May 25, 2009

Musim Ber'TUHAN'

Suatu pagi di tahun 2006...

Jam menunjukkan 4.45am.

"Bagusnya adik-adik form 3 ni, ramai yang bangun solat malam," Getus hati kecilku. Terdetik rasa kagum dan bangga dengan pelajar-pelajar tingkatan 3 tahun ini. Ada yang sedang sedang belajar. Persediaan untuk PMR, semoga keputusan mereka cemerlang tahun ini.

1 hari selepas PMR 2006...

"Aik? Mana diorang ni semua? Lesap? Selalunya ramai?" Aku terpinga-pinga sendirian. Waktu yang sama, hanya 1 malam selepas Peperiksaan PMR selesai.



Mungkin fenomena yang berlaku hampir di setiap sekolah apabila musim peperiksaan berkunjung tiba.

Tiap-tiap malam diadakan solat hajat.

Selepas solat hajat bacaan yassin beramai-ramai.

Pagi-pagi ramai yang baca Al-Quran, secara konsisten.

Ma'thurat juga tidak ketinggalan.

Solat malam turut didirikan.

Doanya khusyuk dan sujud diperpanjangkan.

Namun hampir kesemuanya hilang selepas musim peperiksaan. Tuhan hanya dicari ketika adanya keperluan. Menjadikan TUHAN 'keperluan bermusim'. Jika kita buka kepada skop yang lebih luas, ia berlaku kepada hampir semua manusia, di setiap peringkat, pada mana-mana zaman sekalipun.

Solat istikharah hanya ketika ingin bernikah.

Berdoa ketika datangnya kesusahan.

Datang ke surau dan masjid ketika urusan dunia terasa payah diharungi.

Namun ketika Allah telah menurunkan pertolonganNya, dia kembali kepada keadaan asalnya.

"Alah, baru pukul 3, asar pukul 4:30, nanti pukul 4 aku sembahyanglah."

"Baca Al-Quran? Yasin malam Jumaat dahla." (Itupun kalau dia nak baca dan di surau tempatnya pergi ada buat bacaan yasin. Bila dengar kononnya baca yasin di malam jumaat bid'ah, lagilah tak buat)

Mengapa? Mengapa ini semua terjadi?

Fitrah manusia memang akan kembali kepada Tuhan apabila menemui kebuntuan, kepayahan serta kegagalan. Namun kita bukannya hamba yang tidak tahu berterima kasih lagi bersyukur. Jangan melampaui batas!

Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.
[10:12]

Ingatlah Allah di setiap ketika, di setiap sedutan nafas, denyutan jantung, langkahan kaki dan di setiap detik waktu. Bukan hanya di musim-musim tertentu!

p/s : To All UTP 2nd Year 1st Chemical Students, HAPPY HOLIDAY!! (^_^)V Share

1 comments:

Amin Baek May 26, 2009 at 8:25 AM  

menjadi fitrah manusia,ble kesempitan,ble dtimpa ksusahan,masing2 kembali pada Allah..huhu

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP