May 31, 2011

Luahan : Kembali Sekali Lagi

"Mengapa ana rasa sukar untuk beri tazkirah ye? Dulu kalau ana nak bagi tazkirah, tak perlu bersedia banyak pun. Cakap je apa yang terlintas di fikiran."

"Kalau sekarang, macam mana pula?"

"Kalau sekarang, ana selalu tersangkut-sangkut dalam bercakap. Apa yang ana sampaikan selalu tak bertenaga, dan ana tak yakin dengan penyampaian ana."

"Ana tak dapat nak bantu banyak akh. Cuma yang ana boleh sampaikan, cuba tinjau kembali bagaimana hubungan antum dengan Allah. Mutaba'ah antum. Kualiti ibadah antum serta kuantitinya. Kuatnya kita adalah apabila kita dekat dengan-Nya. Kerana Dialah pemilik segala kekuatan."

"......"



Perbualan kelmarin kembali terlintas di fikiran. Saya baru pulang dari halaqoh. Zaujah tercinta sedang bertahajjud. Suara merdunya mengalunkan bacaan Al-Quran semakin mengisi jiwa. Sementara menunggu waktu untuk saya pula bertahajjud, saya ingin kembali mencoret di Shoutul Ikhwah yang sekian lama ditinggalkan ini.

Kelemahan Itu Muncul

Saya masih tercari-cari apakah puncanya. Sejak menikah hingga ke saat ini, kuantiti serta kualiti ibadah saya tidak lagi sebaik dahulu. Bahkan boleh dikatakan merosot dengan agak teruk. Antara yang menyedarinya adalah ikhwah sehalaqoh saya sendiri.

"Akh, ana tengok mutabaah antum ni, ana dah risau. Selalunya antum jauh lebih baik daripada ini."

Dia merujuk kepada kuantiti bacaan Al-Quran saya. Cukup-cukup makan untuk lulus sahaja. Saya hanya menjawab pendek: "Sibuk sikit urus masalah pernikahan."

Dan itulah kali terakhir dia menyuarakannya. Bukan kerana keadaan saya kembali pulih. Tetapi kerana hampir setiap minggu kemudiannya keadaan saya sama, tiada peningkatan malah sering gagal.

Pernikahan sepatutnya meningkatkan kualiti keimanan. Dan hasilnya kualiti dan kuantiti ibadah sepatutnya meningkat. Tetapi ini lain jadinya. Malah kemahiran berdakwah saya pun dirasakan tidak seperti dahulu. Saya buntu. Dan kata-kata ikhwah itu kembali terlintas di fikiran,

"Kuatnya kita adalah apabila kita dekat dengan-Nya. Kerana Dialah pemilik segala kekuatan."

Mencari Punca

Kata-kata para da'i awal dahulu,

"Futur itu terjadi disebabkan langkah mulanya tidak benar."

Saya kembali menelusuri susur galur perjalanan saya. Di manakah silapnya. Hari demi hari terus berlalu, namun saya masih belum ketemu jawapannya. Pada masa yang sama, kesibukan kuliah dan kerja dakwah yang menimbun menyebabkan tumpuan untuk memuhasabah diri tidak terlaksana dengan baik.

Sehingga suatu ketika, simpanan memori M2 K800i hampir saya penuh. Saya membuka folder music untuk memadam fail-fail lagu yang tidak diperlukan. Lalu terlihatlah saya kepada fail bertajuk 'Tazkirah Atifah'.

Kenangan malam kedua bersama isteri tercinta kembali bertamu.

"Ukhti, sebelum berhenti makan di kedai ni, boleh bagi tazkirah dulu?"

Ketika itu saya masih memanggilnya 'Ukhti'.

"Kenapa ana dulu, antum?"

"Nti kan dah selalu dengar tazkirah ana." Kata saya sambil tersenyum.

Dan suasana malam itu berlalu dengan tazkirah daripada isteri yang tercinta. Dan antara bait tazkirahnya yang kembali menyedarkan saya,

"Kita menikah di jalan dakwah. Di Jalan Dakwah Aku Menikah. Bermakna kita bernikah ini adalah untuk semakin dekat dengan Allah, semakin menunaikan hak-hakNya dan memperjuangkan agamaNya. Diharapnya bukanlah menjadi Di Jalan Nikah Aku Berdakwah. Nikah yang menjadi prioriti. Bukan dakwah. Tugas utama kita masih berdakwah. Adapun dengan bernikah, ia hanya sebagai sebuah perhentian, untuk kita saling memperkuat dan memperkukuhkan kekuatan demi mencari redha-Nya."

Redha-Nya

"...demi mencari redha-Nya."

Saya bermuhasabah. Di manakah silapnya. Dan titiknya seakan-akan mula kelihatan. Nikah itu bukan akhir perjuangan. Nikah itu hanya sebuah permulaan. Menuju ke medan perjuangan yang jauh lebih mencabar. Demi meraih redha-Nya.

Mungkin langkah saya pincang. Memang redha Allah menjadi destinasi, tetapi mungkin sedikit tersilap dalam meletakkan hanya dengan nikah, redha Allah itu telah tercapai. Sehingga usaha yang gigih demi memelihara keimanan itu tidak lagi segencar dahulu.

Lebih banyak santai daripada berusaha.
Lebih banyak berehat daripada berkerja.
Lebih banyak senda daripada rencana.

Kembali

Saya perlu kembali. Kembali bangkit dan kembali berprestasi. Umat sedang menunggu. Kepincangan niat itu biasa. Namun terus berada dalam kepincangan itu yang binasa. Perubahan itu perlu dibina, dan Allah tidak akan mengubah selagi kita tidak mengubahnya.

Dan itulah antara sebab mengapa blog ini seaakan-akan saya biarkan bersawang. Kerana saya tidak sanggup untuk menyampaikan dalam keadaan yang tidak stabil. Namun sampai bila ia perlu diteruskan? Lalu jemari ini kembali ditarikan. Untuk meraih secebis kekuatan.

Mohon didoakan diri ini.
Saya ingin perbaiki keadaan ini.
Dan saya pasti ia masih boleh diperbaiki.
Kerana hidup ini masih berbaki.

~End Of Post~
Share

6 comments:

faiz May 31, 2011 at 9:41 AM  

Salam akh. Moga Allah beri kita kekuatan utk sma2 m'gencar kan lagi perjuangan yg tidak ada titik noktah melainkan maut & kiamat.. jgn risau akh, mutarabbi antm akan sntiasa support antm <(")v

Abu Humaira May 31, 2011 at 11:43 AM  

Pernikahan akan mematangkan kita insyaAllah.

Perubahan dimensi hidup kita dari bujang kepada berkahwin, dari student kepada bekerja, dari organisasi kecil kepada besar, dari bersahaja kepada profesional, menuntut kita untuk sentiasa terbuka mengadaptasi segala perubahan agar kita sentiasa relevan di dalam perjuangan ini.

Moga terus tsabat dalam menongkah arus dunia yang menguji kita.

aku.hamba.abdi May 31, 2011 at 1:55 PM  

itulah pentingnya tajdid niat setiap masa

moga akh terus berjuang dgan hammasah demi menegakkan kalimah ALLAH!

ukhwah tak mengenal sempadan May 31, 2011 at 9:11 PM  

benar enta kate "Saya bermuhasabah. Di manakah silapnya. Dan titiknya seakan-akan mula kelihatan. Nikah itu bukan akhir perjuangan." bila kita terleka sebentar ada niat yg tersembunyi didlam hati yg tak terkeluar ke dasar permukaan maka ia menjadi penyebab turunnya prestasi.. benar kah ape yg enta kate seolah2 ana mendengar bila kita meletakkan suatu perkara itu destinasi akhir (kita tak sedar) maka sampainya destinaasi tersebut kita mula .... spt enta kate "Lebih banyak santai daripada berusaha.
Lebih banyak berehat daripada berkerja.
Lebih banyak senda daripada rencana.
" syukran akh moga terus bangkit dan maju kedepan! ana teringat kenangan dulu 1st camp dgn Dr. hizul nasyid yg berbunyi " takkan surut walau selangkah takkan henti walau sejenak CITA KAMI HIDUP MULIA ATUA SYAHID MENDAPAT SYURGA" SYUKRAN AKHI UMEIR UHIBBUKA FILLAH.
:)

Abu Faruq Al-Iskandari June 1, 2011 at 11:14 PM  

ya akhi,
seingat ana waktu mula2 nikah dulu,waktu untuk berblog memang dah kurang dan jarang update.

actually, bukan tak nak update, tetapi, yang pasti, sudah banyak masa dan tanggugjwab yang perlu dikorbankan setelah menjadi suami..apatah lagi jika sudah menjadi seorang aba'.

jadi akhi, jika antum rasa kekurangan, tidak semestinya ia datang dari diri, walau itulah muhasabah yang pertama yang harus dilakukan, tetapi, kadangkala kekurangan itu dari persekitaran dan tanggungjawab yang bertambah.

kini, medan dakwah kita makin bertambah dan mencapah, dengan tenaga manusia(manpower) yang amat terbatas. jadi, tiada mustahillah, masa2 luang kita harus kita mnafaatkan dalam hal2 yang lebih utama dan perlukan penyelesaian segera.

apa yang pasti akhi, jangan lupa masa berbahgia bersama isteri tercinta. teruskan tazkirah, tilawah dan tahajud bersama, kerana ia dicontohi oleh Rasulullah SAW.

umairzulkefli June 2, 2011 at 1:59 AM  

To faiz:
Amiin...terus saling sokong menyokong sesama kita.

To Abu Humaira:
Amiin..

To aku.hamba.abdi:
Jzkk atas doanya...

To ukhwah tak mengenal sempadan :
Kimi!! Lamanya tak jumpa antum. Rindu rasanya. Teruskan doakan ana ye akhi. Rindu saat-saat kita sama-sama mengharungi kehidupan di SMAPL dulu. Ana harap dapat kuat macam antum dulu. (^_^)
UHIBBUKAFILLAH...

To Abu Faruq Al-Iskandari:
Jazakumullah atas perkongsiannya. Insya-Allah ana akan cuba untuk terus istiqomah memberi melalui medium ini. Apatah lagi dengan sokongan seseorang yang dekat di hati, setia di sisi. (^_^)
Harap antum dapat kongsikan lagi pengalaman-pengalaman untuk kami yang baru sahaja melangkah ke alam ini untuk diteladani.
Jazakumullah Khairan Jazaa'..

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP