Sep 19, 2011

Cerpen: Gerimis Cinta

Maaf kerana lama menyepi.
Sebagai gantinya, saya tulis satu cerpen.
Inspirasi daripada cuaca pagi yang mendung bergerimis.
Genre cerpen yang belum pernah saya tulis sebelum ini.

Terimalah:

Gerimis Cinta



Gerimis. Titisannya bagaikan jarum-jarum halus yang turun dari langit. Menambah seri sang suria mewarnai keindahan pagi. Alam ciptaan Ilahi. Tiba-tiba pandanganku gelap. Ditutup sesuatu yang lembut.

Perlahan-lahan aku mengangkat tanganku ke muka, memegang benda lembut yang menutupi mataku itu. Ternyata ianya merupakan sepasang tangan. Milik seorang wanita.

“Jauhnya termenung, teringatkan siapa tu?” Satu suara lembut lalu kedengaran menyapa gegendang telingaku. Kulihat wajahnya tersenyum manis. Sesuatu yang dingin terasa mengalir dan menitis di hati. Ah, perasaan apakah ini!

Aku menggenggam erat sepasang tangan itu.

“Kalau awak nak tahu, sebelum saya nikah, ada seorang akhwat yang saya sangat kagumi. Saya teringat pada dia tadi.”

Lalu mukanya berubah masam.

“Habis, awak menyesal ke kahwin dengan saya?”

“Amboi, marah ke?” Aku mengusik. Mukanya masih mencuka.

“Saya tak menyesal, sebab akhwat itu awaklah.”

“Hisyh! Awak ni, suka usik saya tau!”

Lalu wanita itu tersipu-sipu sambil mengukir senyuman indah. Aku rasa dia bukan wanita, tetapi bidadari. Hati terasa berbunga-bunga. Cuaca pagi yang mendung sejuk tetap dirasakan suam. Orang dilamun cinta, sukar diduga. Alangkah indahnya cinta yang dilandasi syariat. Berbuahkan pahala yang dibawa ke syurga. Bukan seperti anak-anak muda yang sibuk melayan perasaan dan nafsu semata. Mengatas namakan cinta untuk menghalalkan perbuatannya.

Aliya Yasmin binti Ahmad. Akhwat yang dahulunya cuma didengar dan disebut dalam mesyuarat dakwah, kini telah sah menjadi isteriku. Akhwat dakwah yang disegani, kini telah 6 bulan hidup bersamaku. Semuanya percaturan Ilahi. Maha Suci Allah dengan segala rencana-Nya.

*****

Dentingan jam mengejutkanku dari lamunan. Jam 8 pagi. Aku kembali terkenang akan dirinya. Hujan pagi tadi masih belum reda sepenuhnya. Rintik-rintiknya masih ada. Gerimis. Namun kurasakan hatiku seperti cuaca di luar. Mendung. Tidak keruan rasanya. Lalu telefon bimbit kucapai. Sebuah SMS ditaip.

Salam. Ukhti, kelas pukul berapa hari ni?

Salam. Pukul 10. Kenapa akhi? Rindukan ana ke?

Heh... jom Skype sekejap? =p

Okay, tunggu ana ye.

Tidak pernah-pernah aku Skype dengan perempuan. Apatah lagi akhwat. Sekarang, hampir setiap hari. Tapi dengan akhwat seorang ini sahajalah. Laptop dinyalakan. Sambil menunggu aku menyelak jadual-jadual kelasku pada hari ini. Jam 11 pagi. Statistical Process Control. Subjek tahun akhirku. Lalu skrin memaparkan sebuah tetingkap kecil. Tertulis, Aliya is calling. Butang answer diklik. Terlihatlah wajah seorang wanita. Oh silap, bidadari.

“Assalamu’alaikum Warahmatullah,”

“Wa’alaikumussalam Warahmatullah. Hai, susahnya nak cakap dengan dia. Sibuk sungguh ya.”

“Dah namanya Da’i, memanglah sibuk. Betul tak, Akhi Umar Zaqwan?”

“Betul tu. Anti memang bijak wahai Ukhti Aliya Yasmin.”

Bunyi tawa mengiringi perbualan. Sesaat lamanya mereka berbual.

“Lama dah tak jumpa awak. Asyik-asyik Skype je. Rumah ni pun sunyi je bila awak tak ada.”

“Nak buat macam mana, kita ditakdirkan belajar di universiti yang berlainan. Saya di UM, awak pula di UTP.”

“Lamanya nak tunggu hujung minggu. Minggu ni tak ada program, bolehlah saya jumpa awak. Minggu lepas ada dauroh. Dah 10 hari tak jumpa awak tau.”

“Awak, bersabarlah. Baru 10 hari. Bukan 10 tahun.”

“Ye, saya bersabarlah ni.”

“Kenapa nada frust semacam je ni. Mari saya cerita sesuatu. Pernah dengar cerita tentang Kamal Sananiri?”

“Kamal Sananiri? Siapa tu?”

“Kamal Sananiri tu adik ipar Asy-Syahid Syed Qutb Rahimahullah. Seorang Peguam dan Aktivis Ikhwanul Muslimin.”


Aliya memang suka bercerita. Dan apabila dia menceritakan, aku sering diam mendengarkannya. Terkadang aku membalas dengan mengangguk dan mengiyakan.

“Kisahnya, Kamal Sananiri ini, dia telah dipenjarakan kerana terlibat dengan Ikhwanul Muslimin. Ketika sedang dirawat di hospital penjara, dia telah berkenalan dengan Asy-Syahid Syed Qutb. Hari demi hari Syed Qutb dan Kamal Sananiri semakin akrab. Akhirnya Syed Qutb menawarkan Kamal jika dia ingin menikah. Dan Kamal pun dinikahkan kepada adiknya, Aminah Qutb. Dan akad pernikahan itu dijalankan di dalam penjara.”

“Dalam penjara?”

“Ya, dalam penjara. Dan Kamal Sananiri tidak pernah dapat bertemu dengan isterinya selama dia dipenjara. Awak tahu berapa lama dia dipenjara?”

“10 tahun?” Aku cuba meneka.

“Salah, lagi lama.”

Lagi lama? Sanggup dia bertahan tidak bertemu dengan isterinya. Aku baru 10 hari dah merungut.’ Aku mengangkat tangan tanda menyerah.

“19 tahun.”

“Wah, lamanya!”

“Cerita belum habis ni. Yang menariknya, pada hari Kamal Sananiri dibebaskan, awak tahu apa yang dia buat?”

“Jumpa isteri dia?”

“Tak. Dia terus ambil teksi dan menuju ke Ibu Pejabat Ikhwanul Muslimin. Sesampainya di sana, dia berjumpa dengan setiausaha pejabat yang ketika itu adalah Syeikh Mustafa Masyhur dan bertanya,

“Apa tugasku sekarang?”

‘Subhanallah! Sungguh aku sangat kerdil jika dibandingkan dirinya.’

“Awak jadilah macam Kamal Sananiri ya. Cintanya kepada Allah, Rasul dan dakwah melebihi cintanya kepada dunia. Cintanya kepada perjuangan melebihi cintanya kepada isterinya. Insya-Allah, tatkala kita meletakkan cinta di tempat yang benar, hati kita akan dipersatukan oleh Allah. Bukankah Allahlah yang menyatukan hati-hati?”

Lalu Aliya membacakan maksud Surah Al-Anfaal,

…Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana.
[Al-Anfaal, 8:63]

“Sementara kita berjauhan ni, tinggkatkan kualiti diri kita ya? Kita sama-sama tingkatan ibadah dan tahap kecintaan kita kepada Pemilik Segala Cinta.”

Dan tanpa kusedari, pipiku telah basah. Malu aku dengan Aliya.

“Awak, terima kasih. Awak selalu buat saya tersedar. Dari dulu lagi.”

“Awak pun sama. Lain kali awak pula bagi tazkirah ya?”

“Insya-Allah.”

“Okay, saya nak bersiap. Sekejap lagi kelas. Nak tunggu bas. Jumpa lagi ye.”

“Jumpa lagi. Ingat Allah selalu ya.”

“Awak pun. Sayang awak. Assalamu’alaikum.”

“Wa’alaikumussalam.”

Dan wajah manis bidadari itupun hilang dari pandangan.

Di luar, hujan sudah semakin reda. Renyainya semakin halus. Dan hatiku yang tadinya mendung kini telah gerimis. Gerimis dengan rasa cinta yang tinggi kepada Allah. Gerimis Cinta. Setinggi-tinggi syukur kupanjatkan kepada-Nya, Pemilik Segala Cinta.

Sungguh kini kurasakan benarnya sabda baginda Rasulullah SAW ketika berwasiat kepada para sahabat tentang ciri-ciri wanita yang sepatutnya dinikahi. Dan baginda mengakhirinya dengan kata,

“Pilihlah yang beragama, kau akan bahagia.”

Dan itulah kebahagiaannya. Habuan bagi mereka yang mengejar cinta-Nya. Mereka dikurniakan insan yang turut sama mencintai-Nya. Sehingga rumah tangga yang dibina bernaungkan ayat-ayat cinta-Nya. Cinta di dalam cinta.

…dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik…
[An-Nuur, 24:26]


Dan gerimis pagi itu terus menjadi saksi akan hati-hati yang mendambakan cinta-Nya.



~End Of Post~
Share

6 comments:

Muhamad Asnawi Vaea September 19, 2011 at 7:24 AM  

pengkomen pertama! (^___^)

assalamualaikum...

salam hari isnin dari mutarabbi tercinta...

teruskan berdakwah "Encik Umar"! Anda boleh mengubahnya...

~semakin lemas dgn cinta nmpknya, cinta kpd Allah, rasul, jihad, dan sayap perjuangan antum... terbang tinggi membelah langit ketujuh~

NURUL IKHTIAR September 19, 2011 at 11:03 AM  

ku yakin, cinta menuju Allah cinta yang pasti membawa bahgia malah ke syurga, ^_^

kagum kamal sananiri, kagum isterinya. dua2 tabah, yakin pada janji Allah, :)

ZULAN September 19, 2011 at 11:30 PM  

Subhanallah akh Umair! (pgkomentar ke-3 mencelah)

Salam grimis cinta dri akh zulan!
Untung nya antum dpt mcintai 'bdadari dnia' yg trut mcintaiNya ^_^
truskan pjuangan antum dlm mgajak msyrkat utk trut mcintaiNya sma! ^_^

Asiah Yusro September 23, 2011 at 5:13 PM  

Alhamdulillah, syukran akhi umair.... =)

Lensa Daie October 5, 2011 at 8:23 PM  

Teruskan menulis....salam ziarah..jzkk

dark knight November 7, 2011 at 9:33 PM  

karya yang menarik...tahniah..harap dapat hasilkan karya yang lebih baik...doakan kejayaan saya dalam spm...selamat berkenalan..dan terima kasih...

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP