Jan 28, 2011

Dakwah : Pilih, Jangan Tak Pilih

Anda ada menyertai lebih daripada satu gerakan dakwah? Boleh ke?
Ramai yang sudah membahaskan perkara ini.
Tetapi saya suka untuk membahaskannya dengan cara saya, bercerita.
Terimalah:


Pilih, Jangan Tak Pilih






Bunyi ketukan pintu dan salam menghentikan bicara mereka. Perlahan-lahan pintu dibuka.

"Wa'alaikumussalam WBT. Abang Meor! Jemputlah masuk, kebetulan kami tengah berbual-bual ni. Dari mana bang?"

"Dari masjid, lambat sikit solat Asar tadi, jumpa pensyarah, uruskan jadual waktu."

Keempat-empat mereka bersalaman dengan pemuda yang digelar Abang Meor tersebut.

"Cantik bilik korang ye, macam-macam ada," ayat yang terselit makna tersirat di sebalik yang tersurat.

Ghaffar, tuan bilik tersengih-sengih sambil mengalihkan fail-fail yang berteraburan di atas lantai.

"Memang cantik bilik ni bang. Kalau abang tak datang, saya rasa lagi cantik." Jamil yang berbadan besar menambah perisa.

Seketika mereka tertawa bersama-sama. Mereka berbual bagai adik-beradik walau jarak usia Meor dan 4 orang juniornya itu agak jauh. Namun ukhuwah islamiyah yang cuba dipupuk tidak mengenal sempadan mahupun usia.

"Korang ni memang susah nak balas sms ye? Ana hantar dari pagi tadi sampai sekarang tak balas-balas lagi."

"Bukan tak nak balas bang, tapi susah nak balas." Karim pula bersuara.

"Lah, apa yang susahnya? Soalannya, boleh tak datang dauroh hujung minggu ni?"

"Nak jawab tu boleh, tapi soalan lepas tu yang berat nak jawab tu."

"Kenapa? Tak boleh datang ke?" Meor sudah dapat menangkap maksud Karim.

"Lebih kurang macam itulah bang. Hujung minggu ni dah ada 3 program saya kena pergi. Tak tahu nak pergi yang mana."

"Kau 3, ok lagi. Aku ada 4!" Akbar menyampuk.

"Mak ai, banyaknya? Kenapa tak tambah je lagi?" Meor bergurau.

Mereka cuma tersengih-sengih tidak bersuara.

"Jangan risau. Kes-kes macam korang semua ni memang biasa terjadi. Junior-junior yang baru berjinak-jinak dengan pergerakan Islam biasanya akan ikut banyak jemaah serta organisasi Islam. Tapi akhirnya kita tetap perlu berkomitmen dengan satu sahaja."

"Kenapa kita kena ikut satu je bang? Tak boleh ke nak join semua? Kan semuanya buat kerja dakwah? Semuanya baik? Abang pun cakap macam tu dulu?" Ghaffar menyuarakan pendapatnya.

"Mari kita fikir sama-sama. Bagaimanakah kita hendak membantu dakwah Islam? Adakah dengan mengikuti sebanyak-banyaknya jemaah dan persatuan yang ada? Untuk diri kita sendiri mungkin kita akan menerima input-input yang pelbagai daripada banyaknya pergerakan yang kita ikuti. Tetapi berdakwah bukan dengan hanya menerima, kita perlu juga memberi."

"Memberi?"

"Ya, memberi dengan mengajak seramai-ramainya orang untuk memperbaiki diri bersama-sama dengan kita. Barulah perbaikan dapat dilakukan. Tetapi misi ini tidak akan dapat kita lakukan jika kita sibuk dengan banyaknya pergerakan yang kita ikuti. Cara yang terbaik adalah kita pilih satu pergerakan yang kita yakini paling baik untuk kita memperbaiki diri dan berusaha bersungguh-sungguh untuk mengajak orang lain bersama-sama memperbaiki diri dengan apa yang kita yakini."

Keempat-empat mereka mengerutkan dahi, cuba menghadam penerangan Abang Meor mereka.

"Hai, muka seorang-seorang macam ada masalah besar. Faham ke apa yang ana terang tadi?"

"Faham bang, tapi saya nak tanya satu soalan. Macam mana kalau kita ikut satu jemaah ni, tapi untuk pengisian dan usrah kita ikut jemaah lain pula?" Jamil pula bertanya.

"Itu bergantung kepada jemaah yang yang antum ikutlah. Tapi kalau dengan ana, sampai suatu ketika, ana akan meminta anak-anak halaqoh ana membuat pilihan. Sebab kita berdakwah bukan saja-saja mengisi masa lapang. Kita ada tugas besar untuk menyelamatkan ummat. Masyarakat yang sedang rosak secara berbondong-bondong ini perlu segera dikeluarkan daripada kepompong kejahiliyahan mereka. Untuk itu, dakwah memerlukan Da'i-Da'i yang mampu membimbing mereka, bukan mereka-mereka yang hanya suka mendengar tazkirah sahaja. Dan untuk itu, kita perlu melalui proses tarbiyah secara penuh, bukan sekerat-sekerat. Barulah kita dapat mempersiapkan diri kita untuk menjadi 'doktor' yang mampu mengubati ummat."

Semuanya diam mendengarkan penjelasan Abang Meor.

"Jadi, setelah sampai ketikanya, ana akan meminta anak halaqoh ana untuk memilih jemaah mana yang dia rasakan terbaik buat dirinya, imannya serta dakwahnya. Jika dia tak memilih untuk bersama dengan ana, ana sentiasa berlapang dada. Dia senang dan ana pun senang. Dia akan berusaha bersungguh-sungguh untuk berdakwah dengan cara yang diyakininya, dan ana boleh fokus untuk mentarbiyah mad'u-mad'u baru."

"Tapi bang, tak rasa bersalah ke pada jemaah yang kita dah lama ikut sebelum ni kalau kita ikut jemaah yang lain pula?"

"Tiada apa yang perlu dipersalahkan kalau kita ingin memilih sesuatu yang kita yakini. Semua orang perlu menghormati pendapat dan keyakinan orang lain. Dan jika kita berpendapat dan menyakini bahawa jalan inilah yang terbaik, maka orang lain tidak punya hak untuk melarang kita mngikutinya. Biarlah berapa lamapun kita telah bersama dengan gerakan yang lain."

"Kalau anak halaqoh abang yang ingin meninggalkan abang?"

"Kalau ana sebagai murobbi atau naqib, tiba-tiba anak halaqoh yang ana dah lama tarbiyah tiba-tiba memilih untuk ikut jemaah lain, ana tetap akan berlapang dada, insya-Allah. Kerana ana yakin bahawa tugas ana adalah membimbing mereka untuk beriman, bertaqwa dan berdakwah di jalan Allah dengan cara yang terbaik menurut ana. Apabila mereka memilih untuk keluar, maka ana menganggap itu adalah masa untuk ana bermuhasabah dan meningkatkan kualiti diri dan jalan dakwah yang ana ikuti. Barulah 'fastabiqul khairat', berlumba-lumba dalam kebaikan."

"Bang, saya dah buat keputusan, saya akan datang dauroh hujung minggu ini, insya-Allah. Terus bimbing saya ya bang." Ghaffar berkata dengan tulus.

"Insya-Allah. Yang lain-lain?"

"Kami fikir dulu, insya-Allah." Jamil menjawab.

"Haah, ingat nak iktikharah dulu." Akbar menyambung.

"Tidak mengapa. Take your time. Apapun keputusan kamu semua, kita tetap akan berukhuwah, insya-Allah."


~End Of Post~
Share

9 comments:

kahfi8 January 28, 2011 at 8:57 AM  

salam,

alhamdulillah, satu cara penyampaian yang baik untuk menulis tentang orang muda yang gemar menyertai banyak gerakan dakwah.

apapun, ukhuwwah tetap dijaga! ^^

:::KHALIFATULLAH::: January 28, 2011 at 9:09 AM  

salam alaik

ya..ana sgt setuju dgn pilih satu sahaja.Prkara ni pnh tjadi pada ana juga.Bnyk2 jemaah berebut nk masuk sekolah.Adik2..shbt2 jadi pening2.Ustaz ustzh x thu crita.Tapi skrg alhamdulillah..kami komited dgn satu shj.Komited dgn jemaah yg komited.

Anta ada sebut..anta akn brlapang dada sekiranya mad'u yg dah lama dgn anta memilih untuk ikut jemaah lain.Tetapi lain halnya dgn ana..kakak ramai2 tu senyap tnpa berita.Dulunya swktu masuk di sekolah..slalu sms..telefon..tnye muttaba'ah.Bila ana mnytkn hasrat untuk memilih yg lain.senyap.seolah kami x pernah kenal..allahu yusahhiluna.mgp ye??

dr. mujahidah January 28, 2011 at 9:19 AM  

http://akhwatmedic.blogspot.com/2011/01/membuat-pilihan.html

suka nak berkongsi artikel ana

Ariffah9 January 28, 2011 at 9:33 AM  

cerpen di sini sentiasa hebat. sudah ada novelkah?

:)

penyelesaian, penerangan.
ada juga bab istikharah ;)

duta_i January 29, 2011 at 9:43 PM  

salam..
benar.
kadang-kadang mutarabbi terlalu exited untuk berjemaah. susah untuk melepaskan mana-mana bila disuruh membuat pilihan.
tapi soalan ana,apakah maksud/bilakah "sampai suatu masa" yang dimaksudkan untuk mutarabbi membuat pilihan?

umairzulkefli January 30, 2011 at 12:38 PM  

To kahfi8:
Ya, ukhuwwah tetap dijaga. Cumanya, tidaklah serapat dan semesra dahulu, kerana sudah jarang bertemu dan berbicara kerana berbeza kesibukan dan program yang dijalankan.

To :::KHALIFATULLAH::: :
Seperti yang ana sebutkan utk kahfi8, mgkin kakak-kakak tu sebenarnya sibuk berdakwah mengajak manusia lain mengenal Allah. Mungkin mereka meyakini bahawa nti sudah berada bersama dengan suasana yang cukup untuk mentarbiyah dan memastikan nti akan terus manapaki jalan ini dengan baik. Teruskan bersangka baik dengan mereka. Jika rindu dengan kakak-kakak tu, sms dan telefonlah mereka, iA mereka akan terus berukhuwah.

To dr. mujahidah:
Terima kasih atas perkongsiannya.

To mohamad khir johari:
Terima kasih atas tegurannya. Dah diperbaiki, alhamdulillah.

To Ariffah9:
Tiada yang hebat, melainkan Allah yang memperhebatkannya. Doakan agar diri ini akan terus menulis sesuatu yang bermanfaat untuk ummat. Novel belum ada lagi, masih mencari rentak dan idea. Mohon doanya.

To Fareha Azhar:
Kita tidak akan pernah seorang, Allah bersama orang yang sabar dan mengingati-Nya.

To duta_i:
Mereka akan memilih apabila mereka sudah faham apa yang diertikan dengan berdakwah dan niat mereka sudah dievaluasi ikhlas oleh murobbi mereka. Lalu apa sahaja pilihan mereka, sepatutnya murobbi akan mengambilnya sebagai syukur; berjaya bermakna usaha perlu diteruskan, gagal bermakna cara penyampaian dan usaha perlu diperbaiki.

Wallahua'lam...

Mohd Irwan Afendi B. Mohd Shohaimi June 22, 2012 at 11:53 PM  

Macam tersangat kenal je watak2 dlm kisah benar nih~

HUHU..cepatnya masa berlalu.

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP