Oct 20, 2009

Royal Plural - Suatu Kaedah Bahasa Arab Yang Perlu Difahami




"Assalamu'alaikum saudara. Saya nak tegur sikit. Saudara telah menggunakan tatabahasa Arab yang salah dalam menulis cerpen saudara."

"Wa'alaikumussalam. Hah, yang mana salahnya?" Sengaja bertanya walaupun telah mengagak apa yang ingin disampaikannya.

"Penggunaan kata ganti diri antum kepada seorang individu. Sepatutnya untuk bercakap dengan seorang, kita akan menggunakan perkataan anta, jika kita sedang bercakap dengan lelaki. Jika dengan perempuan pula, anti. Manakala apabila bercakap dengan lelaki yang ramai pula, barulah kita akan menggunakan antum, untuk perempuan pula antunna," ceritanya panjang lebar.



'Tepat sekali!' jerit hati kecil saya.

"Owh. Itu rupanya, sebenarnya..." saya merespon.

"Jadi harapnya saudara segera membetulkan kesalahan-kesalahan itu, nanti ramai pula kawan-kawan kita yang salah faham dengan penggunaan kata ganti diri Bahasa Arab ini," terangnya terus, sebelum saya sempat meneruskan bicara. Katanya dengan begitu yakin sekali.

"Baik, pertamanya saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih atas keperihatinan saudara. Juga ini membuktikan yang saudara membaca cerpen dan artikel-artikel saya. Diharap jika sudah membaca, tinggalkanlah komen. Cikgu saya kata, siapa yang baca blog orang lepas tu tak tinggalkan komen, macam orang buang air besar, tapi tak flush! Haha..tapi itu tiada kaitannya dengan apa yang kita bincangkan sekarang. Kalau saudara nak tahu, saudara adalah orang yang ke-9 yang bertanyakan saya tentang hal ini." Dan kini saya terpaksa menulisnya di dalam salah satu entry blog saya untuk menerangkan kepada semua agar saya tidak perlu lagi menerangkan kepada yang lain tentang hal yang sama. (^_^)

"Hah, kenapa? Salah ke apa yang saya cakap ni? Inilah yang saya belajar di sekolah dulu."



"Ya, apa yang saudara katakan itu ada benarnya. Tetapi jika kita mungkin tidak pernah mendengar tentang Royal Plural."

"Royal Plural? Apa tu? Tak pernah dengar pun?"

"Memang tatabahasa ini jarang dibahaskan oleh orang ramai. Ini merupakan suatu tahap dalam keindahan bahasa-bahasa yang ada dalam dunia ini. Begini. Penggunaan kata jamak ada dua jenis. Plural biasa yang memberi maksud jamak dan Royal Plural yang digunakan untuk menunjukkan pangkat kebesaran seseorang yang dipakai sebagai kata ganti diri bagi mereka-mereka yang berpangkat serta dimuliakan dan mempunyai kebesaran. Konsep ini yang selalu kita baca dalam Al-Quran apabila ada tempat yang Allah membahasakan diriNya sebagai Nahnu yang membawa maksud Kami. Tetapi 'Kami' yang dimaksudkan di situ bukanlah Allah itu ada banyak, tetapi menunjukkan KebesaranNya dan KehebatanNya. Sebab itu ketika Al-Quran ini diturunkan kepada masyarakat Arab, mereka tidak pernah merasa keliru dengan perkara ini kerana memang mereka sudah sedia maklum dalam tatabahasa mereka adanya dua jenis jamak."


"Owh, macam tu ke...tapi tu untuk Allah, macam mana pula dengan kes ini?" Tanyanya kembali.

"Sama juga, kerana bahasa kita agak 'miskin' perbendaharaan kata. Banyak perkataan-perkataan yang menggunakan tatabahasa peringkat tinggi dalam bahasa-bahasa lain yang tidak kita gunakan. Contohnya dalam Bahasa Inggeris, Queen Elizabeth iaitu Ratu United Kingdom juga menggunakan kata ganti diri bagi namanya dengan perkataan 'we' dalam ucapan rasminya yang menunjukkan kebesaran kuasanya dan bukan membawa maksud dia menjadi wakil kepada beberapa raja dan ratu. Untuk pengunaan kata ganti diri kedua yang sama kes dengan penggunaan antum untuk satu individu ini, Bahasa Perancis telah menunjukkan contoh yang baik."

"Oh ya, saya pun pernah ambil Bahasa Perancis. Saya tahu apa yang awak cuba maksudkan. Perkataan 'you' dalam bahasa perancis adalah 'tu'. Tetapi ketika bercakap dengan seseorang yang kita hormat atau orang-orang yang terhormat, kita akan menggunakan 'plural you' iaitu 'vous'. Betulkan apa yang saya cakap ni?"

"Hah..pandai pun. Itulah yang saya cuba maksudkan. Jadi, kesimpulan yang boleh kita bawa di sini adalah, mari belajar Bahasa Arab! Haiyya bil Arabiyah!"

"Betul tu, banyak lagi yang kita perlu pelajari kan? Terima kasih. Pelajaran yang sangat bermakna hari ini. Jazakumullah Khairan Katsiro!"

"Wa-iyya-kum!" Kami bersalaman dan meneruskan urusan masing-masing.



Share

10 comments:

Perantau Muslim October 20, 2009 at 3:27 PM  

Antum=anta
Assalamualaikum=Assalamualaika

ibnu_ali October 20, 2009 at 3:35 PM  

salam...

good!! (usahakan utk tulis ape2 lps baca...nnt kata x flush plak..haha..peace =)

Zainuddin Ismail October 20, 2009 at 7:58 PM  

asm
good comments ... please visit my blog http://crba.blogspot.com/ ... for further Arabic discussion, and you can leave you comments, too. Cheers and wassalam.

nursyuhadak October 21, 2009 at 10:31 AM  

toyyib...syukran awi-awi.info yang enta berikan dalam blog memg berguna.sacara xlangsung pembaca boleh belajar bahasa arab ni..truskan berkarya.majukan bahasa arab.

hisyam_mujahid October 21, 2009 at 10:42 AM  

alamak. dah banyak kali la ana tak flush rupa2 nya. huhu.

muhammad hanis mohd ismail October 25, 2009 at 8:05 AM  

heheh, tu ar ana pn bru nak flush... =)... jazakallah khair katheera akhi for the language session... bru skarang ana tau kenape dalam al-quran disebut kami... astaghfirullah al 'azeem, jahilnye diri ini...

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP