Jan 30, 2011

Diari : Selepas Ini Semuanya Terakhir

Syukur dan puji hanya untuk Allah SWT atas segala kurniaan-Nya kepada kita hamba-hamba-Nya yang tidak memiliki apa-apa melainkan apa yang telah diberikan-Nya kepada kita.

Selawat dan kesejahteraan ke atas rasul junjungan kita yang mulia, Muhammad bin Abdullah, yang dengan usaha kerasnya, kita diizinkan oleh Allah SWT untuk mengecapi nikmat Islam dan melalui sirahnya kita belajar untuk terus beriman dan berjuang menapaki jejak langkahnya menyebarkan serta berkongsi keindahan keimanan yang kita kecapi bersama hamba-hamba yang lain.

Selepas ini semuanya terakhir? Mungkin ramai yang telah memahami maksudnya. Namun ingin saya abadikan di sini, agar hakikatnya semakin jelas dan usaha yang benar dapat diletakkan sebaiknya.

(gambar hiasan)


Semuanya Terakhir

Bermula jam 11 pagi semalam, segalanya akan menjadi yang terakhir buat saya.

Hari Sabtu, Ahad, Isnin, Selasa, Rabu, Khamis dan Jumaat yang terkahir.

Jam 10:30 am tadi saya baru habis Dauroh Al-Intima' (jangan teruja dengan namanya, saja buat-buat gempak) yang menggabungkan ikhwah-ikhwah junior yang comel-comel dari UTP dan ikhwah-ikhwah yang sudah semakin matang dari Kolej Matrikulasi Perak. Dan dauroh ini mungkin dauroh terakhir yang saya uruskan.

Minggu ini, saya akan menghadiri halaqoh bersama murobbi saya juga buat kali yang terakhir. Saya juga akan menghalaqohkan anak-anak halaqoh saya untuk kali terakhir.

Mungkin minggu ini juga jika Allah SWT izinkan, saya akan mengkhatamkan Al-Quran buat kali terakhir. Dan saya bercadang untuk menulis sebuah cerpen terakhir. Kerana selepas itu saya tidak akan menulis lagi.

Apa Yang Terakhir Sebenarnya?

Shoutul Ikhwah akan ditutup? Tidak mungkin, dakwah pena ini akan terus berjalan, insya-Allah.

Saya akan berhenti berdakwah, jadi orang umum? Lebih tidak mungkin lagi, dan selama saya masih mampu menguasai diri, tidak akan saya benarkan ia berlaku.

Jadi?

Semuanya adalah kali terakhir yang saya akan lakukan sebagai seorang yang bujang.

Saya dijangkakan akan mengakhiri zaman bujang saya pada 5 Februari 2011, pada jam 11AM.

Jadi, inilah minggu terakhir saya sebagai seorang bujang.
Tulisan-tulisan terakhir saya sebagai seorang bujang.
Selepas ini saya tidak akan menulis lagi, sebagai seorang yang masih bujang.
Saat-saat terakhir saya. Solat-solat terakhir saya. Sebelum menginjak ke maratib amal seterusnya, Bait Ad-Duat.

(dah lama edit pic ni, baru sekarang nak melaluinya)

Pentutup : Mengharapkan Yang Terbaik

Saya sangat mengingin, mengharap dan mengimpikan yang saya dan bakal zaujah saya dapat mencapai tahap keimanan dan ketaqwaan yang setinggi-tingginya sebelum melangkah ke alam baru ini. Semoga iringan doa daripada semua sahabat-sahabat serta ikhwah akhwat seluruhnya akan menguatkan langkahan kaki kami dalam mencapainya.

Niat akan terus dimurnikan.
Langkahan akan terus diayunkan.
Dakwah akan terus digencarkan.
Hidup akan terus dikaryakan.

p/s : Selamat Pengantin Baru kepada Akhi Rusdi & Ukhti Fatimah yang bakal melangsungkan pernikahan mereka pada 3 Februari 2011. Antum lagi 4 hari, ana pula 6 hari lagi. Bersedia ya akh!

Kad Akhi Rusdi & Ukhti Fatimah


~End Of Post~
Share

10 comments:

pengembara kecil January 30, 2011 at 1:43 PM  

assalamualaikum...
tahniah ya akhi.. (^__^)..
moga tabah dan kuat dalam mengemudi bahtera perkahwinan..
didoakan moga akhi dan bakal zaujah bersatu menjadi keluarga sakinah..Insyaallah

Amin Baek January 30, 2011 at 4:54 PM  

selamat menginjak ke tahap maratib amal yg baru..

doakan gue jugak..kah3

inilahjalanku January 30, 2011 at 6:10 PM  

Hampir 3 tahun berlalu, akhirnya masanya dh tiba untuk antum....
moga antum terus gagah sebagai da'ie dan juga suami..

jangan lupa jemput dr. nurul hassan, nti tertunggu2 plak dia...hohoho

shahniz January 30, 2011 at 10:39 PM  

barakkallah ya akh..,
semoga dengan naek nya level maratib amal dpt juga meningkat kan level kecintaan pada ALLAH..

hadimuslim January 31, 2011 at 12:29 AM  

salam..jzklh akhi...selamat pengantin baru moga dimudahkan urusan...walaupun antum tak datang walimah ana, tapi ana akan datang walimah antum..insyaAllah..dah terakhir buka lembaran baru..

nur amanina January 31, 2011 at 8:39 PM  

moga bisa membina baitul muslim dan moga pernikahan kekal ke akhir hayat,amien

kahfi8 February 1, 2011 at 5:46 PM  

salaam,

baarokallaahu lakuma.. ^^

Musafir Dunia February 4, 2011 at 7:12 PM  

Barakallahulakuma buat antum terutamanya ukhti Atifah..

Semoga Allah memberkati dan merahmati majlis, amin.

ramo February 9, 2011 at 1:12 PM  

Alhamdulillah, Barakallahufikum. Tahniah buat akhi Umair dan zaujah. Moga pernikahan mendapat redha Allah serta menghadirkan sakinah, mawaddah dan Rahmah kurniaan Allah Rabbul Jalil, ameen

wardah February 12, 2011 at 11:37 AM  

tahniah ya akh..moga Allah memberkati perkahwinan kalian..amin2 ya Rabb..

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP