Mar 6, 2010

Tazkirah : Bersaing Cara Sihat

"Abang, halaqoh kita ni berdaftar tak?"

"Berdaftar? Kenapa?"



"Saya dengar usrah yang kita buat ni tak berdaftar bawah universiti kita ni. Boleh ke kita buat usrah macam ni tanpa kebenaran universiti?"

"Ni idea pelik datang dari mana pula ni? Akhi, ana nak tanya, Rasulullah dulu berdakwah di Mekah, baginda dapat kebenaran daripada siapa?"

"Rasanya tiada siapa-siapa."

"Hah, habis tu kita ni tiba-tiba nak berdakwah kena ada kebenaran ni kenapa pula?"

"Ye la, kalau tak ada kebenaran nanti pihak universiti tanya macam mana?"

"Kita yang nak buat dakwah, benda baik ni, risau kalau pihak universiti tahu. Yang kawan-kawan kita berkumpul malam-malam tak tidur, tengok movie, main game, buang masa tu tak risau pula. Padahal apa yang mereka buat tu jelas-jelas benda lagho. Sia-sia."

"........"

"Akhi, dakwah ni Allah yang suruh. Islam ni perlu disampaikan walau apapun yang berlaku. Kita akan diuji dengan pelbagai dugaan dan cabaran. Ini memang risiko yang kita tidak dapat nak elak apabila mengaku sebagai orang yang ingin beriman dan menyebarkan risalah dakwah. Allah berfirman :

Dan (ingatlah), ketika orang-orang kafir (Quraisy) memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya.
[Al-Anfal, 8:30]
Itu risiko yang diterima Nabi Muhammad dalam menyebarkan dakwah. Lumrah, kita juga sedang diuji sebenarnya."

"Maksud antum, kita duji macam mana? Dengan mengatakan kita ni tak layak nak berdakwah kerana tiada kebenaran?"

"Boleh kata macam tu lah. Akhi, jangan dirisaukan masalah dapat kebenaran atau tidak ni. Setahu ana, ada seorang je dalam dunia ni yang kita perlu kebenaran dia kalau nak buat kerja Islam ni."

"Aik? Siapa?"

"Mari tengok Surah Al-A'raaf, surah ke-7 ayat 123."

Firaun berkata: "Apakah kamu beriman kepadanya sebelum aku memberi izin kepadamu?, sesungguhnya (perbuatan) ini adalah suatu muslihat yang telah kamu rencanakan di dalam kota ini, untuk mengeluarkan penduduknya dari padanya; maka kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu ini)

"Siapa dia orang tu?"

"Firaun?"



"Ya. Hanya firaun dan orang-orang yang sama perangainya macam firaun sahajalah yang merasakan yang kalau orang lain nak beriman perlu dapat kebenaran dahulu. Perlu izin dan restu daripada mereka. Jadi, jangan risau. Ini memang cabaran yang dihadapi dalam berdakwah. Habis dikatanya kita ni macam-macam. Tapi, dakwah kena jalan juga macam mana sekalipun."

"Jadi, buat tak kisah sahajalah?"

"Ya, tapi janganlah sampai saja-saja cari pasal."

"Cari pasal? Macam mana pula tu?"

"Yalah, mentang-mentang dakwah tak perlu izin daripada siapa-siapa, kita jangan pula pergi jumpa dekan universiti, pergi bagitahu dia yang kita nak berdakwah. 'Encik, saya nak buat halaqoh ni. Jangan halang-halang saya ya. Saya tak perlu kebenaran encik untuk buat kerja dakwah. Kalau encik halang, encik samalah macam firaun.' Kalau macam tu memang saja cari nahas."


Suara gelak tawa mengiringi perbualan buat seketika.

"Sebab itulah masa nabi berdakwah, baginda mulakan secara rahsia. Antara tujannya adalah untuk mengumpulkan kekuatan. Seandainya nanti bila dakwah ditekan, akan ada mereka yang bangkit untuk mempertahankan."

"Betul tu. Ana dah faham sekarang. Jadi kita berdakwah sahajalah ye. Jangan risau apa orang nak kata."

"Tepat sekali. Berlapang dadalah andai orang lain tidak sependapat dengan kita. Mereka nak buat dakwah cara mereka, biarkan. Kita nak buat dakwah cara kita, mereka sepatutnya biarkan. Bila rasa orang buat kerja lebi baik daripada kita, bersainglah cara sihat. Bukannya pergi mengata orang yang bukan-bukan di belakang. Siap sebarkan orang lain tak berdaftar, tak ada kebenaran universiti segala macam ni buat apa. Jadi terhalang orang buat kerja dakwah. Ni perangai orang kafir. Tengok ayat ni : 

Allah yang memiliki segala apa yang di langit dan di bumi. Dan celakalah bagi orang-orang kafir karena siksaan yang sangat pedih.(2)
(yaitu) orang-orang yang lebih menyukai kehidupan dunia daripada kehidupan akhirat, dan menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah dan menginginkan agar jalan Allah itu bengkok. Mereka itu berada dalam kesesatan yang jauh.(3)
[Ibrahim, 14:2-3]

"Betul tu bang. Jadi, kalau kita nampak orang lain buat kerja dakwah lagi hebat daripada kita, apa kita nak buat? Bersaing cara sihat tu macam mana?"

"Tengok Surah Al-Baqarah ayat ke-148."

Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlomba-lombalah kamu (dalam berbuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.
[Al-Baqarah, 2:148]

 "Jadi kita berlumba-lumba untuk berbuat kebaikan. Kalau kita tengok orang tu ajak 2 orang, kita kena ajak berapa orang?"

"3 orang."

"Salah! Kita kena ajak 20 orang. Kalau kita tengok orang lain baca quran 1 juz seminggu, kita pula kena baca?"

"Er..10 juz?"

"Ya! Baru betul. Buat lebih 10 kali ganda daripada mereka. Barulah kita bersaing cara sihat. Makin banyak ibadah kita, makin dekat kita dengan Allah, makin mudah kita dapat pertolongan Allah. Tapi tadi tu banyak sangat la. 1 juz sehari pun dah cukup baik. Tapi kalau antum nak baca lagi banyak, terpulang. Lagi bagus."

"Insya-Allah...doakan ana akan jadi Da'i yang bersaing secara sihat!"

"Amiin..."


" Bekerjasamalah kamu dalam hal-hal yang kamu sepakati. Berlapang dadalah kamu dalam hal-hal yang tidak kamu sepakati."

-Hassan Al-Banna-



  Share

7 comments:

Amin Baek March 6, 2010 at 7:18 AM  

nice..
penjelasan yang mantap

ibnu ghazali March 6, 2010 at 7:57 AM  

alamak..baru je nak jadi 1st person to comment.
takpelah..takde rezeki nak bwat cmne..

herm.akh,kalau ana guna artikel ni takde masalah kan?
untuk ana bakar smgt ikhwah.he2~

analytical_blue March 6, 2010 at 10:51 AM  

Salam.

Jazakallah.
perkongsian dan penerangan yg mantap.
Keep it up.

umairzulkefli March 6, 2010 at 3:17 PM  

To Amin Baek : Alhamdulillah, semoga sama-sama mengambil manfaat.

To ibnu ghazali : silakan ambil untuk disebarkan. Asalkan alamat asal disertakan sekali.

To ~izzati amri~ : kalau suka, sukakan juga diri untuk sebarkan.

To analytical_blue : kalau perasan disertakan 1 point daripada Ustaz Zikro dalam pengisian Raudhah Al-Ilmi. [14:2-3]
Manfaatkan artikel ni. Semoga Allah redha.

Em@N March 7, 2010 at 6:12 PM  

mantap!.. ana suka lau antm tulis blog yg jenis camni... jzkk.. ad input yg berguna..

FRESHIE March 8, 2010 at 10:58 AM  

alhamdulillah, clear. xde sawang dah
Bersaing, berlumba-lumba membuat kebaikan. baguslah tazkirah ni!

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP