Jun 1, 2010

Perkongsian : Facebook dan Saya

"Umair, facebook dah ada yang versi Islamic punya. Bukan yahudi punya lagi. Apa lagi, daftarla."


Rasanya ramai yang masih belum tahu mengapa saya tiada akaun Facebook. Dan juga saya tidak menceritakan kepada sesiapa melainkan teman-teman rapat saya sahaja. Saya ada sebab saya sendiri mengapa saya tidak mempunyai akaun Facebook.

Bukan Isu Boikot Semata
Facebook diasaskan oleh seorang yahudi, lalu sebahagian daripada kita mengambil keputusan untuk tidak mendaftar kerana mahu memboikot yahudi zionis. Tetapi adakah saya memboikot kerana itu? Pada mulanya ya. Tetapi setelah membaca pelbagai pendapat daripada berapa tokoh seperti Ustaz Zaharuddin dan Ustaz Hasrizal, saya dapat menyimpulkan bahawa penggunaan Facebook sama jalannya dengan penggunaan internet.

Ada orang buka internet dapat maklumat terkini.
Ada orang buka internet dapat buat duit.
Ada orang buka internet dapat maksiat.

Benda yang sama, tetapi hasil akhir yang berbeza. Mengapa? Kerana sudut pandang ataupun paradigma yang berbeza. Apa yang kita lihat, itulah yang kita dapat.

"Jadi, kenapa kau masih tak buka akaun Facebook?"

Ya, mengapa? Kerana saya tidak sekuat anda.


Saya Tidak Kuat
Tidak kuat macam mana tu?

Saya adalah seorang yang berpersonaliti 'The Popular Sanguine' ataupun 'Sangunis yang Popular'. Yang diantara ciri-ciri khas personaliti ini adalah, mereka sangat 'mesra alam' ataupun mudah masuk dengan pelbagai jenis orang, perasaan ingin tahu yang amat tinggi, dan amat ceria. Dan di antara kelemahan personaliti ini adalah amat sukar berhenti bercakap apabila 'naik syeikh' ataupun 'excited', mudah dipengaruhi perasaan dan kurang terorganisasi. (Insya-Allah lepas exam saya akan ceritakan mengenai personaliti-personaliti ini)

Dengan sifat ingin tahu yang amat tinggi serta amat-amat mesra alam serta ceria ini menyebabkan mereka amat mudah mencari kenalan baru dan menjadi teman baik bagi ramai orang. Mereka dikatakan Popular kerana sifat semulajadinya suka akan pujian dan menjadi pusat tumpuan.

Dengan mengetahui personaliti saya, saya tahu saya tidak kuat untuk menghadapi cabaran yang bakal diterima dengan memiliki akaun Facebook. Saya tidak dapat membayangkan bagaimana saya akan menyikapi komunikasi dan perhubungan tanpa batas ini.

Bebas melihat gambar-gambar teman lama.
Bebas berbual dengan sesiapa sahaja.
Bebas untuk menyelidiki biodata sesiapa sahaja.

Dengan Facebook berpuluh-puluh keluarga yang telah porak-poranda. Berpuluh-puluh pasangan telah bertalak tiba-tiba. Semuanya atas dasar ketidak sediaan individu untuk menerima perhubungan serta kebebasan tanpa sempadan ini. Bertemu kembali dengan kawan-kawan lama, tanpa mengira soal jantina, lalu kisah lama kembali bernostalgia, kononnya mengimbau detik-detik gembira, tetapi syaitan lebih bijak menyusun rencana.

Saya tahu saya tidak kuat. Hati saya tidak kuat. Sedangkan ketika menggunakan Friendster sahaja dahulu saya telah terjebak ke lembah 'itu'. Hanya dengan Google Group sahaja, saya sudah sukar untuk menjaga ikhtilat antara teman-teman sekuliah. Cukup dengan blog saya sahaja, saya sudah kenal ramai orang, menerima pelbagai komen, sehingga sukar bagi saya menjaga hati. Belum dikira berapa lama masa yang bakal terbuang sia-sia oleh saya nanti disebabkan ketidakmampuan saya mengawal diri. Saya tidak sanggup untuk mengambil risiko itu kembali.

Inilah sebabnya saya masih belum mempunyai akaun Facebook. Saya mengukur baju di badan saya sendiri. Dan saya tahu baju itu muat atau tidak. Tetapi saya tidak tahu anda. Jadi ukur baju anda sendiri.

Akan Ada Akaun Facebook
"Aik, akan ada pula? Tadi kata tak kuat?"

Ya, sekarang saya belum cukup kuat. Tetapi saya akan kuat. Bila? Bila masanya tiba. Ketika sudah menyempurnakan separuh daripada agama. Biarkan sehingga kini saya terus menunggu di sayup rindu. Tatkala perasaan dan fikiran menjadi stabil dan lebih matang. Di kala itu saya lebih mudah untuk setia dan menjaga hati, kerana sudah ada 'tempat' untuk difokuskan.

Semoga saat itu akan tiba. Jika di dunia ia tiada, semoga di syurga ia telah menanti.

Semoga.

Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik...[24:26]

~End Of Post~

Share

11 comments:

bintang23,  June 1, 2010 at 1:38 PM  

sy ade facebook,sy leka dgn facebook..bgs la awak xgune..lagha ^^

kahfi8 June 1, 2010 at 4:25 PM  

eh, sanguine...

macam same ngan ana.. heh ~

Amin Baek June 1, 2010 at 5:26 PM  

bila la umair nk ada facebook..
+ zaujah..hahaha

Anonymous,  June 1, 2010 at 11:06 PM  

this is it!!
jwpn yg aku cari2 slama ini
cegah lbh baek drpd merawat..kn kn
^_^

inni akhafullah June 6, 2010 at 3:19 AM  

kami pun sanguine juga. patutlah leka sangat dengan fb ni. astaghfirullah.

doakan kami yang ada fb ni umair.
dulu taknak buat juga, tapi bila sampai tempat orang ni,
banyak update kawasan setempat semua guna fb.

hari tu, hampir sebulan deactivate fb, banyak betul maklumat terlepas.
yang baru melahirkan, yang pulang ke tanah air etc, untuk diziarahi.
program sana sini. kuliah online sana sini. semua guna fb. haisy, email tak berfungsi sangat dah.

semoga terus digunakan untuk yang baik2 sahaja..

Anonymous,  June 13, 2010 at 6:55 PM  

alahmdulillah..sy pun mcm awak juga..seorg yg mudah mesra dgn kwn2..sy dah delete permenantly fb saya..saya x kuat...walaupun reactivate,ttp boleh login balik..tp kwn tlg delete selame2nya...alhamdulillah...dlu hari2 mesti buka fb..tp skang x lagi..alhamdulillah

Anonymous,  June 20, 2010 at 5:39 PM  

ana pun xkuat tp leh katakan smua maklumat terbaru sal kelas or other dalam fb..btul sangat kata2 umair...syaitan akan memainkan peranannya...ya Allah kuatkan hati hambaMu ini

Anonymous,  June 20, 2010 at 9:52 PM  

kita sependapat...insyaALLAH,moga Allah pelihara hati2 kita....

ibnu ghazali June 21, 2010 at 7:38 AM  

umair dan facebook. adakah sama dengan umair dan friendster yang dulu.huhu

kita nantikan.insyaAllah~

highest^love June 22, 2010 at 10:28 AM  

zuber, xsangka ana dgn umair satu personality, patutlah ana pun dah delete fb.ana YM pun dah delete.

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP