiri agaknya. Rasa bangga di awal tadi hilang entah ke mana.

Hujung besi masih tertusuk dalam badan kereta. Hormon adrenalin semakin banyak merembes. Jantung saya seakan-akan hendak meletup. Saya segera menukar gear daripada R ke D untuk bergerak ke depan. Sambil mata saya masih tidak lepas memandang ke arah besi yang tertusuk ke bahagian depan Honda City kawan saya yang mahal itu.

Sedang saya menggerakkan kereta ke hadapan, tiba-tiba terdengar pula bunyi hentaman yang juga amat kuat dari hadapan. Baru saya sedar yang saya tidak memandang ke hadapan ketika memandu. Mulut saya terganga spontan. Mata terbeliak seperti nampak hantu. Bukan hantu yang saya lihat, tetapi sebuah Mercedes Brabus berwarna hitam yang telah remuk pintu kirinya. Dan muncung Honda City kawan saya itu sedang terbenam di pintu tersebut.

‘Tidak!!!!!!’

Saya menjerit dalam hati. Ini memang bala! Pintu Mercedes Brabus itu dibuka ke atas.

Mak aih, kereta mahal tu! Pintu naik ke atas! Sophisticated gila!

Harganya saya rasa mencecah RM2 juta. Saya lihat pemandu kereta Mercedes Brabus itu keluar dari pintu kanan keretanya yang terbuka ke atas menuju ke arah saya. Saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Yang saya fikir,

Berapa yang harus aku bayar? Honda City yang tercalar di bahagian kanan, remuk di bahagian depan, dan Mercedes Brabus yang remuk pintunya? RM5k? RM10k?


Tiba-tiba saya melihat suasana yang malap. Suara Mus’ab menangis dalam buaian kedengaran. Saya terduduk dan berisighfar. Saya cuba mengingat-ingat peristiwa tadi. Mimpikah? Saya melihat jam tangan. 5:20AM.

“Astaghfirullah..”

Rosak Kereta

Semua daripada kita mungkin boleh membayangkan situasi di atas. Mungkin ada di antara kita yang pernah mengalami keadaan di atas. Kereta yang dirosakkan dapat dikira berapa yang harus dibayar. Yang perlu difikir adalah harga ganti ruginya, sama ada rendah atau tinggi.

Yang penting, apabila kita merosakkan kereta orang, kita akan risau dan mula berfikir bagaimana mahu memperbaikinya. Kita mula mengingat-ingat, berapa yang ada dalam tabungan kita. Kita mula memerah otak, dari mana kita hendak mencekau wang yang diperlukan untuk membayar ganti rugi tersebut.
Yang jelas, kita akan menganggapnya serius.

Rosak Diri, Rosak Iman

Yang ini hampir tak pernah difikirkan oleh kita. Saya ingin bertanya, tubuh badan yang kita miliki ini, milik siapa? Kita punya atau kita pinjam? Bagaimana kita menggunakannya?

Ramai yang mengambil mudah dengan berfikir,

“Hidup aku, suka hati akulah!”

Orang Melaka kata, take for granted. Langsung tak fikir akibat semua perbuatan dosa dan kerosakan yang dilakukan kepada diri sebenarnya merosakkan barang pinjaman yang dipinjamkan kepada kita secara sementara.

Kesimpulan: Sedarlah, sementara masih punya waktu

Diri ini adalah pinjaman daripada Allah SWT. Bukan hak milik kekal kita. Kelak kita akan dipersoalkan untuk setiap inci yang telah dilakukan untuk tubuh ini.

Segala apa yang dilihat oleh mata.
Segala apa yang disentuh oleh tangan.
Segala apa yang masuk ke dalam perut.
Segala apa yang diperbuat oleh tubuh badan.

Jika kita tidak berhati-hati, semuanya akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Dan bayarannya bukan murah, api neraka yang kepanasannya 70 kali api dunia.

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.
[Al-Israa’, 17:36]

Jangan sampai kita menjadi golongan yang digambarkan dalam Al-Quran:

..penjaga-penjaga (neraka itu) bertanya kepada mereka: "Apakah belum pernah datang kepada kamu (di dunia) seorang pemberi peringatan?" (8)
Mereka menjawab: "Benar ada", sesungguhnya telah datang kepada kami seorang pemberi peringatan, maka kami mendustakan(nya) dan kami katakan: "Allah tidak menurunkan sesuatupun; kamu tidak lain hanyalah di dalam kesesatan yang besar."(9)
[Q.S. Al-Mulk, 67:8-9]

Jangan menyesal di sana, kita tidak akan mampu membayarnya!

Selamat Hari Lahir yang ke-21 buat Dr. Nurul Iman binti Zulkefli. Semoga semakin bertaqwa dan beriman. Jadilah pendakwah yang baik.


~End Of Post~
Share

3 comments:

anas FADHIL October 8, 2013 at 9:49 AM  

ahamdulillah, memberi motivasi kepada ana utk meneruskan perjalanan sebagai daie :)

ashraf azmi October 8, 2013 at 11:16 AM  

Assalam'k.. best2 .jzk akhi

ENCIK MUSAB October 13, 2013 at 1:45 PM  

Salam taaruf akhi :)

Suka header enta. Lawa :)

Jemput datang blog ana :)

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP