Dec 7, 2011

Perkongsian: Bahagia Itu

Bahagia
Sebuah perkataan tiga suku kata namun maknanya sungguh mendalam bagi manusia.
Sesuatu yang menjadi buruan manusia.
Sehingga pelbagai perkara dikorbankan demi mendapatkannya.
Tetapi hakikatnya masih ramai yang tidak mampu mengecapinya.
Mengapa?


Salah Formula

Seorang pelajar kejuruteraan sedang bersusah-payah untuk menyelesaikan sesuatu soalan. Sudah berkali-kali dia mengira namun akhirnya tetap sahaja jawpannya tidak ditemui. Atau jawapannya ada, tetapi tidak sama seperti yang dinyatakan oleh skema.

Pernah anda mengalami hal yang sama? Cuba semak kembali formula yang digunakan, pasti terdapat kesilapan di sana.

Atau apabila diperiksa jalan kira, terdapat kesilapan yang sama diulang-ulang dalam mencari sebuah jawapan.

Mencari Formula

Ramai orang menggunakan formula berdasarkan apa yang diajar oleh pensyarah di dalam kelas. Pelajar-pelajar yang malas dan tidak ke kelas sekadar mengambil formula-formula yang disalin oleh rakan-rakan atau apa yang ditulis dalam lecture notes.

Sehingga apabila sedang menyiapkan assignment, dia tidak dapat menyelesaikannya. Rupa-rupanya formula yang disalin daripada rakannya itu ada kesilapan, kerana rakannya salah menyalin di dalam dewan kuliah. Atau, lecture notes yang disalin terdapat pembetulan yang tidak diketahui olehnya kerana telah ponteng kuliah.

Begitu juga dengan kehidupan. Kita sering mencari bahagia dengan mencari apa yang orang-orang katakan mengenai bahagia. Ramai tersilap menilai bahagia dengan menisbahkannya dengan kenikmatan dunia dan apa yang ahli-ahli dunia katakan.

“Bahagia itu adalah apabila kita ada wang yang mencukupi untuk berbelanja.”

“Dia ada kereta mewah, pasti hidupnya bahagia.”

“Dia punya ramai peminat, mesti bahagia hidupnya.”

Dia menyangka yang dia tidak merasa bahagia kerana dia masih tidak memiliki itu semua. Lalu berusaha keras untuk memiliki kesemua itu. Namun ternyata, ramai orang-orang besar dunia mengakhiri hidupnya di saat mereka berada di puncak dunia.

Kurt Cobain, seorang penyanyi, penulis skrip, pemuzik dan artis yang terkenal dan sangat mahsyur. Dia memiliki semua yang orang-orang sekarang definisikan sebagai bahagia. Rumah besar, kereta mewah, isteri yang cantik. Namun dia ditemui mati membunuh diri di rumahnya dengan pistol masih di tangan.


Apakah yang masih kurang pada dirinya? Tidak cukup bahagiakah?

Formula Bahagia

Jika kita pelajar kejuruteraan, kita perlu menelaah buku-buku teks kejuruteraan untuk mencari penjelasan dan formula yang tepat buat menyelesaikan masalah kita. Jika sukar, maka ada pensyarah-pensyarah yang boleh dirujuk.

Begitu juga dalam kehidupan. Kita ini manusia, dan manusia diciptakan oleh Allah. Untuk mencari formula bahagia, kita perlu kembali kepada apa yang digariskan oleh syariat.

“Kekayaan tidaklah diukur dengan banyaknya harta, namun kekayaan yang hakiki adalah kekayaan hati.”
(HR. Bukhari dan Muslim; dari Abu Hurairah)

Orang yang yang kaya harta bukan ciri-ciri kekayaan yang digarisi oleh syariat. Ia hanya kekayaan yang digarisi oleh ahli dunia. Tetapi ciri-ciri kekayaan yang dinyatakan oleh Rasulullah SAW adalah mereka yang kaya hati. Mereka yang merasa cukup dengan apa yang ada pada diri mereka. Sehingga dia mampu menikmati segala nikmat yang diberi oleh Allah SWT kepadanya.

“Dan sedikit sekali hamba-hambaKu yang bersyukur”
[Q.S. Saba', 34: 13]

Namun mereka yang terpilih untuk mensyukuri nikmat-nikmat-Nya ini sangat sedikit. Sehingga mereka seakan-akan tidak pernah bahagia. Dan lawan bagi syukur itu adalah kufur.

Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih."
[Q.S. Ibrahim, 14:7]

Hanya azab yang di’nikmatinya’!

Seorang hamba yang bersyukur akan menghitung apa yang ia miliki lalu bersyukur kerana memilikinya. Namun hamba yang kufur adalah mereka yang menghitung apa yang tidak miliki, lalu berkeluh kesah kerana tidak memilikinya.

Seorang suami atau isteri yang bersyukur akan melihat sisi-sisi baik yang ada pada pasangannya, dan bersyukur dengannya. Namun suami dan isteri yang kufur adalah mereka yang hanya melihat sisi-sisi buruk yang ada pada pasangannya, dan mengkehendaki apa yang tiada pada pasangannya.

Ditarbiyah dengan Islam itu suatu nikmat, tetapi dia tidak mahu cuba memahami Islam bahkan melarikan diri daripada suasana itu. Berasa tidak senang dengan ketetapan-ketapan sehingga mencari jalan keluar untuk bebas daripada segala peraturan. Sehingga yang ditemui hanyalah kegersangan jiwa kerana tidak berada dalam sistem Ilahi.


Kesimpulan: Jadilah mereka yang sedikit itu.

Dalam kehidupan ini, kaya ataupun miskin, senang ataupun susah, bukan itu sumber bahagia. Tetapi sumber bahagia adalah dengan kita menjadi hamba yang bersyukur. Dan amat sedikit daripada hamba Allah itu yang bersyukur.

Jika di dunia ini lebih ramai manusia yang menderita daripada bahagia, hakikatnya hanyalah satu.

“Dan sedikit sekali hamba-hambaKu yang bersyukur”

Dan mereka yang sedikit itulah insan-insan yang bahagia. Semoga kita tidak tenggalam dalam mencari kebahagiaan. Kerana kebahagiaan itu tidak berada di luar sana. Kebahagiaan itu berada di dalam hati.

Mari jadi hamba-hamba-Nya yang sedikit itu.
Selamat menghitung nikmat-nikmat-Nya.


~End Of Post~
Share

2 comments:

Shoutul Humaira' December 7, 2011 at 2:25 PM  

Masih terkenang kebahagiaan ketika sama-sama ditarbiyyah abang umair

fathul jannah December 7, 2011 at 3:32 PM  

kenikmatan dan kebahagiaan yang dicari di dalam mutiara ISLAM... ;-)

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP