Mar 25, 2010

Perkongsian : Daya Pemacu (Driving Force)

Assalamu'alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh...

Ramai yang bertanya kepada saya. Ramai yang meminta kepada saya untuk mengemaskini blog yang semakin lama semakin bersawang. Dan dalam sedar tidak sedar, jumlah pengikut (google follower) Shoutul Ikhwah sebenarnya sudah mencecah 3 angka. Mungkin ramai yang menanti-nanti bilakah post seterusnya daripada insan bernama umairzulkefli ini. Atau mungkin yang telah bosan menanti.

Biarlah diri ini berkongsi. Mungkin ini kali pertama saya menulis dengan kata ganti diri pertama dengan para pembaca. Selama ini hanya berbentuk artikel-artikel dan cerita-cerita yang mungkin berkaitan dengan kisah hidup kita. Maka di sini teringin untuk saya kongsikan mengapa saya amat sukar mengemaskini blog tercinta ini.

Mengapa Tidak Kemas Kini Blog?

Ya, soalan cepu emas. Mengapa? Petamanya ingin dingatkan, entri ini ditulis bukannya kerana mahu membela diri, tetapi hanya mengharap difahami. Mungkin sedikit sokongan daripada mereka yang dekat dengan diri ini.

Jika dilihat, pola kemas kini blog saya mula meningkat bermula Julai 2009. Bermula saat itu saya mula berkarya sambil-sambilan sambil menulis sesuatu yang diminta oleh teman dan rakan seperjuangan, baik lelaki mahupun perempuan.

Tetapi pola kemas kini tetap tidak konsisten. Terkadang muncul idea, saya menulis. Terkadang walaupun idea banyak, tetapi tidak tertulis-tulis. Terkadang pula, idea tidak muncul-muncul. Namun apa yang boleh saya rumuskan, ada 2 sebab utama mengapa saya amat sukar untuk mengemaskini blog ini.

  1. SibukYa, sibuk. Memang kesibukan itu boleh dijadikan alasan. Bagi yang mengenali saya, mereka mungkin faham. Malam-malam saya ke mana perlu saya habiskan.Sehingga perlu mencuri-curi masa untuk menulis. Kadang-kadang apabila mula menulis, tiba-tiba idea hilang ataupun diganggu sehingga tidak boleh meneruskan, maka tulisan tadi terbengkalai.

    Saya adalah jenis orang yang apabila mula menulis dan berfikir, perlu menyelesaikannya di saat itu, ataupun ia akan terbengkalai. Jika anda berkesempatan melihat ke senarai post saya, anda akan dapati banyak draft yang tidak dihabiskan penulisannya.
  2. Daya PemacuDan ini yang saya rasakan penyebab utama. Kehilangan daya pemacu ataupun Driving Force. Saya hilang semangat untuk menulis. Jika dimuhasabah, bagaimana saya boleh menulis cerpen-cerpen serta puisi-puisi sebelum ini, semuanya dilalukan ketika saya berada di dalam 'excited state'. Atau dalam kata lain, ketika sedang bersemangat. Dan sumbu semangat itu tentunya keimanan.

    Keimanan adalah paksi. Seseorang yang dekat dengan Allah akan menjadi kuat. Kekuatan keimanan menjadikan seseorang yang lemah kuat menghadapi apa sahaja bentuk halangan. Seseorang yang kekuatan keimanannya melebihi kekuatan fizikal, dia akan mentaati Allah dalam segala keadaan. Walaupun sakit, dia akan bangun untuk solat. Walaupun pening, dia akan bangkit menyelesaikan tanggungjawabnya sebagai Muslim. Namun jika kekuatan fizikalnya melebihi kekuatan iman, maka segala yang dimilikinya sia-sia. Tenaga yang ada tidak mampu dimanfaatkan untuk jalan Allah. Badan yang gagah hanya untuk dibangga-bangga, malah lebih teruk lagi untuk bermaksiat di hadapanNya.
"Jadi umairzulkefli lama tidak menulis sebab kehilangan Driving Force?"
Mungkin ini yang bermain dalam minda para pembaca. Jawapannya mungkin ya, mungkin tidak. Tetapi boleh saya katakan, saya perlu kembali menata hati dan perasaan kembali. Mungkin tujuan hidup tidak cukup ikhlas. Mungkin amal tidak cukup benar. Ujian yang melanda diri banyak merapuhkan keimanan yang dibina selama ini.

Kehilangan teman seperjuangan.
Jatuhnya keputusan akademik.
Kehilangan kelancaran berkata-kata.
Kehilangan idea-idea bernas.
Kecenderungan untuk melakukan sesuatu yang sia-sia.

Ditambah dengan corak berfikir sorang 'Melankolis yang Sempurna' yang mudah tertekan tatkala tibanya ujian, saya sering menjadi tidak tentu hala dalam berbuat. Dan syaitan meniupkan idea-idea songsang agar diri ini sentiasa menganggap ujian-ujian ini adalah tandanya sudah tiada gunanya saya berubah.

Kesimpulannya, saya perlu kembali. Kembali menjadi umairzulkefli yang ceria, bersemangat dan berfikiran positif dan sentiasa mencintai tuhannya. Semoga saya kembali mencurahkan buah fikiran yang baik dan bermanfaat buat ummat. Mohon doanya.

Saya juga manusia biasa, banyak kelemahan dan kekuarangan. Cuba menjadi yang terbaik dengan mendekatkan diri kepada Yang Maha Tinggi.

Bantulah aku yang lemah ini Ya Rabb...



Share

8 comments:

Insyirah March 25, 2010 at 9:12 AM  

salam..
tersentuhnya baca post kali ni..tp..
jangan tangisi nasib diri..pasti ada hikmah yg tersembunyi..anggaplah kesusahan yg dihadapi bagai terpijak duri..teruskan perjalanan..kuatkan hati!!!

zikr March 25, 2010 at 11:58 AM  

almaklum,
enta sorang yg sibuk berdakwah..
akh, tingkatkan momentum iman...

moga Allah menolongmu.

opie March 26, 2010 at 10:09 AM  

hitung keSYUKURanmu, bukan keSUKARanmu!!!

ayuh akhi, membangun bersama Islam [mcm prnh dgr je slogan ni........]

setiap perkara yg brlaku psti ada hikmahnya. Allah jua yg Maha Mengetahui.

Moga Allah mempermudahkn segenap urusan kita.

p/s: ni first time post comment dlm blog orang...
iA ada masa ana 'comment' lg byk2, ngeee =p

FRESHIE March 28, 2010 at 12:03 PM  

Kesimpulannya, saya perlu kembali. Kembali menjadi umairzulkefli yang ceria, bersemangat dan berfikiran positif dan sentiasa mencintai tuhannya. Semoga saya kembali mencurahkan buah fikiran yang baik dan bermanfaat buat ummat. Mohon doanya.

Ameen, insyaallah anta boleh!

fizabakeman March 30, 2010 at 11:45 AM  

i've sent u an award.... visit my blog

triana April 3, 2010 at 1:28 AM  

Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan maupun dengan rasa berat ... (At-Taubah:41)

puteri April 13, 2010 at 7:53 PM  

salam...
sebenarnya ujian y datang itu untuk buat kita lebih kuat.... dan berbaik sangkalah selalu.... semoga pengalaman jatuh bagunnya diri akan buat kita faham untuk bantu orang lain nanti.... :)

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP