Dec 8, 2010

Muhasabah : Kematian Itu

"Assalamu'alaikum," pintu 'Engineering Room' dikuak. Seorang wanita berbadan gempal bercermin mata masuk. Rambut pendeknya tersembunyi di dalam 'hair net' yang dipakainya. Sekali imbas macam kepala perempuan yang baru buka tudung yang berserkup kepala.

"Kami datang ni nak minta derma untuk Allahyarham Syukri, dia meninggal pagi tadi." Dia kembali berbicara.

"Syukri? Meninggal?" Saya cuba mengingat-ingat wajahnya.



"Haah, Syukri, budak mixing. Meninggal sebab eksiden."

Saya terkejut yang amat. Baru kelmarin berbual-bual dengannya.

*****

"Bang, lama dah kerja kat sini?"

"Adalah dalam setahun."

"Oh, belajar mana dulu?"

"Aku SPM je."

"Oh, SPM tahun berapa tu?"

"Jap. Hm, rasanya tahun 2007."

"Owh, 2007. Eh, saya SPM 2006. Umur 20 tahun ke?"

"Haah."

"Lah, aku lagi tua dari kaulah! Buat malu je panggil kau abang!"

"Kaulah yang panggil. Aku layan je."

Dan kami terus bebual-bual ke mana-mana.

*****

Saya menatap wajah muda yang bersih itu. Sayang, muda lagi. Usianya masih produktif. Namun Allah lebih menyayanginya. Teringat perbualan dengan seorang operator pengeluaran yang baru pulang daripada pengebumiannya.

"Muda lagi kan? Sayang betul." Saya memulakan bicara.

"Nak buat macam mana, dah sampai masa dia. Baru 20 tahun."

"Muda lagi dari saya."

"Kamu berapa?"

"Awok 21 je." Sengaja menggunakan loghat Perak. Lalu sepi sebentar.

"Mati awal pun bagus. Dosa tak banyak lagi."

"Sayang jugalah, pahala pun masih sikit. Dosa tu dah confirm ada."

"Betul juga kan? Dosa tu bila-bila pun boleh buat. Bekal pahala yang entah ada ke tidaknye."

Lalu suasana kembali sepi.


Itulah kematian namanya
Ia datang tiba-tiba
Penuh misteri dan tanda tanya
Tiada amaran atau prakata
Tidak mengenal peringkat usia

Namun kematian adalah realiti
Kematian itu sudah pasti
Masanya tidak perlu dicari
Bukan tugas hamba untuk mengenalpasti
Rahsianya mutlak milik ilahi

Jawablah wahai pembaca akan soalan ini:

Bersediakah kamu jika dijemput saat ini?

Al-Fatihah buat Allahyarham Mohammad Syukri bin Abdullah. Semoga rohnya dirahmati dan diredhai oleh Allah SWT.

~End Of Post~
Share

1 comments:

mujahidah_musleh December 11, 2010 at 7:32 PM  

salam,

jazakallah dengan tulisan antum..jarang sekali manusia untuk mengingat kematian...

"orang yang bijak orang yg bnyak mengingati mati"

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP