Apr 24, 2010

Perkongsian : Sepetang Bersama Shoutul Harokah

Malam ini Kembara Sufi yang ke-8 akan diadakan di UTP. Memang setiap tahun akan diadakan konsert ini namun kali ini ada sedikit kelainan yang dibawa. Jemputan istimewanya adalah artis nasyid yang tidak asing lagi namanya di Indonesia dan juga bagi mereka yang meminati nasyid-nasyid bertemakan dakwah dan jihad.

Shoutul Harokah

Nasib kami baik kerana dapat bertemu langsung dengan Ustaz Taufiq Ridlo, salah penyanyi utama Shoutul Harokah. Beliau yang sememangnya kenalan Akh Hizul Azri kemudiannya menjemput kami untuk bertemu dengan teman-temannya di dalam rumah tumpangan UTP. (Pertama kali menginjaki rumah tumpangan UTP setelah 3 tahun di sini!)

Teman lama kembali bertemu.  Akh Hizul berbaju biru dan Uztaz Taufiq berbaju hitam.

Akh Azahar dan Ustaz Taufiq, dalam rumah tumpangan.

Asalnya kami menjemput Ustaz Hilman Rosyad, juga salah seorang penyanyi Shoutul Harokah untuk memberi sedikit perkongsian dalam majlis ilmu yang dirancang untuk diadakan pada keesokan harinya, Ahad, 25 April 2010. Namun Ustaz Hilman tiba-tiba tidak dapat hadir. Beliau sebenarnya baru sahaja pulang daripada menunaikan umrah, dan masih belum bersedia untuk hadir bersama dalam persembahan pada malam ini.

Lalu Ustaz Taufiq diminta untuk mengganti. Sayangnya, tiket pulang mereka adalah jam 7 pagi esok di LCCT!. Mereka akan bertolak sejurus sahaja selesai persembahan pada malam ini. Nampaknya tiadalah rezeki ikhwah UTP untuk mendengar perkongsian daripada ustaz-ustaz penyanyi ini.

Fakhrullah turut menyertai. Tengok apa tu ba..

Namun pertemuan dengan orang seperti mereka ini amat bermakna. Walaupun Ustaz Taufiq ini adalah wakil Dewan Perwakilan Wilayah (DPW) PKS di Jawa Barat namun tidak pernah kekok untuk bersama dengan kami yang entah siapa-siapa ini. Kerendahan hati dan kebesaran jiwanya begitu memikat hati kami.

Jadilah petang itu kami hanya bersilaturrahim dengan penyanyi-penyanyi Shoutul Harokah. Walaupun singkat tetapi amat bermakna. Tak sabar untuk menghadiri konsert mereka pada malam ini. Jom kawan-kawan, Kembara Sufi. Berdakwah sambil berhibur, jangan tersilap ya. Bukan berhibur sambil berdakwah. (^_^)

Dari kiri : Akh Dr. Hussaini, Akh Fakhrullah, Akh Umair (ana la..), Ustaz Taufiq Ridlo, Akh Dr. Hizul Azri, Akh Azahar.




P/S : Sesuatu yang ana dan Fakhrullah bingungkan...Kami diberitahu oleh (.....) Esok katanya telah ada sesi perkongsian antara ahli-ahli Shoutul Harokah dengan Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) UTP yang dirancang olehnya, sehingga kami dikatakan tidak sepatutnya menjemput ustaz-ustaz ini untuk mengisi. Tetapi ustaz-ustaz ini dah kena bertolak awal-awal lagi. Hurm...Boleh sesiapa tolong terangkan keadaan yang berlaku? (^_^)


Share

19 comments:

analytical_blue April 24, 2010 at 9:43 PM  

Salam..

Ambik tu.. dengki-dengki, kutuk-kutuk...
Dua-dua tak dapat. Huhuhu..

Pengajaran buat kita semua. Mungkin ada salah dari segi niat, tujuan atau sebagainya.
Jadi, sama-sama ambil peristiwa ini sebagai ibroh ke hadapan.

Moga sama-sama sentiasa ikhlas berbuat kerana ALLAH dalam dakwah ini. InsyaALLAH, akan success!!

AhMiEzZ April 24, 2010 at 10:11 PM  

Salam..subahanallah..pergh, best gile ar dpt jumpe dgn band nasyid fav neh..
p/s: huhu..ada konflik dengan mosque frie*** ke? biasa la tu akh..

Fakhrullah Bin Mawardi April 25, 2010 at 12:38 AM  

alhamdulillah dipertemukan hati kami dengan ikhwah shouhar (shoutul harakah)..walau ustaz shouhar x dpt mngisi dlm kuliah, namun rupanya ada hikmah dibalik semua ini..Allah membuktikan sesuatu kpd kami..KEBENARAN!!..moga ibroh wat kita bersama..mari menjaga ukhuwah sesama kita..berlumba dlm kebaikn tanpa niat yg menyimpang..insyaAllah..

umairzulkefli April 26, 2010 at 12:59 AM  

To analytical_blue : Siapa tu dengki-dengki dan kutuk-kutuk..hurm...
mungkin perlu diikhlaskan lagi niat..
on the other part, kena susun program dengan lebih baik lagi..jzkk atas masukan dan bantuan. Program tetap dapat dijalankan dengan efek maksimal.

To AhMiEzZ : memang biasa..tapi takpe..asam garam dakwah. Supaya nanti bila wat sup, sup tu dah leh agak rasanye...(^_^)

To Fakhrullah Bin Mawardi : Terbaik!!
Nasyid malam tu kita dua je ke yang nyanyi kt island kita tu farul? huhu~

To Amin Baek : alhamdulillah..

analytical_blue April 26, 2010 at 10:18 PM  

Kami diberitahu oleh (.....) Esok katanya telah ada sesi perkongsian antara ahli-ahli Shoutul Harokah dengan Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) UTP yang dirancang olehnya, sehingga kami dikatakan tidak sepatutnya menjemput ustaz-ustaz ini untuk mengisi. Tetapi ustaz-ustaz ini dah kena bertolak awal-awal lagi. Hurm...Boleh sesiapa tolong terangkan keadaan yang berlaku?

-- Ada student indonesia beritahu.. memang ade dibuat prjumpaannya. Hari Sabtu. Mungkin misscommunication kot yang menyebabkan masalah melibatkan kita ni berlaku. Wallahu a'lam --

akhi azhar April 27, 2010 at 12:09 AM  

waa..shouhar...fav2!.
terbaik! =)

duta_i April 29, 2010 at 4:22 PM  

salam..apa lagu shoutul harakah? bingkai kehidupan?

Adakah Kau Lupa April 29, 2010 at 4:45 PM  

Best gile... Lama tak tengok wajah antum... Rindu pulak..

حيفا نظيره April 30, 2010 at 1:35 AM  

Dr hizul ke tu..kawan SH..erm menarik.

nurul88 May 2, 2010 at 10:16 PM  

ana yg duk indonesia ni pun x penah jumpa lagi SH..mungkin nnt leh try jemput dorang plak..:) nway,semangat...^^

umatMuhammad May 13, 2010 at 11:56 PM  

apa beza berdakwah sambil berhibur dengan berhibur sambil berdakwah?

Kader Dakwah May 18, 2010 at 12:35 AM  

assalamualaikum,saya menulis ni atas dasar
persaudaraan yg mana perlu menegur sikap saudara
seolah mengatakan ada kebohongan@takbur berkaitan statement saudara.mungkin benar kata hadis bahawa celaan itu akan kembali kpd org yg mengatakan. ingin saya jelaskan disini bahawa prog tazkirah mmg telah dirancang oleh ppi iaitu bro aryo & bro syahrir bukan kami yg rancang.cuma mereka menjemput kami serta meminjam peralatan speaker krn prog akan diadakan diperkarangan masjid utp.sebelum
ini pun ada beberapa prog yg dijalankan kerjasama.kita merancang tapi Allah sebaik perancang.prog spatut bermula pada jam 10 telah tertangguh sehingga jam 230 lebih katanya.
waktu tu kami dh ada prog lain.bro shoutul harakah telah kelambatan tiba.carilah kebenaran bukannya membuat tuduhan!bentuk dakwah saudara telah membentuk minda sebegitu!janganlah mendabik dada sedangkan byk lagi yg saudara belum ketahui.cukuplah keyakinan itu bg pihak saudara tetapi jgnlah memperlekehkan yg lain.jazakaAllah harap maaf jika ada terkasar bahasa

* buat saudara analytical x perlu gunakan emosi.kita berhujah cara baik & benar

*sesiapa yg solat dimasjid utp anda akan perasan ramai student indonesia menunggu utk majlis tersebut.jika anda masih tidak berpuashati kita boleh jumpa direct bro aryo @ syahrir.

umairzulkefli May 18, 2010 at 7:46 AM  

Assalamu'alaikum WBT...

To analytical_blue : Memang perjumpaannya ada dibuat. Ketika kami bertemu, Ustaz Taufiq baru sahaja mengadakan sesi dengan para mahasiswa Indonesia. Tetapi memang ketika ikhwah plan untuk buat program tazkirah tu, kami dipanggil dan diberitahu "Ana dah rancang nak buat program pagi ahad tu." Dan ia memaksudkan yang kami yang merancang program itu telah mengganngu..Itu je yang dipersoalkan.
Wallahua'lam...

To duta_i : Lagu malam tu ialah ; Bingkai Kehidupan, Untukmu Palestina dan Gelombang Keadilan.

To Adakah Kau Lupa : Alhamdulillah masih rindu, tanda antum tak lupa lah tu...(^_^)

To حيفا نظيره : Mereka pernah berprogram bersama ketika Dr kuliah di bandung dahulu. Ikhwah nak berprogram dengan siapa lagi kalau bukan ikhwah. (^_^)

To nurul88 : Jemput je. Ikhwah friendly insya-Allah. Tapi kena tempah awal-awal la. Sibuk tu diorang..

To umatMuhammad : Bezanya besar tu akhi. Berdakwah sambil berhibur = berhibur itu jadi sampingan, dakwah yang utama. Berhibur sambil berdakwah = berhibur itu yang utama, berdakwah pula yang jadi sampingan.

To Kader Dakwah :
Wa'alaikumussalam WBT...
Terima kasih kerana saudara tampil untuk menegur, saya amat menghargainya. Ada yang terasa rupanya. Saya cuma menyampaikan berdasarkan apa yang diberitahu kepada saya sendiri. Mungkin saudara tahu apa yang 'Group' saudara rancangkan. Tetapi adakah saudara tahu apa pimpinan 'Group' saudara sampaikan kepada kami?
Ana dipanggil selepas solat jumaat, untuk ditanya tentang program tazkirah dengan Ustaz Hilman Rosyad pada pagi ahad, dan dikatakan kepada kami dengan jelas oleh pimpinan 'Group' saudara, "Ana sebenarnya dah plan dah pagi tu nak buat program dengan PPI dengan Shoutul Harokah." Dan dikatakan sepatutnya kami tidak buat program pada pagi ahad itu kerana dia dah ada rancangan program.
Okay, sekarang dah contradict. Antum kata bukan 'Group' antum yang rancang dan ia sepatutnya berlangsung pada jam 10 hari sabtu, tetapi pimpinan 'Group' antum kata memang dia yang rancang, dan program itu akan dibuat pada masa yang sama dengan perancangan ikhwah kami. Mana yang benar? Pergi tanya pimpinan antum.

Ana tak kisah pun. Kami hanya ingin cuba mendapatkan sedikit perkongsian ilmu dan nasihat daripada Ikhwah kami daripada medan yang berbeza, tiada niat untuk memburukkan siapa-siapa. Kami buat program untuk meningkatkan tsaqofah sesama kami, bukannya untuk bersaing menunjukkan kami lebih hebat daripada sesiapa.

Dan statement antum :
"carilah kebenaran bukannya membuat tuduhan!bentuk dakwah saudara telah membentuk minda sebegitu!janganlah mendabik dada sedangkan byk lagi yg saudara belum ketahui"

Bentuk dakwah yang bagaimana yang antum maksudkan? Kelihatan ada unsur emosi yang tidak stabil di sini. Afwan, kalau ingin memberi peringatan dan teguran, sertakan maklumat diri agar perkara ini dapat dibincang dengan baik.
Ana merasakan ini semua salah faham. Cukuplah apa yang berlaku. Semoga kita lebih berhati-hati dan berbaik sangka di masa hadapan.

wallahua'lam..

Kader Dakwah May 18, 2010 at 10:45 AM  

baiklah saya jika ada dari pihak kami yg membuat kenyataan demikian maka saya mewakili memohon maaf.perkara ni hanya sepatutnya diketahui oleh org tertentu sahaja tidak tahu ada yang berjumpa dgn anda & memaklumkan perkara sebaliknya jika ianya dari pihak kami.baiklah kita berlapang dada jika ini hanya salah faham individu tertentu.jazakaAllah

* saya pun sebenarnya keliru jika statement tersebut ditujukan kpd sesiapa sebenarnya kerana saudara menyebut pd ahad sdg prog tersebut pada sabtu. niat kami sama hanya nak mendapat perkongsian dr org yg lebih senior dlm dakwah bukan nak tunjukkan something @ mengclaim sesuatu.

Fakhrullah Bin Mawardi May 18, 2010 at 6:28 PM  

alhamdulillah..inilah rahmat berlumba dlm kebaikan..yang penting kita saling mendoakan kpd semua yg ingin membantu agama Allah..agar semua yg brejuang mndpt redha dlm prjuangan masing2..spt sorang ikhwah memberitahu kpd ana, semua yg brdkwh ada perann masing2,umpama membina rumah,kita mungkin incharge bahagian tingkapnya,ada yg bahagian pintu,atap,lantai,tiang,etc..pasti cara pembikinannya berbeza..tp yg pasti,bg yg incahrge dgn tingkap contohnya, pasti akn usaha mmbuat tingkap yg paling cantik..insyaAllah..bangkitlah umat islam dlm keadaan bangunan yg tersusun kuat..mari membantu sesama kita..=)

nuraisyah May 23, 2010 at 12:25 AM  

teruskan jihad dan perjuangan...KHABAR KHABAR YA YAHUD....save gaza...

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP