Nov 16, 2010

Diari : Surat Dari Mutarobbi

Sebentar lagi saya akan pulang ke kampung.
Kajang tanah Satay yang popular.
Menjalankan tanggungjawab terhadap adik-adik.
Mereka tidak punya ayah dan ibu untuk beraya bersama kali ini.
Semoga Mama dan Abah menemui apa yang dicari Nabi Ibrahim A.S.
Cinta tertinggi, Cinta Allah SWT.

Dalam pada mengemas, tiba-tiba terjumpa surat daripada mutarobbi.
Surat yang membuatkan air mata ini mengalir.
Surat yang ditulis kerana saya terus-menerus 'membelasahnya'
Kerana dia tidak melakukan perubahan terhadap mutaba'ahnya.
Surat yang sungguh tulus dan ikhlas.



Inilah suratnya :



Kepada Murabbiku Sayang

Bawah Tangga Tepi Masjid

Ke hadapan Murabbiku, surat ini bukanlah untuk memberi alasan kenapa mutabaah tidak up-up, tapi kerana ingin memberi tahu sebab mutabaah down-down. Seorang da'i bukanlah seorang yang mencari alasan untuk kegagalan tetapi mencari solusi kepada masalah tersebut, dan ana pun masalah gak, sebab tak selesai lagi masalah tersebut..

(Lepas tu dia tulis masalah-masalah kenapa dia tdak dapat penuhi mutabaah dan solusi-solusinya. Daripada ma'thurat, subuh dan tahajjud, dhuha dan istigfar. Sedikit tentang kenapa dia selalu tertidur ketika menedengar pengisian-pengisian saya. Saya skip yang itu.)

Tentang down study, mungkin ana taklid buta-buta daripada kata-kata antum, bukan salah antum pun, tapi salah ana kerana tidak ikut sunnatullah. Waktu foundation dulu ana thiqoh pada ayat [47:7] hingga tak study dan kamikaze, dan waktu nak test hanya perlu ingat time lecture je tanpa perlu revise dan study. Tapi sekarang insya-Allah dakwah pertama dan study bukan kedua. Result pun semakin improve...insya-Allah.
(bagus anak halaqoh aku ni, sedar sendiri yang dia salah memahami corak pemikiran simplistiknya. Lalu melakukan perubahan. Sedar silapnya tidak ikut sunnatullah. Bukan kemudiannya menyalahkan murobbi yang menceritakan ayat [47:7]!)

Tentang tak ada mad'u lagi, mungkin ana kehilangan keyakinan diri untuk mengisi, sebab macam tak dapat membina mad'u-mad'u sebelum ini. Mungkin ayat-ayat ni seperti alasan untuk tak mencari mad'u, tapi sedikit sebanyak mengeffect juga gerak kerja ana.T_T. Mungkin ana takut tak dapat membina mad'u. (Progress ada insya-Allah, tapi perlahan).

Kesimpulan, jazakallhu khoiron kasiro sebab menunjukkan ana jalan dakwah dan matlamat hidup. Syukur kepada Allah sebab menemukan ana dengan antum. Mungkin kalau tak bertemu, mungkin ana masih lagi terhuyung-hayang dengan couple dan juga games dan movie. Surat ini bukannya ditulis untuk meminta maaf daripada antum, tapi adalah sebagai masukan untuk ana ini mengakui diri yang dhaif, hina dan kerdil. Kerana sepatutnya ana memohon ampun kepada Allah, sebab tak menjalankan hak sebagai hamba. Di keberadaan ana menulis surat ini mungkin ana akan menyiapkan diri untuk menjadi qiyadah dan juga kader dakwah, dan yang paling penting adalah bersedia untuk menjadi jundi. Mungkin selama ini ana takut untuk dengan beban dakwah, takut mengorbankan harta, mengorbankan jiwa dan perasaan. Di dalam hati ana ini masih lagi ada karat jahiliyah yang menjadi virus-virus untu maju ke saf hadapan. Kerana hati ini tidak lagi sepenuh hati meninggalkan couple (takde kena-mengena dengan status G-Talk dan dah tak contact lama gila dah), games dan movie..walaupun dah lama tinggalkan semua ini, tetapi hati ini masih lagi ingi terasa ingin ke sana, ingin kembali ke zaman jahiliyah. Ana sedar semua ini adalah kerana hati di dalam jiwa ini tak cukup ikhlas lagi berdakwah, ingin mencari alasan untuk berada di jalan ini. Tapi masalah akarnya adalah diri ana tidak cukup mencintai Allah, tak merindui syurga-Nya, tak takut akan neraka-Nya, tak tahu akan keredhaan-Nya...Ampunilah aku ya-Allah....Bukakanlah pintu hati ini...

Jadi murabbiku yang kucintai, ana juga mencintai jalan dakwah, tak boleh hidup tanpa dakwah yakni tarbiyah, tunjuk ajarlah kepada ana, berilah pedoman dan juga nasihat untuk mendidik jiwa ini supaya sepenuh hati berada di jalan dakwah, kerana ana tak kisah pun kena marah oleh murabbi, sebab itu memang tugas murabbi kepada mutarabbinya. Jazakallah...

Tolong doakan ana ek...ana pun akan selalu mendoakan orang-orang yang ditarbiyah ini.

Yang selalu ingin lulus mutabaah,

.............................
(XXXXXXXXXXXX)


Kemudian, ketika berlakunya Tragedi Hitam Oktober, saya menemui satu-satu anak halaqoh tercinta, menerangkan kepada mereka dengan sebaik-baiknya. Ikhwah-ikhwah lain tidak lagi bersama, dan lain-lain. Ikhwah UTP yang bersama tinggal ana murobbinya. Berpuluh-puluh yang lain. Menasihati mereka agar terus bersabar dan mengikhlaskan niat. Mutarobbi saya yang satu ini senyap sahaja. Saya memikirnya yang dia terkejut dan tidak mampu menerima hakikat. Namun setelah beberapa langkah meninggalkan kamarnya, dia menghantar SMS:

Assalamu'alaikum WBT
Akhi, walau apapun yang terjadi, ana akan tetap bersama antum. Harap antum akan terus bimbing ana untuk berdakwah dan berjuang di jalan ini.

Mesej ringkas. Sekali lagi air mata ini mengalir.

Kini kau telah dewasa mutarobbiku. Dan kini kau dibebani pelbagai tugas. Biar, dakwah ini memang berat kita tanggungi. Kerana kita adalah para pendahulu. Kelak mereka yang begenerasi setelah kita akan merasakan kemanisannya, insya-Allah.

Dan untuk ikhwah-ikhwahku yang sebahagian besarnya adalah bekas-bekas anak halaqohku, maafkan diri ana yang lemah dalam membimbing antum. Ana bukanlah yang terbaik. Ana tidak tahu menyusun dan membimbing antum dalam jalan dakwah ini. Ana cuma mencuba yang terbaik. Dan ana seringkali melemah. Biar diriku terkorban, namun semoga kalian terus menapaki jalan ini.

p/s : Di kala merasa diri berseorangan, ingatlah antum semua masih ada ikhwah-ikhwah. Ana cuma bersendirian dalam batch ana. Selalu mengenang apakah nasib diri ini. Tetapi ana sentiasa kembali bahagia, kerana ana ada antum semua. Saksikanlah ikhwah-ikhwahku, aku cinta pada kalian!

~Salam Aidil Adha~
~umairzulkefli~
~16112011~
~1637Hrs~
~v2A-002~



~End Of Post~
Share

6 comments:

dedeknom November 16, 2010 at 11:29 PM  

mmg dn sememangnya isi hati seorg mutarobbi.lbh2 lg bab mncari mad'u..T_T
tp percayalah.. mutarobbi sntiasa perlukan murabbi.wlpn kdg2 xmnunjukkan komitmen yg baik. krn d jln itu mereka temukan ketenangan =)

Al-Fakir Hamidi November 17, 2010 at 4:04 PM  

Teringat mentee (mutarobbi) ana.

Sungguh, bukan senang nak jadi Mentor (murobbi). Kerna mereka pn punya nafsu. Tapi mutarobbi la kdg2 memberi smgat kepada murobbi utk stick pada yang benar. insyaAllah.

Terima kasih ana ucapkan kpd semua mutarobbi ana. Walaupun kdg2 ada juga ana tersinggung. hehe.

Ops. dah membebel kat blog org pla.
Salam Ukhuwwah.

p/s: ana pn kat Kajang ni, Taman Sutera.

Laut biru November 18, 2010 at 12:17 AM  

subhanallah..moga kita same2 berusaha mendidik diri dan mutarobbi kita..

pengembara kecil November 18, 2010 at 4:08 PM  

assalamualaikum...
sungguh...post yg menyentuh hati...
ana juga seorang mutarobbi dan murobbi..
ukhwah antara murobbi dan mutarobbi itu yang menguatkan semangat dakwah dan tautan imarah...
murobbi x terkecuali jatuh dan hanyut dalam pelayaran rasa hati...
mutarobbi pula x mustahil terleka dan cuai dalam memuhasabah setiap tarbiah yang diberi...
tapi jika ukhwah ikhlas kerana ALLAH, setiap perkara diharungi dengan rasa redha dan di bawah redhaNYA..insyaallah..

tinta.zamrud February 11, 2011 at 12:21 AM  

ana juga bersendirian juga dalam bacth ana, segala daya dan kekuatan telah ana kumpul untuk mengajak sahabat sekelas merasakan halawatul perjuangan ini, tapi apakan daya, mungkin salah ana juga yang lemah dan tak mampu. bila ingatkah ikhwah-ikhwah ana, terasa diri ini tenang dan bersemangat meneruskan perjuangan menegakkan syiar ALLAH...

Shoutul Humaira' December 11, 2012 at 7:51 PM  

di kala hati ini gersang..kita bukak blog abg umair
-Harith,Canada

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP