Nov 21, 2010

Luahan : Hakikat Kelemahan

"Akhi, apa pendapat antum kalau ada ikhwah tu kata dia tidak layak untuk mendampingi bakal pasangannya?"

"Ni nak curhat ke apa?"

"Jawab je la."

"Merasa diri tidak layak, kerana dia punya kelemahan?"

Dia cuma mengangguk.

"Kerana dia merasakan bakal pasangannya itu jauh lebih baik daripadanya?"

Dia masih mengangguk.

"Akhi, siapalah kita untuk menghakimi diri kita. Siapalah kita untuk menghakimi orang lain? Hakikatnya jika Allah mentakdirkan kita dengan seseorang, pastinya Allah punya rencananya."

Dia cuma terdiam.

"Terkadang Allah memberikan kita sesuatu yang kita rasakan tidak layak kita memperolehinya, kerana Dia mahu mengangkat kita ke darjat yang lebih tinggi."

Allah...

Lalu dia hanya berjalan. Sepi tiada bicara. Lubuk hatinya bermain pedang perasaan. Mengharapkan sekelumit kekuatan.

'Allah, bagaimanakah percaturanmu buat diri ini?'

Lalu sekeping kertas dikeluarkan. Pena menari dengan rancaknya. Dia tidak berfikir apa-apa. Tangannya digerakkan terus dari hati. Sebuah puisi dinukilkan. Mengharap secebis kekuatan, daripada yang Maha Kuat.



Hakikat Kelemahan

Kerana namaku manusia
Maka wajar diriku untuk melemah
Namun ia bukanlah alasan
Bagi menutupi segala kesalahan

Terkadang terjelopok kita jatuh
Terasa bangkit itu tiada gunanya
'Berpura mati' itu hakikatnya lebih mudah
Berbanding bangkit menghapus duka lara

Namun ingatlah wahai diri
Hidup bukan di dunia cuma
Alam akhirat masih banyak soalnya
Sudahkah kita bersedia wahai diri

Kerana kita cumalah hamba
Maka pastilah kekurangan kita punya
Namun ia bukanlah alasan
Yang boleh diberi kepada tuhan

Aku lemah, kerana itu aku bermaksiat
Aku terlupa, kerana itu aku tidak beribadah
Aku manusia, kerana itu aku lupa
Aku hamba, kerana itu aku kekurangan

Cukup, cukup, cukup wahai diri
Cukuplah kepada dirimu alasan diberi
Jangan kepada tuhan alasan itu kauberi
Kerana tuhan tidak mahu mendengar itu semua

Memang Allah itu Maha Mendengar
Namun sekadar alasan tidak akan mengubah apa-apa
Yang sepatutnya kita tampilkan
Adalah keteguhan kita untuk memperbaikinya

Usah takut pada kegagalan
Usah risau akan ketewasan
Kerana kau telahpun temui kejayaan
Tika kau bangkit dari kejatuhan

Tetaplah bangkit wahai diri
Allah berserta orang-orang beriman itu senantiasa memerhatikanmu
[9:105]

Panggilan dari Tanah Suci melenyapkan lamunan. Suara ibu kedengaran daripada pembesar suara telefon bimbitnya. Sesaat lamanya dia mengadu rindu dan meluahkan rasa.

"Ma, rasa penatlah. Tak larat nak terus perbaiki diri."

"Memanglah penat, kita hidup di dunia. Sebab tu kita kena kembali kepada Allah."

'Allah.....'

"Tu yang sedihnya, rasa jauh daripada Allah. Apabila maksiat tidak lagi terasa di hati, maka nantikanlah saatnya iman tercabut dari diri. Along rasa takut Ma."

"Bersyukurlah kita masih rasa. Jangan sampai hilang rasa. Along kena bersyukur. Ramai yang kena uji, tapi Along masih dapat rasa nak kembali kepada Allah."

Dan tangisan itupun meledak.

"Malu tengok angah dah mula baik. Dia jauh lagi bersemangat nak baiki diri."

"Jangan sekadar malu, jadikan dia inspirasi. Along kena kuat juga, terus baiki diri."

Dia terdiam dalam tangisan.

"Along, bersabarlah ya. Ingat, Allah masih beri kita nyawa, pasti Dia punya rencana. Dia belum ambil nyawa kita lagi, pasti Dia bagi peluang untuk kita bertaubat. Kuatkan diri ya long."

"Insya-Allah."

Seketika kemudian, panggilan diputuskan.
Air mata diseka.
Dia ingin bangkit.
Dan berharap bangkitnya kali ini tiada jatuhnya lagi.
Dan jika masih terjatuh, dia akan tetap bangkit.
Kerana dia masih hidup!





~End Of Post~
Share

2 comments:

zikri November 21, 2010 at 7:10 AM  

curhat yang sungguh mengasyikkan jiwa dan iman..

tahniah, ibumu sudah melengkapkan rukun Islamnya.. antum bila lagi?

mawarberduri November 21, 2010 at 4:08 PM  

masya Allah~ terasa spt sdg m'bc kisah sdiri....

sy pnh dan kdg2 masih mersakan sedemikian. rasa tak lyk utk bakal psgn. walau sy akui kami tidak berhubung, hY fwd sms y drasakan tsangat sangat sangat pntg melalui org tgh y cukup dpercayai, tp krn mgetahui agamaY mbuatkan diri terasa kerdil y amat.....

tp, Allah Maha Suci dr melakukan kesilapan. jgn pnh merasakan 'Allah tidak silap rncg ke nih?'

jgn pnh merasakan sedemikian. krn DIA Maha Mgetahui ms depan.

sebalikY, cuba renungkan ap hikmahNYA dan ap y Allah cuba utk mahu smpaikan kpd kita melalui sesuatu peristiwa itu.

Allah Maha Tahu thp kekufuan hambaNYA. bukankah at-toyyibat littoyyibin?

"...Allah telahpun menentukan kadar dan masa bg blakuY tiap2 ssT"
[at-Talaaq : 3]

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP