Nov 16, 2011

Perkongsian: Kecerunan Keimanan

Seorang Ikhwah menyatakan musykilahnya kepada saya. Sebuah penyataan yang saya juga agak terkedu mendengarnya. Sesuatu yang benar, namun pahit untuk ditelan. Perbualan malam kelmarin kembali bertamu.

“Akhi, ana rasa sesuatu yang kurang ketika bersama dengan ikhwah-ikhwah sekarang.”

Saya hanya menatap wajahnya, menanti kata-kata seterusnya.

“Kalau dulu dengan ikhwah-ikhwah senior yang ‘dah tak ada’ tu ana dapat rasa suasana tarbiyahnya. Bila jumpa dengan mereka, terasa nak beriman, bila berbincang selalu bincang tentang dakwah, nasihat-nasihat yang membangkitkan semangat. Tapi sekarang dah kurang. Macam dah tak ada.”

Memang benar penyataannya itu. Persoalannya, bagaimana hendak mengembalikan suasana itu? Ramai yang berpendapat. Namun saya ada pendapat sendiri.


Cara 1: Budayakan Bertanya Khabar Iman

“Ana rasa ikhwah ni dah kurang budaya menghidupkan suasana keimanan. Bila bertemu cuma bersalam dan berbasa-basi sahaja, kemudian masing-masing buat kerja sendiri. Tiada berbincang-bincang soal keimanan.”

“Berbincang soal keimanan?”

“Yalah. Sepatutnya bila bertemu, tanyalah apa khabar iman hari ini. Mutaba’ah lulus ke tidak. Kalau mutabaah dia tak lulus, kita beri nasihat. Ingatkan dia yang jalan dakwah ini panjang dan sukar, maka kita kena jaga hubungan dengan Allah, barulah Allah akan permudahkan jalannya.

“Nasihatkan dia supaya selalu dekatkan diri dengan Allah. Jangan biar diri kita lalai daripada beribadah, apatah lagi bermaksiat kepada Allah. Sebagai mereka yang menyeru kepada Allah, meninggalkan ibadah sahaja sudah dianggap sebagai maksiat. Itu yang Fathi Yakan katakana dalam bukunya, Isti’ab.”

“Jadi, macam mana kita nak hidupkan suasana itu?”

“Kita buat ketetapan. Setiap kali bertemu, pastikan perbualan yang berlaku mesti diselitkan sekurang-kurangnya sedikit mengenai perkara-perkara ini. Barulah terasa sedikit suasana tarbiyah dalam keimanannya.”

Cara 2: Budayakan Sikap-Sikap Keimanan

“Dulu ana selalu nampak ikhwah ke mana-mana mesti bawa Al-Quran kecil. Dalam poket mesti ada Al-Quran. Bila berborak, atas meja ada Al-Quran. Sampai pernah suatu masa orang gelar kita Jemaah Al-Quran Kecil!”

“Jadi pendapat antum pula macam mana nak selesaikan masalah kurangnya suasana tarbiyah ni?”

“Kita kena tetapkan supaya ikhwah-ikhwah sentiasa bawa Al-Quran ke mana-mana. Kalau ada masa lapang sahaja, baca Al-Quran. Nanti ikhwah-ikhwah lain akan teruja untuk membaca juga.”


Cara Saya

Apa yang disampaikan tadi semuanya benar. Memang kita perlu sentiasa berpesan-pesan kepada kebenaran dan menghidupkan sikap-sikap keimanan. Namun bagi saya ia tidak menyelesaikan punca masalah. Punca kepada mengapa tidak terasanya suasana keimanan tersebut.

Buat ketetapan untuk semua mesti bertanya mengenai khabar iman.

Buat ketetapan untuk semua mesti bawa Al-Quran ke mana-mana.

Apa persamaan dua perkara di atas? Ia berlaku atas dasar keterpaksaan. Ia merupakan dorongan dari luar untuk mengubah yang di dalam. Dan dorongan dari luar itu tidak mampu mengubah melainkan sesuatu yang berada di luar sahaja. Namun masalah dalaman itu masih belum selesai. Keimanan yang masih lemah.

Prinsip Perbezaan Kecerunan

Jika kita belajar konsep asas fizik, sesuatu kawasan yang mempunyai tekanan yang tinggi akan berpindah kepada kawasan yang mempunyai tekanan yang lebih rendah. Keadaan ini berlaku kerana wujudnya kecerunan tekanan. Dan ini merupakan penerangan kepada fenomena angin monsun yang berlaku kerana perbezaan tekanan yang berlaku antara hemisfera utara dan selatan bumi.

Begitu juga prinsip keimanan. Kita akan terasa ingin beriman apabila bersama dengan orang-orang yang sedang kuat imannya. Kita mampu untuk memberi semangat kepada seseorang apabila kita sedang bersemangat. Kita mampu memberi nasihat kepada orang lain agar kembali kepada Allah ketika kita dekat dengan-Nya.

Semua orang terpengaruh berdasarkan prinsip kecerunan ini.

Orang-orang yang beriman itu, di wajah mereka terpancar ketenangan. Kerana mereka dekat dengan Allah.

Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku' dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud (pada air muka mereka kelihatan keimanan dan kesucian hati mereka).
[Al-Fath, 48:29]

Kesimpulan: Wujudkan Kecerunan Keimanan.

Ia perlu bermula dengan orang di dalam cermin.
Siapa di dalam cermin itu?
Kita. Saya dan anda semua.

Jika merasai kehilangan suasana keimanan,saya amat meyakini ia bermula dengan diri kita.

Cuba lihat bilakah kali terakhir kita:

1. Menangis di hadapan Allah ketika bersendirian
2. Membaca Al-Quran dengan bersungguh-sungguh untuk mencari redha-Nya
3. Berdoa bersungguh-sungguh kepada-Nya agar Dia memelihara iman kita
4. Mengharap secara bersungguh-sungguh kepada-Nya agar Dia membantu kita

Jika jawapannya adalah sudah lama, maka kita sedang jauh daripada-Nya. Kembalilah mencari keimanan itu. Dekatkan diri kita dengan Allah. Jika kita dekat dengan Allah, maka kita juga akan sangat ingin mereka yang lain mendekatkan diri kepada-Nya.

Boleh jadi jauhnya mereka daripda Allah adalah berpunca daripada kita yang tidak memulakan langkah. Na’uzubillah min zaalik.


Wujudkan keimanan yang tinggi dalam diri kita. Tingkatkan keyakinan dan kedekatan diri kita dengan Allah SWT. Lalu pasti keimanan yang tinggi itu akan membentuk tekanan yang kuat kepada mereka yang berada di sekitar kita. Mereka pasti akan merasakan kecerunan itu, walaupun tanpa kata-kata. Itulah kecerunan yang mentarbiyah secara alami.

Kecerunan Keimanan.


~End Of Post~
Share

8 comments:

brohamzh November 16, 2011 at 9:27 AM  

Assalamualaikum, akhi Umair

Alhamdulillah, sentuhan enta saat ini sangat-sangat mengena jiwa. Semoga Allah SWT rahmati ;- usaha-usaha anta menyegarkan jiwa para pembaca.

Benar, sungguh benar ungkapan anta berkaitan bertanyakan khabar iman. Hari ini, ia semakin pupus hatta dikalangan para daie'.

Ayuh akhi, kita sama-sama jadikan ia sebagai syiar kita bersama.

p/s : Lama tunggu anta update.Alhamdulillah, akhirnya...

BroHamzah

FRESHIE November 16, 2011 at 11:31 AM  

fenomena akhwat juga sama. kuatkan hubungan dgn Allah, ukhuwah takkan teras kering. itulah yg dipesan oleh murobbiyah

entri yg baik. teruskan sampai entri mencecah 200 pula

Haslina November 16, 2011 at 8:30 PM  

Merasa keadaan yang sama dengan orang yang bertanya soalan tersebut. Tapi semakin membaca ke bawah, betullah. semuanya berbalik pada diri sendiri.

Setuju!

aku.hamba.abdi November 16, 2011 at 8:55 PM  

alhamdulillah gelombang tsunami anda benar-benar mnyentap jiwa ikhwah akhawat yg mmbacanya


Allah..
jom2 istiqamahkan mewujudkan biah solehah ini..masyaallah..indahnya

umat Muhammad November 16, 2011 at 10:08 PM  

sama-sama kita wujudkan force itu.

umairzulkefli November 17, 2011 at 8:56 PM  

To brohamzh:

Alhamdulillah...
Baru sempat menulis.
Doakan ana istiqomah ye akhi.


To FRESHIE:

"kuatkan hubungan dgn Allah, ukhuwah takkan teras kering. itulah yg dipesan oleh murobbiyah"
mcm kenal je murobbiyah tu. (^_^)

teruskan mengutus doa,insya-Allah post ke-200 akan dijadikan post istimewa.


To Nurul 'Ain:

Solving the problem, not solving the effect.
That's the way to occure the problem.
Root cause analysis. [like!]


To Haslina:

Teruskan memperbaiki diri. Insya-Allah akan ada perubahan terjadi.


To aku.hamba.abdi:

Insya-Allah, sama-sama kita berusaha.


To umat Muhammad:

Amiin..sama-sama

fathul jannah November 18, 2011 at 12:54 PM  

masyaallah...tersentuh hati ;(

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP