Jun 1, 2011

Perkongsian : Sejenak Bersama Mereka

Suatu pagi yang cerah. Mesej yang masuk saya teliti baik-baik. Berat juga hati saya dengan keadaan itu. Mesej-mesej yang menghilangkan senyum seorang murobbi.

Ana banyak dosa..
Ana penghalang keberkahan dakwah ..
Ana malu pada yang lain..
Maafkan ana akh..
Ana tak mampu memikul amanah ini..
Ana tak layak...

Sender: 019-xxxxxxx

Ana rasa keseorangan..Akh, nasihatkan ana..
Sender: xxxxx@gmail.com

Inilah gejala yang sangat selalu terjadi pada murobbi yang membawa halaqah, iaitu putus asa anak halaqah dalam kehidupannya. Merasa tidak mampu, tidak layak, kerdil, inferiority complex, dan rasa tiada keyakinan dalam diri. Jika diteliti masalah ini, ia berpunca seputar masalah iman. Tiada kebersamaan dengan Allah ketika berhadapan dengan masalah akan membuatkan manusia lelah melangkah dan jiwanya terasa sempit sekalipun melata di atas bumi Allah yang sangat luas.

Akh,bersabarlah. Syaikh Muhammad bin sholeh Al-‘utsaimin mengatakan ada tiga keadaan di mana kita harus bersabar. Bersabar dalam ketaatan, menjauhi maksiat, dan bersabar menghadapi ujian. Inilah ujian kegersangan iman yang memerlukan kesabaran. Bahkan,untuk tetap taat dan tetap menjauhi kemaksiatan ketika kegersangan iman juga bukan sesuatu yang mudah. Ia sangat memerlukan azam dan tekad yang kuat, dan penyokong yang sedia menopang dan sedia menasihati dengan sabar.

Bersamalah orang beriman. Ketika bersama mereka, banyak hal yang dapat dimanfaatkan, kerana hakikatnya, mereka orang beriman. Sebuah solusi yang mudah-mudahan bermanfaat buat semua.

1. Hakikat bersendirian
Daripada Mu'az bin Jabal, Rasulullah SAW bersabda:
‘Sesungguhnya syaitan adalah laksana serigala bagi domba-domba. Dia akan menerkam domba yang keluar dari kawankawannya. Maka jagalah persatuan kamu dalam jemaah
umum dan masjid.’

Inilah hakikat yang perlu kita fahami. Ketika bisikan itu datang, bangunlah dan bersegeralah berjumpa ikhwah. Syaitan akan membisikkan segala kejahatan ketika bersendirian dan itulah peluang baginya untuk mengalahkan anak Adam.

2. Meminta nasihat orang beriman
Jangan pernah malu untuk meminta nasihat, baik daripada murobbi atau ikhwah sehalaqah. Hati kita memerlukan taujih yang mampu menyegarkan semula hati yang kesat.Kerana sesungguhnya, nasihat dengan kesabaran itulah yang disarankan oleh Allah seperti dalam Al-Quran;

kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran
[Al-Asr,103:3]

3. Tadabbur ayat-ayat Allah bersama mereka
Ketika kita melazimi tilawah, apakah kita telah lupa untuk sejenak beriman dengan apa yang kita baca? Bertilawahlah sebanyaknya kerana itulah yang diperlukan untuk melembutkan hati sekeras batu. Serta, berhentilah sejenak pada ayat-ayat taujih yang menyerukan kita untuk bertaubat dan bertaqwa. Berharaplah ketika dikhabarkan nikmat syurga dan menangislah kerana sungguh tidak layak untuk kita mendapatkan syurga itu. Tidak kurang juga, perhatikanlah ayat-ayat peringatan tentang azab neraka dan gementarlah wahai jiwa!Bertadarruslah bersama ikhwah dan hayatilah!

Maka tidakkah mereka menghayati Al-Quran, ataukah hati mereka terkunci? 
[Muhammad, 47:24]

4. Lihatlah wajah mereka
Sungguh, melihat wajah orang beriman akan melunakkan hati kita. Kerana seorang yang beriman, apabila dilihat wajah mereka, akan membuat orang yang melihat turut merasa beriman. Perbuatan mereka tidak kurang akan membuatkan orang lain turut beriman. Bertilawah, bertahajjud, berdoa dengan sebenar-benar pengharapan, akan menimbulkan rasa tenang di hati kita yang gusar.

Sekadar perkongsian buat diri dan semoga bermanfaat buat semua.



-Mrs Umair-

~End Of Post~
Share

5 comments:

zikri June 1, 2011 at 10:29 PM  

Syukran mr and mrs umair,

artike ni Mr or mrs yang tulis?

banyak perkongsian dari tulisan antum yang boleh dikongsi oleh ikhwah akhwat seluruhnya, insyaallah.

Syeikh Salleh Uthaimin adalah ulama sunnah yang sangat dikenali dan tersohor ilmu dan kefahamannya dalam kalangan ulama salafussoleh.

moga kita mampu mencontohi beliau.

umairzulkefli June 2, 2011 at 1:32 AM  

To zikri :
Jzkk atas lawatannya. Atikel ini ditulis oleh Mrs. Umair tercinta, tetapi diedit oleh Mr. Umair.

Teruskan doanya ya akhi, semoga kita terus tsabat di jalan ini.

Huuriyyah Safiyyah June 12, 2011 at 12:29 PM  

slm ziarah bt Mr n Mrs Umair yg dkasihi Allah....alhamdulillah tlalu byk pkr bmanfaat yg anda berdua tlh kongsikn..bmanfaat buat dr dan org lain...ana mohon izin share boleh?

umairzulkefli June 12, 2011 at 2:18 PM  

To Huuriyyah Safiyyah:
Silakan...

Shoutul Humaira' March 4, 2015 at 8:21 AM  

Benda ni berlaku dkt saya sekarang...oh my final year

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP