Jul 15, 2010

Perkongsian : Saya Manusia, Bukan Kucing! (1)

Saya ingin menggunakan komputer makmal untuk mengakses internet. Screen saver menayangkan banner bergerak yang bertulis : "Quality Assurance Dept." Untuk menggunakannya perlukan password. Saya sudah mendapat password daripada pelajar praktikal yang baru sahaja habis praktikal semalam. Lalu blog dibuka, email disemak, menyelesaikan pelangganan untuk Majalah Sinergi yang akan dibawa ke SBPI Gopeng hujung minggu ini.

"Umair, tolong sediakan sample tasting kat tasting room tu."

Segera dimatikan internet browser dan saya menyelesaikan tugas harian pagi itu. Membuka setiap tin minuman contoh yang diambil daripada setiap batch production dan dituang ke dalam bikar untuk diuji oleh sekurang-kurangnya 6 penguji. Jika airnya sama seperti reference sample, maka contoh itu lulus. Saya menjadi penguji pertama. Inilah masanya untuk merasa air boikot, nak beli tak boleh. Sample pada pagi itu adalah Nescafe Latte dan Milo Hi Cal.

Setelah selesai merasa, saya kembali ke komputer bagi menyelasaikan pengisian borang langganan. Saya lalu kembali membuka Gmail untuk memuat turun borang lepas. Namun internet tidak dapat dibuka. Berkali-kali saya akses namun tidak berjaya. Saya membuka network connection bagi memastikan apakah ada masalah dengan internet connection pada komputer itu. Kelihatan Local Area Connection berada dalam mode disable.

'Aik? Tadi ok je? Komputer ni memang macam ni ke?'


Lalu saya menukar mode kepada enable. Lalu tertera 'network cable is unplugged'. Saya pun bergerak ke belakang CPU .Cable LAN masih tersangkut di soket, cuma terkeluar sedikit.

'Ada orang terlanggar kut.' Sangkaan saya.

Tanpa berfikir panjang saya pun mengetatkan kembali sambungan cable LAN dan meneruskan urusan yang tertunda tadi. Borang dimuat turun dan diisi.

"Eh Mat, kau buat apa ni?" Tiba-tiba Jamil (bukan nama sebenar), rakan sekerja menegur.

"Isi borang langganan majalah. Majalah baru, Sinergi."

"Sinergi?" Tanyanya sambil berlalu pergi. Hanya basa-basi.

'Kenapa mamat ni? Nak tanya lepastu blah plak. Nak tanya ke tidak?' Saya yang baru sahaja bersemangat untuk mempromosi majalah baru itu hanya memandangnya sekilas.

Lalu saya terus menyelesaikan pengisian borang langganan.

"Umair, kamu tolong buat pH testing ya. Semua sample dah siap ditaste." Kak Halimah (juga bukan nama sebenar) melaung.

'Aisey, baru nak update blog. Tak pe lah, sambung lepas ni.'

Semua sample yang telah dipastikan rasanya menepati rasa minuman contoh bulan lepas perlu diperiksa nilai pHnya. Nilai pH perlu berada dalam lingkungan 6.30-6.60. Tidak boleh lebih atau kurang. Lebih kurang 20 sample perlu diperiksa. Saya memeriksanya satu persatu dengan sabar. Lalu mencatatkannya dalam borang penyelidikan.

'Cepat, cepat, siap ni nak update blog. Idea nak sambung cerpen mencurah-curah ni.' Saya mengukir senyum sendiri.

Lalu semua sample habis diperiksa. Setelah semua bikar dibasuh dan dimasukkan ke dalam ketuhar untuk dikeringkan, saya segera menghampiri komputer makmal. Semangat untuk mengupdate blog semakin meluap-luap. Namun, susuatu yang pelik terjadi. Kata laluan tidak dapat diakses. Saya menjadi semakin pelik.

'Ini bukan kebetulan lagi dah ni.' Fikir saya.

Bersambung...


~End Of Post~

Share

2 comments:

Khairul Azmi July 15, 2010 at 3:35 PM  

wow..mendebarkan....
kes kena dera ke ape ni???

Ibnu Jamaluddin July 15, 2010 at 7:13 PM  

apa sudah berlaku?
tanda soal sudah jelas kelihatan di atas kepala...

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP