Mar 5, 2010

Tazkirah : Beri Tazkirah

"Baru-baru ni entah kenapa masa aku beri pengisian, idea-idea susah nak keluar. Kalau dulu, tak payah susah-susah nak buat persedian, boleh je sampaikan."


"Tengok balik diri kau. Agak-agak dulu masa kau boleh beri tazkirah dengan lancar tu, macam mana diri kau?"

"Macam mana diri aku? Maksud kau?"

"Mungkin ada ciri pada diri kau pada masa tu yang sekarang mungkin dah tak ada."

"......"

"Macam mana mutaba'ah kau?"

"Er..mutaba'ah aku baru-baru ni agak tak terjaga. Qiamullail buat sikit-sikit je. Quran pun payah nak baca."


"Itulah puncanya. Mutaba'ah kita ni adalah kaedah pemantauan yang kita gunakan untuk mengevaluasi hubungan kita dengan Allah. Bila kita kurang dekat dengan Allah, pertolongan daripada Allah tu sukar untuk sampai. Dalam memperjuangkan Islam, bukan kehebatan diri kita yang menjadi faktor kemenangan. Tetapi pertolongan Allah. Allahlah yang memberikan kejayaan itu kepada kita. Itu kenyataan yang kita kena sematkan dalam jiwa kita. Cuba lihat Umat Islam berperang dengan Kaum Musyrikin dalam perang badar. 313 melawan 1000. Perbezaan hampir 3 kali ganda. Malah kelengkapan perang jauh berbeza. Tetapi apabila Allah berkehendak, segalanya boleh berlaku."

"Jadi, kesimpulannya kena baiki mutaba'ah la ni?"

"Betul tu. Allah akan bantu orang-orang yang beriman.Orang-orang yang beriman adalah orang-orang yang dekat dirinya dengan Allah."
Dan Kami merupakan hak Kami menolong orang-orang yang beriman. [Ar-Ruum, 30:47]

"Ok, tapi ada satu masalah lagi. Kadang-kadang aku dah sampaikan dengan begitu semangat dan yakin sekali. Tapi mad'u-mad'u aku macam tak dapat mesej yang cuba disampaikan. Rasanya dah cukup jelas dah aku terangkan. Kenapa ya?"
"Aku rasa ni masalah communication breakdown ni."

"Hah?"

"Yes, communication breakdown. It will happen when there are assumptions."



"What do you mean?"

"Maybe you assumed that you have tell your audience the message clearly. But actually, they still can't get your point. You can't just assume. You need to prove your assumption."
"How?"

"By questioning them back what have you deliver."

"Eh, cukuplah speaking London ni, nak terbelit lidah aku."

"Hahaha...ok-ok. Jadi, kau faham tak ni?"

"Faham. Aku dah tanya mereka soalan berdasarkan penyampaian aku, tapi macam aku cakap tadi, mereka masih tak faham. Tak taulah kalau mereka pura-pura tak faham pula."

"Satu lagi kita kena ingat, dalam menyampaikan kefahaman Islam kepada mad'u kita, sekali lagi, bukan kita punya kerja. Allah yang memberi kefahaman kepada mereka. Rujuk Surah Al-Baqarah ayat 272."

Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah-lah yang memberi petunjuk (memberi taufik) siapa yang dikehendaki-Nya.

"Kita hanya boleh berusaha menyampaikan dengan cara yang terbaik yang kita mampu. Selebihnya urusan Allah. Perumpamaannya seperti telefon bimbit."

"Dah mula dah perumpamaan dia. Ni apa kaitan telefon bimbit pula ni."

"Dengarlah dulu. Jangan cepat sangat menyampuk. Macam ni. Kalau kau nak hantar SMS kepada aku dengan telefon bimbit kau tu, signal tu terus daripada telefon kau sampai ke telefon aku ke?"

"Tak, signal tu pergi ke pencawang terdekat dulu, kemudian ke pusat rangkaian, pergi ke pencawang semula, baru ke telefon kau."


"Betul tu. Macam tu juga kefahaman yang kita cuba sampaikan. Kelihatannya macam kita yang cuba memahamkan mad'u-mad'u kita. Tetapi hakikatnya, kita hanya mengatakan, tetapi yang menyampaikan kefahaman kepada mad'u kita tu Allah. Kadang-kadang telefon kita elok je, tapi telefon orang pula yang rosak. Ada masa pula, telefon kita yang rosak, telefon orang elok. Sama dengan menyampaikan kefahaman. Kadang-kadang ada buruk diri kita yang menjadi penghalang daripada hidayah Allah tu sampai kepada mad'u kita."

"Betul kata kau. Allah juga penentu segalanya. Jadi pengharapan kita kepada Allah kena ditingkatkan. Kena banyak muhasabah lagi ni. Rasanya masih ada maksiat yang jadi penghalang. Aku dah tahu apa yang aku kena buat. Jazakallah Khair."

"Wa iyya ka."
Share

9 comments:

bidadari besi March 5, 2010 at 9:06 AM  

salam ukhuwah...

syukran atas perkongsian...nice.. semuanya jadi mudah jika kerna_NYA...

selangkah kita dekat dgn_NYA...1000 langkah DIA dekat dengan kita...

teruskan istiqomah ye...

Abu Dzar Al-Ghifari March 5, 2010 at 3:06 PM  

daei bukan malaikat yang tak buat dosa...
bila rasa bersalah dengan Allah, istigfar dan buat lebih banyak kebaikan.
semoga Allah mengampunkan dosa-doasa yang kita lakukan!

triana March 5, 2010 at 10:30 PM  

I like it ... thank you.
It is very difficult to istiqomah, but do your best to istiqomah. Allah menolong hamba-Nya yang menolong agama Allah (Muhammad, 47:7)

umairzulkefli March 6, 2010 at 2:37 AM  

To bidadari besi : Salam Ukhuwah. Insya-Allah..mohon doanya.

To Abu Dzar Al-Ghifari : Benar sekali itu akhi. Insya-Allah kita akan lebih berhati-hati dalam tindakan kita, agar kurang kemungkinan untuk kita berbuat dosa.

To triana : Thanx for the verse quotation. Semoga kita semua istiqomah terus..

umiefull March 6, 2010 at 5:35 AM  

salam umeir..
sori, ni baru tergerak utk tinggalkan jejak..
Moga terus thabat..

umairzulkefli March 6, 2010 at 3:18 PM  

To umiefull : Wa'alaikumussalam...better then never. Teruskan membaca dan memberi masukan.

inni akhafullah April 30, 2010 at 4:50 AM  

Allah Allah. The same goes to me. Memang sangat jauh diri ini mungkin, dari Tuhannya.

Moga Allah masih mahu memandang kita..allahumma ameen..

ummu uswah October 24, 2010 at 10:37 AM  

cerita realiti kehidupan.

slm istiqomah

sisIzzati November 1, 2010 at 7:50 AM  

sungguh benar ia berlaku

kadang,da rasa abes sume kita
kelurkan dr otak

last2,"kak,tak paham la"
ohh adik2ku.hmm

kerna Dia pemilik segala hati

syukran

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP