Oct 8, 2010

Tazkirah : Connection Problem

Adalah saya menyepi dan menyendiri genap seminggu .
Sepekan berlalu dan Shoutul Ikhwah terus kelu.
Sedikit yang bertanya dan ramai yang membisu.
Walaupun tiada yang kisah saya tetap ingin memberitahu.
Hakikatnya iman yang turun naik itu.
Mempengaruhi sikap, semangat dan tingkahlaku.

Saya menghadapi 1 minggu yang agak sukar.
Sehingga tidak mampu untuk menulis serta berkongsi sesuatu yang baru.
Masalah apa yang sukarnya itu?
Masalah itu adalah Connection Problem



Connection

Connection is a relationship in which a person or thing is linked or associated with something else. (Oxford Dictionary)

Kalau Hilal Asyraf senyap hampir seminggu kerana masalah hubungan internet, saya pula tiap-tiap hari online tetapi ada masalah connection juga. Connection atau hubungan yang saya maksudkan adalah hubungan yang paling tinggi dan agung sekali dalam hidup kita. Hubungan dengan Maha Pencipta. Connection With The Creator.

Masalah Hubungan Internet (Internet Connection Problem)

Apabila internet ada masalah hubungan, talian menjadi tersangkut-sangkut. Tanpa disedari hubungan akan terputus. Antara masalah terbesar buat mereka yang terlibat dengan Halaqoh-Online. Ketika murobbi sedang menyampaikan pengisian dengan penuh bersemangat, tiba-tiba barulah disedari bahawa dia telah 'syok sendiri' selama 5 minit. Tiba-tiba anak halaqoh kata, "Afwan akh, putus tadi. Tolong ulang semula." Lalu murobbi dengan nada sedikit kecewa bertanya, "Antum semua dah dengar sampai mana?"

Ketika sedang memuat turun pengisian serta ceramah-ceramah di 4Shared atau Youtube, disangkanya proses muat turun telah selesai, rupa-rupanya terputus di tengah jalan. Terpaksa seluruh proses diulangi dari mula. Masa terbazir.

Itu masalah dengan internet. Kita tidak dapat berbuat banyak untuk memperbaikinya dengan keterbatasan kewangan dan masa.


Masalah Hubungan Makhluk dengan Maha Pencipta (The Creation & The Creator Connection Problem)

Masalah hubungan dengan Maha Pencipta ataupun Tuhan ini jauh lebih berbahaya. Walaupun ramai orang sekarang kurang memerhatikannya. Apabila seseorang itu terputus hubungannya dengan Tuhan, atau sebagai Muslim terputus hubungannya dengan Allah SWT, maka hidupnya akan huru-hara serta kucar-kacir. Walaupun pada zahirnya dia kelihatan gembira. Namun dia bukannya bahagia. Zahirnya hati kelihatan bersuka-ria namun hatinya penuh sengsara.

Apabila manusia terputus hubungan dengan Allah:

  • Sesuka hatinya hidup tanpa panduan daripada Allah.
  • Sesuka hatinya bermaksiat tanpa teringat balasan siksa daripada Allah.
  • Sesuka hatinya meninggalkan tanggungjawab tanpa menyedari semuanya akan dipertanggungjawabkan kelak oleh Allah.
  • Sesuka hatinya ajakan nafsu dipenuhi dengan melupakan kepedihan api neraka yang disediakan oleh Allah.

Semuanya akan sesuka hatinya dilakukan. Perkara ini berlaku kerana manusia itu sendiri yang menjauhi Allah. Mereka melupakan Allah. Berbeza dengan masalah perhubungan dengan talian internet, kita kurang kemampuan mengendalikannya. Namun masalah hubungan dengan Allah, kita adalah penentu hala tuju kita sendiri.



Pernahkah Berhubung?

Mari muhasabah. Berapa kali kita solat dengan solat yang sebenar-benarnya? Berapa kali ketika kita solat sebenarnya kita benar-benar berhubung dengan Allah SWT. Kita mengharap solat kita diterima. Pernahkah kita mengharap Allah meredhai hidup kita di muka bumi ini dengan solat yang kita lakukan? Atau selama ini solat kita hanya asal solat, di akhir waktu tiada masalah, tertinggal tidak pernah kisah, apatah lagi berfikir solat itu ditunaikan untuk Allah semata. Kebanyakan solat yang dilakukan sekarang hanya melepas batuk ditangga, menjadi adat dan kebiasaan. Sehingga solat tidak mampu mengawal jiwa dan tingkahlaku daripada perbuatan keji dan mungkar.

Berdoa selepas solat, pernahkah kita memahami apa yang kita pinta? Atau sekadar membaca bait-bait ayat yang indah tanpa meresapi maknanya dalam jiwa? Wirid Al-Ma'thurat yang dibaca pagi dan petang, apakah sekadar hiasan bibir ataupun menjadi penguat jiwa serta pelindung diri? Al-Quran yang dibaca, sejauh mana ia mendidik peribadi?

"Kita banyak buat amal tapi tak ada kesan. Sebab itulah ana kurangkan bacaan Al-Quran. Baca banyak-banyak selama ini tak dapat apa-apa makna. Ana nak baca sedikit, tetapi ada ruh."

Maaf, punca masalah banyaknya amalan kita tidak mendatangkan apa-apa kesan bukanlah kerana kuantiti ibadah yang dilakukan. Masalah kualiti yang ada itu adalah masalah bagaimana kita memaknai ibadah-ibadah yang dilakukan. Masalah kita selama ini adalah kita tidak pernah berhubung dengan Allah. Kita berbuat ibadah tidak murni untuk mendapatkan redha Allah. Sebab itulah ibadah kita tidak terasa nikmatnya.


Kesimpulan : Pegang Kendali Hidupmu, Berhubunglah Dengan Tuhanmu

Hubungan dengan Allah itu atas usaha kita. Allah tidak akan ubah keadaan kita selagi kita tidak mengubah keadaan kita sendri, [Q.S. 13:11]. Berhentilah daripada terus berada dalam kondisi yang tidak menjamin apa-apa kebahagian ini. Segeralah mencari sesuatu yang sudah jelas keindahan serta ganjarannya.

Antara penanda masalah hubungan dengan Allah adalah hambarnya ibadah-ibadah yang dilakukan. Tatkala gejala-gejala ini mula dirasai, segera berkata-kata dengan Allah, "Ya-Allah, tetapkan hatiku untuk sentiasa mengabdi kepada-Mu dan mentaati segala perintah-Mu. Jadikanlah seluruh hidup dan matiku untuk mencintai diri-Mu. Jangan biarkan aku menjauhi-Mu ya-Allah!"

Ayuh! Baiki hubungan dengan Allah!


p/s: Terus doakan saya. Sedang cuba menstabilkan jiwa dan raga. Masalah kecenderungan peribadi Sangunis saya yang mudah terpengaruh oleh keadaan amat-amat mendominasi. Semoga Allah berkenan mengampuni segala kelalaian serta ketelanjuran saya selama seminggu. Buat para pembaca, maaf juga kerana tidak melaksanakan tanggungjawab untuk menyampaikan dakwah. Sekali lagi, teruskan doa-doa anda yang mulia. Semoga Allah redha dengan kita.

~End Of Post~
Share

2 comments:

Ukhti Umar al-Khattab October 8, 2010 at 1:35 PM  

Ana bersetuju dengan karya akhi.Pendpt ana,tak semudah itu kita mampu meneruskan istiqomah kita.Kadang-kadang kita akan tersungkur jua,tp jgn mudah menyerah kalah dengan permainan syaitan.Allah hanya menguji kita,menguji sejauh mana tahap persediaan iman kita apbila berhadapan dengan medan fatamorgana yang indah secara zahirnya ini.Andai tersungkur,bangkitlah..bemuhasabahlah dan carilah identiti sebagai seorang "HAMBA".

afwan.

Amin Baek October 10, 2010 at 10:19 AM  

line aku sedang bermasalah skang...
dalam usaha nak repair balik..
aarrgghhh...
huhu

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP