Aug 1, 2012

Luahan: Ramadhan

“Akh, tulislah sesuatu untuk Ramadhan.”


“Akh, antum nak biarkan ramadhan ini berlalu tanpa apa-apa karya dari antum?”


“Akh, bila nak tulis cerpen lagi?”

Dan pelbagai lagi luahan yang saya terima. Diri menjadi serba salah. Dulu memang persoalannya saya tidak bersedia untuk menulis, tetapi sampai bila baru akan datang kekuatan untuk kembali menulis?




Pendahuluan: Masih Mahu Kembali

Teringat kata-kata seorang ikhwah yang membantu saya untuk meninggalkan salah satu liku gelap hidup saya,

Akh, nta kena ingat. Kekuatan itu tidak boleh ditunggu, tapi ia perlu dibina.


Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.[Q.S. Ar-Ra’du, 13:11]

Kata-kata yang menyebabkan saya mengambil langkah drastik untuk mengubah pendirian saya yang pada asalnya masih berat untuk melakukan perubahan. Maka dengan asas yang sama, saya akan mengorak langkah pada ramadhan ini.

Kembali, entah untuk kali ke berapa.

Ramadhan Kali Ini

Ramadhan datang lagi.
Saya akan cuba memastikan ramadhan kali ini membawa perubahan.
Lebih baik daripada yang lepas.
Terutama buat diri ini.
Semoga masih belum terlambat untuk berkongsi

Di awal-awal Ramadhan, ramai yang berkongsi hadis-hadis berkenaan Ramadhan.

Dibuka pintu-pintu syurga.
Ditutup pintu-pintu neraka.
Pahala dilipat gandakan.
Diampunkan dosa-dosa yang lalu.


Saya ternanti-nanti akan sebuah hadis ini disebutkan, namun tiada yang menyampaikan. Lalu saya menukilkan.

Diriwayatkan dari Ka'ab bin Ujrah RA, dia berkata, Rasulullah SAW telah bersabda, Datanglah kamu ke mimbar". Kemudian kami datang. Maka, apabila beliau naik tangga pertama, beliau berkata, 'Amin, lalu apabila naik tangga kedua juga berkata, 'Amin'. Bila Baginda SAW melangkah naik tangga yang ketiga, Baginda SAW pun berkata, 'Amin'.
Maka, ketika beliau turun kami berkata, Wahai Rasulullah, sungguh hari ini kami telah mendengar dari engkau sesuatu yang belum pernah kami dengar".

Beliau bersabda, "Sesungguhnya Jibril telah datang kepadaku lalu berkata, Celakalah orang yang melewatkan bulan Ramadhan begitu saja sehingga dia tidak diampuni'. Aku berkata, 'Amin'.

Lalu, ketika aku naik tangga kedua dia berkata, “Celakalah orang yang mendengar namamu disebut, tetapi dia tidak memohon shalawat ke atasmu.” Aku berkata, 'Amin'.

Bila aku melangkah naik tangga ketiga dia berkata, “Celakalah orang yang menjumpai kedua orang tuanya telah tua atau salah satu di antara keduanya, namun mereka tidak dapat memasukkannya ke syurga'. Aku berkata, 'Amin'."
[HR Al-Bukhari, Al-Baihaqi, Al-Hakim, dan Ibnu Hibban]

Pengajaran Hadis: Tinggalkan Maksiat

Mudah hadis di atas untuk difahami. Jika berlalunya Ramadhan namun kita tidak diampunkan, maka kita didoakan oleh Jibril AS sebagai celaka. Diaminkan pula oleh Rasulullah SAW, semulia-mulia manusia yang pernah wujud di muka bumi ini. Namun, perlaksanaannya menuntut komitmen yang tinggi.

Ciri-ciri orang yang diampunkan adalah mereka yang bertaubat. Tidak mungkin seseorang yang tidak bertaubat akan diampunkan dosanya oleh Allah SWT. Ciri-ciri orang yang bertaubat pula ada 3,

1. Berhenti daripada melakukan maksiat
Kenalpasti apa maksiat yang masih bersarang dalam diri. Tinggalkan semuanya. Tinggalkan.

2. Menyesali perbuatan maksiat yang dilakukan
Bagaimana hendak menyesal? Pastikan kita tahu dan sedar bahawa perbuatan itu berdosa. Ramai orang tidak mahu meninggalkan perbuatan maksiat kerana merasakan keseronokan dan kelazatan maksiat itu. Sehingga merasakan tidak perlu meninggalkannya.

Bahkan lebih teruk lagi, merasakan perbuatan itu tidak berdosa pun. Innalillah.

3. Berazam bersungguh-sungguh untuk tidak mengulangi perbuatan maksiat.
Maka, dengan segala kesedaran dan pengetahuan akan hakikat dosa yang masih kita lakukan, mari kita tinggalkan maksiat yang menebal dalam diri kita di bulan suci ini.


Penutup: Jangan Jadi Golongan Yang Celaka

Mungkin tidak mudah untuk meninggalkan kesemua maksiat yang tersenarai. Namun tidak mustahil untuk meninggalkan 5 yang teratas bukan? Jadi, senaraikan 5 maksiat-maksiat yang masih bersarang dalam diri. Kenalpasti bagaimana cara hendak meninggalkannya. Lalu, tinggalkan dengan bersungguh-sungguh.

Mungkin kita seorang pembuang masa yang tegar; banyak tengok movie, main game, baca komik. Baca artikel: Nak Baca Komik Boleh?
Mungkin kita terjerumus ke lembah percintaan yang tidak jelas perhubungannya. Boleh baca artikel: Untukmu, Nak Ber'couple' Boleh Tak?, Bagaimana Bercinta Dalam Islam?
Perokok tegar? Baca artikel: Sentiasa Ingat Siapa Dirimu

Antara yang ingin saya ubah adalah, konsisten menulis. Katakanlah aamiin. Mohon didoakan terus.
Mari buat perubahan. Jadilah mereka yang diampuni. Jangan jadi celaka.
Na’uzubillah min zaalik


Ramadhan Al-Mubarak
Baiti Jannati
0627
010812

p/s: Mus’ab dah 6 bulan hari ini~


~End Of Post~
Share

3 comments:

Mohamad Khir Bin Johari August 1, 2012 at 8:26 AM  

sudah ditemukan kita dengan Ramadhan.. maka manfaatkanlah seperti seharusnya... =)

Amin Baek August 1, 2012 at 8:58 AM  

Salam Ramadhan bro..

Moga dirai Ramadhan ini semeriahnya..


alahai..comelnye Mus'ab.Bila leh jumpa dia ni..heehe

hadimuslim August 1, 2012 at 1:13 PM  

Salam..akhi..khusyuk ana baca artikal anta..tiba2 di akhir artikal ternampak gambar Mus'ab..ana jadi terkejut dan gelak sendiri2..nasib baik xada orang perasan ana gelak sendri..Mga bermanfaat akhi..

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP