Jun 26, 2010

Perkongsian : Saya Nak Futur?

Kebelakangan ini semuanya serba tidak kena. Ada sahaja cabaran dan dugaan yang menimpa. Sehingga merasakan pertolongan Allah itu jauh. Sehingga saya rasa tiada lagi gunanya berjuang. Dakwah yang diperjuangkan ini bagai tiada masa hadapannya. Saya hendak putus harap. Lebih baik fokus pada apa yang ada di depan mata. Jadi hamba Allah yang baik, atau sertai gerakan-gerakan dakwah lain yang kelihatan lebih besar. Yang mana lebih menenangkan hati. Namun berharap tidak dapat meninggalkan terus dakwah yang telah menyelamatkan saya ini. Saya terus berfikir.



Tiba-tiba telefon bimbit Sony Ericsson K800i yang separuh nazak ini berbunyi.(Sistem Perisian JAVA tidak boleh dibuka, corrupted, tidak lagi dapat baca Al-Quran dengan HP. Menjadi salah satu penyebab saya agak down..[T_T] )

"Assalamu'alaikum Ya Akhi! Apasa down semacam je chat dengan antum ni? Penat menaip, call je la. Haha~"

(Sebenarnya saya sedang chatting dengan ikhwah seorang ni. Cepatnya dia dapat menangkap ke'murungan' saya. Mungkin itulah kuasa ukhuwah.)

"Wa'alaikumussalam Warahmatullah Wabarokatuh...ana memang tengah down pun sebenarnya."

"Hah, kenapa pula ni?"

"Banyak sebab. Ujian datang bertimpa-timpa. Mulanya rasa susah nak berdakwah dah sekarang ni. Main tarik tali dengan jemaah-jemaah lain. Mereka pun ramai target mad'u yang ana cuba tajmik. Lepastu, mad'u-mad'u yang ana cuba kumpul yang dah sikit ni pun semakin sikit."

"...."

"Kemudiannya, ikhwah-ikhwah lain yang ditugaskan untuk sama-sama bertugas selama ni tak banyak membantu. Yang datang pun sekejap-sekejap je. Ada yang tak dapat dihubungi langsung. Ana rasa ana buat kerja sorang-sorang je ni. Memang rasa jauh betul daripada pertolongan Allah."

"Ada lagi ke akh? Kesian antum."

"Itu je la kut."

"Ya Ikhwah Fillah, ini semuanya ujian daripada Allah. Ana faham antum mungkin dah fikir macam-macam dah sekarang ni, lagi-lagi bila bersendirian. Syaitan mesti dah bisik macam-macam kat telinga antum sekarang ni.

(Memang betul! Aku dah tak mahu berjuang lagi!)

"Tapi akhi, ingatlah ini ujian daripada Allah. Kita memang lemah sekarang ni. Pertolongan Allah memang masih belum datang, tetapi itu tak bermakna pertolonganNya tidak akan kunjung tiba. Mungkin ada kesilapan dalam urusan perjuangan kita yang menjadi hijab daripada pertolongan Allah. Ana nak test antum sikit ye, antum masih ikhlas ke tak ni dalam berdakwah?"

(Ikhlas...Ya-Allah...apa niat aku selama ni.)

"...."

"Sebab ana tengok, antum down sebab tak dapat kumpul orang, tak dapat bantuan ikhwah lain dan antum rasa keseorangan. Kita tak perlu bilangan yang ramai akh. Siapa yang datang, biarpun 3 orang, bersyukurlah. Yang lepas, lepas. Kita sepatutnya tidak terpengaruh dengan bilangan mad'u. Itu bukan ukuran kejayaan yang hakiki. Yang paling penting kebersihan niat dan kesungguhan usaha. Yakinlah, Allah bersama dengan orang-orang yang ikhlas lagi sabar."

Terasa bagaikan ada hawa dingin yang mengalir dari ubun-ubun menjalar ke pangkal hati. Mata mulai merembeskan cecair khasnya.

"Antum banyakkan beristighfar akh, banyakkan baca Al-Quran. Setiap manusia pasti ada masa lelahnya. Pasti ada saat lemahnya. Tapi jangan pernah terbawa-bawa oleh perasaan. Kuatkan diri dengan segala apa yang kita ada. Jangan risau, ana ada. Petang nanti kita jumpa kita bincang sama-sama strategi dakwah."

"Insya-Allah. Jazakallah khair akhi."

"Wa iyya kum. Kuatkan mujahadah. Allah pasti bersama kita. Assalamu'alaikum Warahmatullah Wabarokatuh."

"Insya-Allah. Wa'alaikumussalam Warahmatullah Wabarokatuh."

Dan mata terus mengalirkan airnya. Meluncur laju.

Ya, itulah jawapannya. Ikhlas, ikhlas dan ikhlas. Serta mengharapkan bantuan daripada Allah semata-mata.

"Allah pasti bersama kita..."


Insya-Allah! Saya akan terus bersihkan niat. Jazakumullah Khairan Kastiro Ya Akhi...Uhibbukumfillah!
Sungguh, aku akan terus mencintaimu, mencintai dakwah, mencintai Allah serta Rasulnya selagi hayat dikandung badan.

Saya nak futur?
Tidak!


~End Of Post~

Share

13 comments:

kahfi8 June 26, 2010 at 5:38 PM  

salaam,

satu slogan baru,

"Katakan tak nak pada kefuturan!"

ana rasa pernah hadapi situasi sebegitu. Tapi tambah perit lagi bila tinggal ana sorang ikhwah. Macam terumbang-ambing.

Semoga anta kuat menghadapi cubaan ini. Allaahu akbar!

analytical_blue June 26, 2010 at 11:37 PM  

Salam. Amin, InsyaALLAH..

Moga sentiasa memurnikan keikhlasan semata-mata kerana ALLAH.

Biar sedikit kuantiti, tapi tinggi kualiti.
Biar tak ramai yang sanggup berkorban, tapi yang berkorban itu berbuat hanya mengharap Redha ALLAH.

Lastly.. Bagaimana menjaga bangunan dakwah???
antaranya; menghidupkan rasa sukarela di kalangan anggota dakwah.

[point-point lain, bagaimana menjaga bangunan dakwah boleh dirujuk dari buku "Robohnya Dakwah di Tangan Dai" - tulisan Fathi Yakan]

Semoga sedikit sebanyak beroleh manfaat.

Wallahua'lam

zikr June 27, 2010 at 8:46 AM  

akhi, terus malangkah jangan rebah. betapa manusia di luar sana sedang menunggu huluran-huluran tangan kita untuk membawa mereka kepada kebenaran.

moga Allah kuatkan tekad dan semangat antum.

Anonymous,  June 27, 2010 at 9:14 AM  

Salam,
akhi, dakwah ni sebenarnya bukan untuk orang lain tetapi untuk diri sendiri.Hasil dari kerja dakwah tidak akan kita perolehi secara segera spt kerja2 lain.kalau dakwah dibuat dgn niat m'perbaiki org lain maka 2 perkara akan dtg kpd kita
1. putus asa
2. kita akan tinggalkan dakwah
Jadikan dakwah Nabi sebgi contoh. Teruskan usahamu.

nur akmal June 27, 2010 at 11:08 AM  

SubhanAllah... rasa itu sama dgn ana. semoga Allah sentiasa mmberi yg tbaik bt kt. ikhlaskn hati dlm beramal. rasa ingin futur itu sbnrnya dtg dr diri kt sndiri. cb muhasabah blk. apa tjuan sbnrnya! mntapkn diri. utk merubah org lain, mulakn dgn diri sndiri dhulu. dn utk diri sndiri, masa ydg dprlukn adlh lama. InsyaAllah mujahadah akhi!

Anonymous,  June 27, 2010 at 2:15 PM  

Salam akh,
selalunya bila ada perasaan macamitu, gandakan ibadah nta pada Allah. banyakkan solat malam dan lamakan sedikit masanya bersama Allah. Kerja ney sangat memerlukan kekautan dalaman dan qiam itu sangat penting!

istikharah selalu agar Allah tunjukka yang terbaik nta. kadang2 yang nampak susah pada nta, tapi sebnrnya jalan terbaik Allah bagi nta.

Dan sentiasa perbaharui dan perbanyakkan niat nta bagi tiap kerja yang nta lakukan.

lakukan kerja sehingga habis tenaga, dan akhirnya tawakal kepada Allah dengan sebenar tawakal.

Ana doakan yang terbaik.

Anonymous,  June 27, 2010 at 2:17 PM  

*kekuatan

Anonymous,  June 27, 2010 at 7:34 PM  

Makanya akh, perlu kita mengkaji sejarah As Saabiqun al Awwalun.

Kerana sejarah adalah peristiwa yang berulang ulang.

:)

Fakeh June 27, 2010 at 10:20 PM  

KAJIAN SEMASA MENGENAI PERKEMBANGAN WAHABBI DI MALAYSIA, sila google tajuk-tajuk seperti di bawah ini:-

(a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah

cheritera June 28, 2010 at 2:31 PM  

Ikhlas, ikhlas dn terus ikhlas. kunci satu perjuangan, Insha Allah.

Anonymous,  June 29, 2010 at 12:58 PM  

salam.. sekadar perkongsian utk kita semua..
http://hudzaifah.org/Article222.phtml (Sembilan Energi Positif Mengatasi Kekecewaan di Jalan Da'wah).. semoga terus dan terus melangkah..

Anonymous,  July 1, 2010 at 1:59 AM  

Salam.
Adakah dakwah itu akan mendapat sokongan ramai?

Adakah dakwah itu jalan yang tak memerlukan kita ikhlas, menjaga keikhlasan, dan memperbaharui keikhlasan?

Adakah dakwah itu jalan yang mudah, dekat dan senang lenang?

Adakah contoh daripada al-Quran, para Rasul, sahabat, dan salaf as-soleh berseberangan dengan apa yang sedang kau lakukan?

Maka ikhwah ku, jika semua jawabannya tidak, berbahagialah engkau.
amaat ;)

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP