May 18, 2010

Luahan : Hati Yang Rapuh

"Kenapa kau suka orang komen blog kau?"

Sebuah pertanyaan yang membuatkan saya terpana seketika. Sebentar terduduk bertafakkur. Kembali memuhasabah diri. Apakah sebenarnya niat di sebalik segala perbuatan saya selama ini. Sudahkah benar-benar disucikan kerana Allah SWT semata? Ataupun masih terselit sebersit keinginan nafsu?

Seperti yang selalu dinukil dalam tulisan-tulisan, mengajak kita semua agar menjaga batas-batas pergaulan, menjaga hati, menjaga pergaulan dan segala yang sewaktu dengannya. Adakah saya benar-benar menjadi orang yang pertama-tama melakukannya dan menterjemahkannya dalam amal?


Dalam Pengisian dan Ta'lim

Seringkali saya berpesan, kita perlu korbankan seluruh kehidupan kita untuk Allah. Memperjuangkan agama Allah perlu menjadi matlamat utama kehidupan kita. Saya selalu bertanya kepada para pendengar, "Sanggupkah kita mengorbankan hidup dan mati semata-mata untuk Allah?"

Dan kini saya kembali mempertanyakan kembali soalan itu kepada diri sendiri. Semoga jawapannya benar dan baik.

Dalam Penulisan

Seringkali saya membawa tema hati dan niat dalam cerpen-cerpen dan penulisan. Pentingnya menjaga batasan pergaulan dan amal hati. Sejauh mana kita telah menjadi waro' (menjaga) dalam sehari-hari kehidupan kita. Niat dalam berinteraksi dan sebagainya.

Dan mungkin mesej yang biasa saya sampaikan adalah 'Kelemahan terbesar seorang lalaki adalah perempuan.' Dan saya rasakan ini berlaku buat semua orang. Baik saya mahupun anda semua. Kerana ini juga diungkapkan oleh Allah SWT dalam kalam sucinya :


Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita...[3:14]

Maka itulah yang paling banyak merosakkan hati manusia sekarang, secara umumnya dan para da'i, khususnya. Kesan daripada hati yang rosak terlihat pada amal. Dan kalau boleh saya katakan, Da'i adalah hati ummat. Jika umat sedang rosak, maka sebegitulah kualiti para Da'inya. Maka pertanyakan diri kita wahai penyeru agama, benarkah kita benar-benar menjaga hati kita?

Komentar Di Blog

Begitulah. Setiap perkara pasti ada puncanya. Kebakaran bermula dengan adanya pencetus ; bahan bakar dan haba dengan kehadiran oksigen. Seperti itu jugala masalah hati. Pasti ada punca-puncanya yang perlu kita selidiki agar ia tidak berkelanjutan dan membarah. Seperti juga ingin mengelakkan kebakaran, maka hilangkan punca-puncanya. Bagi maksiat hati, elakkan sesungguh-sungguhnya punca-puncanya.

Komentar di blog juga merupakan sebuah medium perhubungan. Mungkin kita menganggapnya biasa-biasa sahaja, tetapi ia juga berfungsi seperti SMS, menyampaikan mesej. Dan ini perlukan perhatian yang baik.

Mari pertanyakan diri kita, terutama ketika ingin memberi komentar pada blog-blog sesiapapun, 

"Apakah niat aku? Kenapa aku nak buat benda ni? Allah redho tak ni?"

Nabi berpesan, "Berfatwalah dengan hatimu". Jika hati tenang melakukannya kerana memang demi sebuah kebenaran, maka lakukanlah. Tetapi jika ia hanya atas dorongan keinginan yang tidak jelas asal-usulnya, maka nasihat saya, urungkanlah niat itu. Kemungkinan besar ia hasil mainan syaitan. Ia ingin agar kita ternoda, hati dan amal. Dan setiap noda kecil di hati akan menarik noda-noda kemaksiatan yang lain. Ia bersangkutan.

Kaedahnya, seorang lelaki tidak perlu menghubungi atau membuat hubungan dengan wanita lain, melainkan atas dasar-dasar yang benar-benar perlu. Kemudharatan barangkali. Begitu juga sebaliknya buat wanita-wanita. Janganlah kalian menghampiri lelaki melainkan atas urusan-urusan yang benar-benar perlu. Mungkin kita kuat, hati kita terjaga. Namun hati mereka, siapa yang tahu?

Kesimpulan

Kesimpulannya, jagalah hatimu wahai manusia. Jagalah amalmu wahai insan. Terutamanya para penyeru di jalan Ilahi. Kau kata redha Ilahi yang kau cari. Namun adakah amalmu berbicara sesuai dengan katamu? Andai amal lahirmu menyatakannya, apakah amal hatimu berjalan seiring dengannya? Marilah perbaiki diri kita. Semoga Allah redha.

Jazakallah kepada yang memberi peringatan. Kini saya kembali memberi peringatan, agar kita semua mempunyai kefahaman yang sama. Seandainya saya tersilap selepas ini, maka segera ingatkan saya kembali :

"Umair, jaga hati!"
 

Free Counter
Share

3 comments:

Amin Baek May 18, 2010 at 10:54 PM  

huuhuh..btol2..boleh jadi kita mengalami konflik dalaman..ya Allah,bantulah aku dan sahabat2 ku..amin~

zikri May 18, 2010 at 11:59 PM  

ya akhi, mari kita sucikan niat kita hanya mencari redha dan suka Allah, bukan mahu mencari populariti dan bayangan2 keduniaan.

pesana utk diri ana dan pembaca...

umairzulkefli May 19, 2010 at 9:31 PM  

detik waktu terus berjalan
berhias gelap dan terang
suka dan duka tangis dan tawa
tergores bagai lukisan

seribu mimpi berjuta sepi
hadir bagai teman sejati
di antara lelahnya jiwa
dalam resah dan air mata
ku persembahkan kepadaMu
yang terindah dalam hidup

meski ku rapuh dalam langkah
kadang tak setia kepadaMu
namun cinta dalam jiwa
hanyalah padaMu

maafkanlah bila hati
tak sempurna mencintaiMu
dalam dadaku harap hanya
diriMu yang bertahta

detik waktu terus berlalu
semua berakhir padaMu

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP