Jun 30, 2010

Semasa : Apa Nak Jadi Orang Sekarang...

Begitulah tajuk kecil di muka depan akhbar myMetro. Sila klik link di atas untuk berita penuh.

Saya yang sedang berehat di kantin Nihon Canpack (M) Sdn. Bhd. sambil meneguk segelas air oren kaget. Hampir-hampir tersembur isi mulut. Mengenangkan teman sekerja yang berada di hadapan, diurungkan niat itu. Lalu kami berbicara seputar tajuk itu. Hasilnya hanyalah gelak tawa menceritakan kebodohan manusia zaman ini.

Sudahlah berzina, berlari bogel. Dengan tidak merasa malu, hanya melaporkan kepada polis, menceritakan segala-galanya. Lalu akhbar yang juga bagi saya kurang etika menyiarkan berita seperti ini dengan begitu 'telus' sekali, tanpa basa basi.

Dan wanita 18 tahun itu pasti akan dibiarkan terus menjalani kehidupan seperti biasa. Dan besar sekali kemungkinan yang dia akan meneruskan perbuatan terkutuk itu. Dan pastinya akan menambahkan jumlah bayi yang akan dibuang merata-rata. Tajuk utama akhbar yang sama juga memaparkan 2 orang bayi yang dibuang bogel, seorang di atas tong sampah dan seorang lagi di atas tanah, cuma dilapik sehelai daun pisang.

Umatku...
Apa yang akan terjadi kepadamu..
Sedang para da'inya sibuk bergaduh 'merekrut' ahli, melarang orang lain mengikuti selain daripadanya.
Lalu umat terus tersiksa.
Umat terus merana.
Umat terus hancur luluh.

Penat..sungguh saya penat. Saya akan pastikan berlakunya perubahan. Dan saya mengajak kamu semua yang membaca berfikir dan bersama melakukannya. Mulakan dengan diri kita. Letakkan diri kita dalam suasana tarbiyah, dan ajak orang lain bersama.

Buat teman daripada jemaah lain, pastikan anda bersaing dengan cara yang sihat. Cukuplah bergaduh. Cukuplah menghalang-halangi orang lain. Mari kita bersama membaiki umat. Biarlah mad'u kita lari ikut orang lain. Itu tandanya peluang orang lain untuk kita dekati. Mad'u kita tetap akan jadi orang baik, inysa-Allah. mari, kembali seru orang kepada Allah. Insya-Allah perubahan akan berlaku.

Sedarlah, kita boleh merubahnya. Mari baca artikel lama saya, yang saya rasa amat berkaitan dengan isu ini.
Sedarlah Remaja Islam.

Semoga kita menjadi generasi rabbani abad ke 20.
Salam Perjuangan buat semua.

~End Of Post~

Share

4 comments:

ibnusina June 30, 2010 at 6:50 PM  

Salam..

Ayuh !!! kuatkan tekad untuk berdakwah, kurangkan pergeseran diantara jamaah..Islahkan diri sebaiknya seterusnya perbaiki umat.

Sedih dengan da'e yang mahu menghalang jalan dakwah orang lain kerana tidak sependapat dengan mereka.

Buat orang seperti ini insaflah sebelum kena pukul ! haha..gurau je..insaflah, jangan jadi duri dalam daging..eh, betul ke analogi ni..huhu..

apepun selamat berjuang akhi, doakan kita sama-sama peroleh syurga dan dapat berjumpa Allah di akhirat kelak.

Zunnur July 2, 2010 at 2:26 PM  

teringat anak halaqah ana berkata: akak tak yah sebut la perkataan jemaah nih, tensen betul dengan orang2 jemaah yang tak habis2 nak bertekak.

ibnu ghazali July 3, 2010 at 12:59 AM  

salam.

akh, sempat lagi dy selitkan isu hot ni.

tapi,still persaingan tu mesti dilaksanakan dalam keadaan sehat dan jangan diikutkan sangat hawa nafsu.

herm..akh, nanti ana emel data untuk jadi agen..
tapi kalau berminat le~

Laut biru July 14, 2010 at 4:37 PM  

alhamdulillah kami kat u skarg hidup aman damai antari jemaah. InsyaAllah..matlamat kita sama cume manhaj nye berbeza. Moga kita semua terus istiqamah..

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP