Nov 24, 2010

Tazkirah : Kebangkitan

Kita sering dilanda musibah.
Sering sekali badai yang melanda terasa meranapkan seluruh upaya.
Sehingga terkadang hilang punca.
Tidak tahu untuk bersikap apa.
Sehingga kita memilih untuk menjadi lengai.
Umpama gas nadir dalam senarai unsur kumpulan 18.

Hakikatnya kita perlu bergerak.
Kerana duduk diam itu tidak menyelesaikan masalah.
Malah semakin lama diamnya kita, semakin banyak masalah akan timbul.
Seperti air yang bertakung, jatuh najis dan kotoran jadilah ia mutanajjis lagi berpenyakit.

Soalnya apa yang perlu dilakukan?




Menyedari

Sudah namanya manusia, pasti mmpunyai sifat-sifat kelemahan. Kerana kita tidak sempurna. Sesempurna baginda nabi juga pernah melakukan kesilapan, sehingga baginda ditegur dalam surah Abasa. Bahkan di akhir zaman ini pernah nabi riwayatkan bahawa, untuk mengenggam agama ini bagai menggenggam bara api, akan terjadi fitnah yang dahsyat:

Menjelang hari kiamat kelak akan terjadinya fitnah seperti potongan malam yang kelam. Pada saat itu, seorang yang beriman di pagi hari lalu menjadi kafir di petang hari, beriman di petang hari lalu menjadi kafir di pagi hari. Ia menjual agamanya dengan dunia.
[HR. Abu Daud dan Ibnu Majah]

Disebut beriman mungkin kerana dia juga solat, membaca Al-Quran, berpuasa, menunaikan zakat, bahkan menunaikan haji. Namun juga disebut kafir kerana di waktu yang berbeza, dia juga mencuri, berbohong, minum arak, berjudi, bahkan berzina. Na'uzubillah. Pakaian iman dan kufur dikenakan sekali dalam hidupnya. Allah dan setan ingin 'dikahwinkan' dalam satu peribadi. Astaghfirullah.

Kedahsyatan keterbalikan iman dan kufur yang bagaikan kepingan syiling. Sekejap kepala, sekejap ekor. Inilah fenomena akhir zaman. Makanya, sebagai salah satu daripada sekalian banyak manusia
kita perlu sedari bahawa ini semua perlu kita hadapi.

Menyikapi

Namun menyedari lalu tidak berbuat apa-apa tentu bukan penyelesaian. Dan tentu bukan sebagai alasan, yang kita perlu menerima hakikat bahawa umat akhir zaman ini boleh bermaksiat. Melainkan supaya kita berjaga-jaga dan tidak terus terjatuh.

Walaupun kita terjatuh itu berkali-kali. Berulang-ulang dalam bermaksiat. Berpuluh-puluh kali terjebak ke dalam kehinaan yang sama. Sehingga kita rasakan yang kita tidak mampu berubah lagi. Berhenti sejenak. Tanyakan pada diri, "Apakah aku ingin masuk neraka? Tidak teringinkah mengecap nikmat syurga?"

Jangan pernah jemu untuk bangkit. Kerana itu kuncinya.

Kebangkitan

Bangkit itu suatu kewajiban. Kerana terus terlantar itu maknanya rela untuk masuk neraka. Ingat, kita masih hidup, dan selagi itu kita punya masa. Bila harus kita bangkit kembali? Sekarang juga. Sementara kita masih punya masa.

Jangan pernah kecewa. Ramai yang berdoa ketika membaca Al-Ma'thurat, agar Allah memberikannya iman yang sempurna, hati yang khusyuk dan segala ciri-ciri keimanan yang indah. Namun seharian kita masih lagi sukar berubah dan bergelumang dengan karat kejahiliyahan. Jangan pernah putus asa.

Kerana apabila manusia berdoa meminta sesuatu yang diinginkannya, Allah sebaliknya memberikan manusia apa yang diperlukannya di saat itu. Kerana Allah lebih tahu, dan Dia Maha Mengetahui apa yang diperlukan oleh hamba-hamba-Nya.

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.
[Q.S. Al-Baqarah, 2:216]

Mungkin Allah inginkan kita berlatih. Allah ingin kita jadi kuat. Allah ingin kita mampu menyelesaikan masalah yang kita hadapi ini sendirian. Kerana kelak kita perlu membimbing seseorang yang mengalami masalah yang sama. Percaturan Allah siapa yang tahu?

Menyikapi Kepayahan Kebangkitan

Kita perlu proaktif. Nabi berpesan:

"Seorang mukmin tidak terjatuh ke dalam lubang yang sama dua kali."

Logiknya seseorang akan terjatuh ke dalam lubang yang sama kerana dia tidak pernah ambil kisah akan kejatuhannya. Dia tidak pernah ingin berjalan tanpa terjatuh lagi. Sebaliknya, jika kita tahu akan kewujudan lubang itu, maka kita perlu proaktif mencari jalan lain untuk menyelamatkan diri.

Aplikasinya perlu dari sekecil-kecil tertinggal solat subuh berjemaah sehingga sebesar-besar keterlanjuran berzina. Cari puncanya, selesaikan sampai habis.

Penutup

Suka atau tidak, pilihan yang ada untuk selamat hanyalah bangkit kembali. Tetap tersungkur pasti bukan pilihan. Sukar? Tiada apa yang mudah untuk mendapat syurga. Kerana itu adalah bayarannya.

Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.
[Q.S. Al-Baqarah, 2:214]

Bersabarlah, bersemangat, dan teruskan bangkit kembali. Sesungguhnya pertolongan Allah itu pasti tiba.



~End Of Post~
Share

2 comments:

ukht iza li November 24, 2010 at 5:27 PM  

insyaAllah! bangkit!

jazakallah dik...



itu...

suria perkasa hitam....!

akhi azhar November 25, 2010 at 1:36 PM  

insyaAllah..

Pertemuan semalam walaupun sekejap tapi terasa bermakna bagi ana..Jumpa saja sdh membuatkan diri bersemangat..

Kembali bangkit..=)

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP