May 19, 2011

Murobbi Itu..


Hari itu, kabus pagi mulai menyibak kaki bukit. Hijau di padang sedikit sebanyak menyegarkan mata yang letih dengan buku-buku di depan mata. Tasbih dan tahmid terdengar jelas di balik kicau burung dan gemeretak ranting-ranting pohon.

Hari yang indah itu belumlah lama, lima tahun dahulu. Pada hari itu, seorang murobbi datang ke bilik, berziarah dan memberi taklim. Tema yang dibahas cukup sederhana, iaitu tentang cinta kepada Rasulullah. Logiknya difahami. Dalil yang dibawanya juga tidak asing didengari. Namun, taklimnya istimewa. Dari awal hingga akhir, mata anak-anak muda yang hadir berlinangan air mata mendengar taujih yang menyentuh hati mereka.


Kisah di atas adalah kisah mereka. Kisah tersebut dan kisah-kisah yang lain, apa pun jalan ceritanya, ia memberikan pelajaran penting bagi kita yang aktif berdakwah dan melakukan pembinaan a’dho dakwah di tengah masyarakat.

Keikhlasan seorang daie, itulah faktornya. Komitmennya menyeluruh pada dakwah. Kedalaman interaksinya terhadap masalah dakwah merupakan faktor terpenting yang akan menjadikan ucapan dan perkataannya memiliki kekuatan berpengaruh di dalam hati mad’unya. Oleh kerana itu, ikhlas serta sifat-sifat dasar lainnya harus dijadikan sebagai fokus dalam aktiviti pembinaan di berbagai fasa dan tingkatan.

Jelas di sini, sebuah dakwah memerlukan kehadiran murobbi-murobbi yang handal dan matang di berbagai fasa dan tahapan perjuangan dakwahnya. Dakwah memerlukan murobbi-murobbi yang tekun membina sehingga mampu menyampaikan pemahaman dan pengalaman, mampu mewariskan rasa tanggungjawab dan amanah dari generasi ke generasi. Subhanaallah, dakwah seperti ini akan kekal sebagai sebuah pewarisan yang terus menerus, penuh berkah, dan penuh ketenangan.

Selamat Hari Murobbi!

p/s: 

Doaku buat Zauj el Mahbub yang sedang bermukhayyam bersama ikhwah,
"Selamat bermukhayyam, saya doakan awak terus melangkah, terus optimis, terus menerus menjaga Allah, kerana dengan itu, Allah akan menjaga saya di sini."

Doaku buat akhwat dan anak halaqah tercinta, 
"Semoga terus optimis, positif, berjiwa dan berfikiran besar."

Doaku buat mereka yang mendoakan dari kejauhan, abi dan ummi, serta abah dan mama. 
"Semoga Allah merahmati perjalanan hidup kalian."

Mrs Umair
1202am
Baiti Jannati
Tronoh



~End Of Post~
Share

5 comments:

siswi May 19, 2011 at 2:11 AM  

salam eheh.ingat pemilik blog,zaujah beliau pulak.bagus tulisan akak,sama seperti zaujnya.barakallahulakum.

=)

shahniz May 22, 2011 at 8:08 AM  

salam akh, minta penjelasan dari artikel ini.. coz bertentangan dengan apa yg ana fahami selama ini ttg zina hati.. semoga mendapat pencerahan..

http://k-pmmm.blogspot.com/2011/05/menjawab-salah-faham-artikel-zina-hati.html

bahagian2:
http://k-pmmm.blogspot.com/2011/02/mereka-yang-gagal-memahami-erti-zina_16.html#

bhagian 3:
http://k-pmmm.blogspot.com/2011/05/menjawab-salah-faham-artikel-zina-hati.html

3 artikel nie ana rasa bleh trima lagi kot.. tapi ana jadi sgt konfius pd artikel nie..dia mengatakan seolah couple islamik tue wujud.. adei..! pening pale den nie.. coz bertentangan sgt dgn fikrah ana slma nie..

http://k-pmmm.blogspot.com/2011/05/wujudkah-couple-islamik.html

syafiqah.rahmat May 22, 2011 at 8:31 AM  

mashalaAllah..nice entry! ^^

umairzulkefli May 22, 2011 at 9:27 AM  

To shahniz:
Assalamu'alaikum WBT...
Afwan, ana hampir-hampir salah faham dengan maksud komen antum ni. Ana ingat antum kata ana punya artikel ni yang menjurus kepada zina hati. (^_^)

Couple islamik memang tidak wujud, dalam erti kata perbuatan bercinta sebelum pernikahan.

Permasalahan timbul sebab ramai orang yang hanya bergantung kepada istilah. Ada orang yang salah faham dengan istilah cinta. Ada yang mengatakan bercinta sebelum nikah itu boleh, tetapi apa yang dimaksudkan dengan cinta itu tiada masalahnya.

Jadi ana menyeru, untuk kita memahami secara praktikalnya, seperti apa perbuatan yang dilarang itu, dan seperti apa perbuatan yang dibenarkan. Bukan bergantung kepada istilah-istilah semata.

Wallahua'lam..

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP