May 19, 2010

Muhasabah : Keimanan Kita

Menelusuri buku Arba'in Ruhiyah yang ditulis oleh Fakhruddin Nursyam, Lc. membawa saya kepada sebuah muhasabah keimanan. Di bawah bab pertama, dengan tajuk kecil Adab-Adab Beramal yang Berorientasikan Akhirat.

Ibnu Rajab Al-Hanbali berkata, sebahagian ulama' salaf berkata : 
"Barangsiapa beribadah kepada Allah semata-mata kerana mengharap syurga-Nya, maka dia adalah seorang Murji'. Barangsiapa yang beribadah smeata-mata kerana takut akan neraka-Nya, maka dia dalah seorang Hauri. Barangsiapa yang beibadah kerana mencintai Allah, maka dia adalah seorang yang Zindiq. Barangsiapa yang beribadah kerana takut, harap dan cinta, maka dia adalah seorang Mukmin. Hal itu kerana seorang Mukmin wajib beribadah kepada Allah dengan didasari ketiga-tiga aspek ini : mahabbah, khauf, dan raja'. Semua harus direalisasikannya. Barangsiapa yang mengabaikan salah satu daripada ketiga-tiga aspek ini, bererti dia telah mengabaikan sebahagian kewajiban iman."

Kebanyakan orang gemar membahas penyataan di atas sebagai sebuah sudut ilmu, bahawa seorang hamba itu beribadah dengan tiga aspek, yakni dengan dorongan cinta, takut dan harap. Mereka membahas yang ulama' salaf menyatakan bahawa bahagian cinta itu perlu melebihi yang lain dan bahagian takut dan harap itu perlu seimbang. Peratusannya adalah Cinta sebanyak 40% manakala takut dan harap masing-masing adalah 30%.

Tetapi di sini saya ingin mengungkapkannya dari sudut yang lain. Sebenarnya sudah berapakah amal yang kita lakukan berdasarkan ketiga-tiga aspek tersebut?



Berapa kalikah kita melakukan sebuah amal atas rasa cinta kepada Allah?
Berapa kalikah kika meninggalkan sebuah kemaksiatan atas rasa takut akan siksa neraka Allah?
Berapa kalikah kita mengerjakan ibadah demi mendapatkan syurganya yang mahal itu?

Mungkin selama ini kita hampir tidak memikirkan mengapa kita melakukan setiap amalan harian kita. Solat, bacaan Al-Quran, Ma'thurat, Dhuha, Qiamullail, Istighfar dan amalan-amalan lain kemungkinan dilakukan atas dasar kebiasaan semata-mata. Sehingga kita tidak memikirkan tujuan kita melakukannya.

Marilah di sini kita kembali muhasabah. Manfaatkan setiap saat hidup kita. Sehingga setiap sedutan nafas menjadi sesuatu untuk disyukuri, setiap degupan jantung akan dimanfaatkan, setiap keridipan kelopak mata menjadi zikir, setiap kata-kata yang keluar menjadi tazkirah dan setiap amal menjadi ibadah.

Mari, tingkatkan rasa cinta, takut dan harap kepada Allah. Semoga Allah menerima amal-amal kita. Janganlah sehingga kita menjadi seperti mesin yang beroperasi tanpa mengetahui tujuan dirinya bekerja. Pastikan kita berada dalam keadaan sedar di setiap saat dan ketika.
Sedarlah, setiap saat kita mampu mengubah sekecil-kecil perkara menjadi ibadah!


Web Counter
Share

3 comments:

Amin Baek May 19, 2010 at 9:27 PM  

jzkk..

pernah tak kita terfikir selama ini,
jika kita tidak ditawarkan pahala dan syurga untuk kebaikan,dan jika kita tidak dtawarkn dosa dan neraka untuk keburukan..
adakah kita akan beribadah kepada Allah??
adakah selama ini kita menghadapnya kerana ganjaran??
bukan kerana bersyukur atas nikmat,
bukan kerana cinta kita kepadaNya..
ayuh bermuhasabah..huhu

Fakhrullah Bin Mawardi May 19, 2010 at 9:56 PM  

insyaAllah..ana pernah terbaca ulama' salaf ni..nama dia yahya an-nawawi if ana x silap..

izzat zainal,  May 21, 2010 at 4:43 PM  

jzkk

ilmu yg bermanfaat

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP