Dec 4, 2011

Bait Ad-Du'at: Persiapan Bakal Abi

Saya bakal bergelar seorang Abi.
Menyedari akan hakikat itu, banyak persediaan yang perlu dilalukan.
Lalu ketika sedang memandu di sebelah Abu Muhammad, saya teringin meminta pendapatnya tentang apa yang perlu dipersiapkan bagi menghadapi saat tersebut.

“Akhi, dalam bakal menjadi ayah ni, apa yang perlu ana sediakan ya?”


Saya menyangka beliau akan berkongsi pengalaman bagaimana beliau mula menimang cahaya mata pertama. Barang-barang yang perlu dibeli, jumlah wang yang perlu disediakan, dan sebagainya.

Beliau cuma menjawab pendek.

“Persiapan keimanan.”

Jawapannya membuatkan saya bermuhasabah panjang. Seketika saya terdiam memikirkannya. Melihatkan saya yang terdiam, beliau menerangkan,

“Mungkin kalau antum tanya kepada orang-orang lain, ramai yang akan menerangkan apa yang perlu dibeli seperti pakaian bayi, alat-alat mandi, berapa ribu ringgit yang perlu dicari dan sebagainya. Tetapi ana nak mengingatkan antum tentang sesuatu yang ramai orang sering lupa. Persiapan keimanan.

“Memang, persiapan-persiapan tadi penting. Namun berapa ramai orang yang dengan hadirnya cahaya mata dalam hidup, kemudian komitmennya kepada agama semakin mengendur? Komitmennya terhadap dakwah semakin melemah. Semuanya akibat kekurangan persiapan keimanan kepada Allah SWT.”

Seketika kami terdiam. Mendalam maksud yang cuba disampaikan.

“ Rasulullah SAW bersabda,

“Sesungguhnya kehadiran seseorang anak akan menyebabkan orang tuanya menjadi kedekut, pengecut, jahil dan mudah bersedih.”
[HR Al-Hakim]

“Kalau dulu, dia boleh berdakwah dan berkorban bersungguh-sungguh. Biar susah, biar lapar, biar tak selesa, biar tak cukup duit, semuanya dia boleh tahan. Bila sudah berkahwin, hidup berdua dengan seorang isteri, masih mampu bertahan lagi. Tetapi bila mula ada anak, keyakinannya mula goyah. Mula rasa risau kalau anaknya nanti tidak cukup makan. Mula risau kalau keluarganya nanti akan hidup susah. Mula risau nanti keluarga dan masyarakat akan kata apa.

“Padahal semua rezeki milik Allah. Allah yang beri rezeki tatkala dia masih bujang, dan Allah jugalah yang akan memberi rezeki tatkala dia sudah mempunyai anak. Keyakinannya selama ini hilang begitu sahaja, sehingga takut untuk berjuang di jalan Allah, takut untuk berkorban demi Islam.”

“Dan apa yang ana cakap ini berdasarkan pengalaman nyata. Ramai sudah yang tersungkur. Ada yang tergelincir, tetapi berjaya bangkit kembali. Namun yang tidak bangun-bangun lebih ramai.”

Jadi akhi, ingat pesan ana. Allah firman dalam Al-Quran,

Dan ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai ujian dan sesungguhnya di sisi Allahlah pahala yang besar.
[Al-Anfaal, 8:28]

“Pastikan dengan hadirnya anak, hidup kita semakin subur dengan jihad. Dengan kehadiran cahaya mata, hidup kita semakin meriah dengan tarbiyah. Dengan hadirnya buah hati, hidup kita semakin imarah dengan dakwah. Bahkan semakin bertambahnya anak, semakin kuatlah komitmen kita kepada Allah, Rasul serta jihad dan dakwah.”

Dan malam ini saya kembali mengenang perbualan kami malam ini. Perlahan-lahan bibir saya mengucapkan,

Insya-Allah akhi, semoga kita semua tetap tsabat di jalan ini.



Katakanlah amin.


~End Of Post~
Share

5 comments:

fathul jannah December 4, 2011 at 2:23 AM  

assalamu'alaikum..masyaallah akh,mabruk 'alaikuma..ana doakn mg dipermudahkn semuanya..ana percaya rumhtgga kamu berdua dipenuhi rahmat oleh-Nya..amiin

^dianakhairi^ December 6, 2011 at 7:07 PM  

salam umair dan atifah.
waa baru denga2 cite ni aritu.alhamdulillah.
tahniah ye. jaga kandungan baik2.
moga persiapan iman terus teguh.

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP