May 30, 2010

Tazkirah : Pilihan Di Tangan Kita

"Umair, tengok tu.." Seorang kawan study group saya menjuihkan bibir arah hadapan.

"Astaghfirullahal'azim.." Spontan bibir saya mengucapkan.

"Hahaha..lawak la kau ni Umair. Kau memang nak tengok kan?"

Saya hanya menggeleng-gelengkan kepala sambil tersenyum tawar kepadanya. Kawan yang seorang ini memang suka bergurau. Tetapi kali ini perkara yang dimainkannya agak menyentap hati saya.

Wanita berpakaian tetapi seolah-olah telanjang. Berpakaian, tetapi hanya sekadar mahu menutup apa yang perlu. Apakah kurang ongkos untuk membeli pakaian lebih sehingga terpaksa meminjam 'baju adik'? Wallahua'lam. Allah lebih tahu niat mereka.

Namun, menjadi tanggungjawab kita kemudiannya untuk memilih sama ada mahu melihat atau tidak. Dan pilihan kita itu akan dipertanggungjawabkan.


Antara Mampu dan Mahu

"Alah, orang dah pakai, mestilah untuk tunjuk. Kita nak buat macam mana, tengok je la."

Wah, mudahnya!

"Kalau macam tu, nanti kalau orang hidang babi panggang atas meja, kau terus makanlah ye. Dah orang hidang, nak buat macam mana?"

"Hehehe..."

Ha, jawab-jawab!

Setiap daripada kita belum tahu sekadar apa kemampuan kita. Namun saya yakin yang setiap daripada kita tahu apa kemahuan kita. Orang-orang tua berpesan "Hendak seribu daya, tak nak seribu dalih." Dan ia teramat benar. Jika kita mahu, pasti kita akan melakukan apa sahaja demi mendapatkan kemahuan kita. Tetapi jika kita jumpa orang yang tidak mahu ini, sila perhatikan alasan-alasan yang bakal dikemukakannya. Sampai yang tidak logik seperti perbualan di atas pun akan dikeluarkannya.

"Aku bukan apa. Aku ni teruk, tak layak rasanya nak ikut halaqoh dengan korang ni. Korang ni geng-geng malaikat. Korang dengan Malaikat Jibril tu agak-agak dah nak sama taraf dah. Aku ni pula geng-geng syaitan. Hahaha..."

"Sebab kita ni teruklah kita kena berkawan dengan Malaikat Jibril. Kurang-kurang dapatlah dengar-dengar macam mana nak berusaha masuk syurga. Dah tahu diri teruk, nak jadi kawan syaitan pula. Dah sedia nak masuk neraka ke?"

Ops, pedas ke? Kenyataan bro. Pilih-pilih..



Isu Kebebasan

"Alah, sekarang dunia dah maju. Kita kena bebaskan fikiran kita daripada belenggu-belenggu yang menghambat pemikiran kita ke arah kemajuan. Kita boleh buat apa yang kita suka, hak kebebasan manusia!"

Ya manusia perlu kebebasan. Tetapi jika kebebasan yang dimaksudkan ialah dengan menggadaikan maruah, saya kata itu bukan kebebasan, tetapi propaganda yang menjerumuskan kita kembali ke tamadun rimba. Cara hidup binatang. Kerana yang diperjuangkan adalah kebebasan hawa nafsu. Keseronokan dan kepuasan nafsu belaka. Padahal hawa nafsu sentiasa menjerumuskan manusia ke dalam kesesatan dan kehancuran.

Akal yang ada hanya digunakan untuk mencari kepuasan bagi perut dan 'benda' di bawahnya! Lalu apa bezanya kita dengan binatang? Apa mulianya kita berbanding makhluk tuhan yang tidak berakal itu?

Allah menciptakan kita dengan nafsu dan akal. Kita diberikan peluang untuk menjadi lebih baik daripada malaikat, tetapi juga mempunyai risiko menjadi lebih hina daripada binatang. Allah menciptakan malaikat tanpa nafsu, maka wajarlah mereka beribadah tanpa henti dan tidak berkeinginan untuk bermaksiat. Haiwan pula diciptakan dengan nafsu tanpa akal, maka hidupnya hanya berpandukan keinginan hawa nafsunya. Jika kita manusia yang mempunyai akal ini dapat menggunakan akal bagi mengawal nafsu, maka kita lebih baik daripada malaikat. Tetapi jika kita hanya menjadikan hawa nafsu nakhoda, maka kita jauh lebih hina daripada binatang yang tidak berakal.

Pilih, nak jadi hina atau mulia? Pilihan di tangan kita.



Saya berfikir ayat yang sesuai untuk disampaikan kepada teman tadi.

"Bukan aku tak bernafsu nak tengok. Tapi aku memilih untuk tidak melepaskan peluang untuk tengok wanita syurga yang jauh lebih indah semata-mata untuk melihat kecantikan wanita dunia macam dia tu."

"Wah..tinggi falsafah kau!"

Saya hanya tersenyum.

Ya-Allah, peliharalah hatiku!

~End Of Post~

HTML Hit Counter Share

6 comments:

Amin Baek May 30, 2010 at 9:14 AM  

nice
jzkk..

ada stadi grup ke?ngan sapa?haha

Anonymous,  May 30, 2010 at 3:02 PM  

ske..sempoi tp ckup terkesan

duta_i June 10, 2010 at 3:10 PM  

analogi yang bagus..

nur akmal June 27, 2010 at 11:03 AM  

hmmm.... btkn diri berfikir sejenak! menarik... terkesan. jzkllh, akhi~

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP