Oct 10, 2010

Tazkirah : Kerabunan

"Usaid, kau bawa kawan kau balik rumah ya?" Mak Mah bertanya kepada Usaid. Saya memandang Usaid dan Usaid memandang saya. Kami tersengih-sengih. Mana tidaknya, 'kawan' dimaksudkannya adalah saya!

Mak Mah adalah panggilan kami buat anak angkat nenek kami. Dia tinggal bersama dengan datuk dan nenek kami yang rumahnya hanya berhadapan dengan rumah kami. Mak Mah matanya sudah kabur kesan daripada penyakit kencing manis yang dihadapinya.


"Haah." Usaid menjawab selamba. Nakal adik aku ni.


"Owh, seorang je? Bukan kau selalu bawa ramai-ramai ke?"

Usaid hanya mendiamkan diri sambil tersenyum memandang saya. Kami terus mengatur meja dan kerusi untuk majlis kenduri doa selamat sempena keberangkatan ibu dan ayah yang tercinta ke tanah suci minggu hadapan.

"Dia orang mana?" Mak mak terus bertanya.

"Mak Mah, Usaid nak masuk dulu, tolong Abah angkat barang. Pergi dulu ya." Usaid berlalu pergi meninggalkan saya menyusun meja.

"Kamu ni orang mana?" Tiba-tiba Mak Mah bertanya kepada saya. Saya sudah tidak tahan lagi.

"Mak Mah, ini Umair lah!"

Mak Mah terdiam seketika. Lalu dia berkata,

"Ish ish ish. Sampai hati korang ye.."

"Apa pulak Umair, Usaid lah."

Kerabunan

Mak Mah matanya rabun. Dia tidak kenal saya kerana matanya tidak dapat melihat. Tiada siapa boleh menyalahkan dia. Nikmat penglihatannya sudah ditarik. Kalau dia ditipu sesiapapun dia tidak tahu. Alangkah sedihnya.

Kerabunan Fizikal VS Kerabunan Spiritual

Namun ada yang lebih menyedihkan. Apabila seseorang tidak dapat melihat sesuatu yang benar sebagai kebenaran, dan tidak dapat melihat sesuatu yang batil sebagai kebatilan.

Tahu meninggalkan solat itu hukumnya berdosa, tetapi menganggap tiada masalah kerana sedang darurat mencari sesuap nasi. Kalau berhenti solat takut kena potong gaji.

Bila diajak ke majlis ilmu berat sekali terasa. Namun apabila diajak keluar tengok wayang, main game, tengok movie, tiada pernah ada alasan. Walaupun sedang sibuk buat assignment, sanggup ditinggalkan!

Mencari jodoh perlu kenal-kenal dahulu, bercintan-cintun sana sini, kenal isi hati. Walhal semua itu jelas-jelas tuntutan nafsu dan demi kepuasan diri. Alasan diberi adalah untuk berlatih menjadi suami dan isteri yang baik serta ideal. Maaf, berkenalan dan berpacaran hanya akan menjadikan anda semua pacar yang baik sahaja. Untuk menjadi suami atau isteri yang baik, anda perlu terjun ke alam pernikahan yang sebenarnya.


Melihat Islam itu sempit dan mengongkong, menghalangnya daripada bebas. Islam penuh larangan dan konservatif. Tidak moden! Dia ingin buat sesuka hatinya. Ya, silakan! Lalu kita akan lihat ramai bayi yang dibuang merata-rata serta kes kelahiran tanpa bapa yang akan meningkat dengan drastiknya. Fakta Hospital Raja Pemaisuri Bainun pada tahun 1998, dalam masa sebulan, catatan kes wanita yang melahirkan tanpa bapa @ kes kelahiran anak luar nikah yang maksimum adalah 7 kes sebulan. Sekarang pada tahun 2010, seminggu kalau dapat 7 kes itu adalah paling sedikit. Malah menurut akhwat yang sedang bekerja di sana, sehari dia pernah mendapat 7 kes kelahiran bayi luar nikah!

Inilah yang terjadi apabila manusia melihat kehidupan melalui kaca mata nafsu. Kita celik, tetapi hakikatnya rabun. Kita merasakan yang baik itu adalah apabila semua yang kita suka dapat dipenuhi dan apa yang kita benci tidak perlu dilakukan. Sungguh silap penyataan ini. Lupakah kita akan ayat ini,

...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.
[Q.S. Al-Baqarah, 2:216]

Sebab itu kita perlu kembali melihat kehidupan dengan kaca mata akhirat. Melihat apa yang sebenarnya kita sedang hadapi. Sedarlah keinginan kita sekarang telah dicemari oleh musuh-musuh Islam, Yahudi serta Nasrani sehingga nafsu menjadi apa yang paling ingin kita penuhi. Sehingga segala kewajiban lain berat sekali untuk kita tunaikan.

Sehingga Allah mengatakan,

maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.
[Q.S. Al-Hijr, 22:46]

Kesimpulan : Kita tidak buta sebenarnya

Sebenarnya kita tidak buta. Kita cuma dipakaikan 'kaca mata' yang telah diubahsuai oleh musuh-musuh Allah. Dalam tidak sedar kita tersilap menilai.

Maka tanggalkanlah kaca mata yang mengarut itu. Gunakan kembali 'kaca mata' yang sebenar. Mata yang melihat melalui kaca mata Al-Quran dan As-Sunnah. Insya-Allah kita mampu mengubahnya. Masih ada waktu.


~End Of Post~
Share

2 comments:

umiefull October 14, 2010 at 12:01 PM  

like~

analogi mudah & menarik..!

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP