Nov 7, 2009

Mahu Berdakwah atau Tidak?

"Assalamu'alaikum...ada masa?"

"Wa'alaikumussalam...ye, kenapa?"

"Berat rasanya nak meneruskan jalan dakwah ni. Kita nak berdakwah pada orang, tapi kita sendiri masih lemah, masih perlu diperbaiki."

"Satu perkara yang perlu kita ingat, bersyahadah sahaja kita, maka kita wajib berdakwah. Tidak kiralah siapapun kita. Setiap orang wajib berdakwah, walaupun dia belum mampu berdakwah."

"Macam mana pula tu? Macam mana kita boleh berdakwah kalau kita tak mampu?"

"Makanya, mampukan dirimu. Berusaha untuk mampu. Sama sahaja dengan orang-orang yang berkata, saya masih belum mampu nak pakai tudung. Hakikatnya dia masih wajib untuk mengenakan hijab muslimah sejati, walau apapun alasannya.



".......tapi, pembinaan diri ana pun masih tak setel lagi."

"Semua orang boleh beri alasan begitu. Tetapi hakikatnya setiap orang punya kewajiban yang sama. Kita tetap perlu berdakwah walaupun kita masih terbelenggu dengan karat jahiliyah. Kita masih wajib menyeru kepada kebaikan ataupun amar ma'ruf, walaupun kita masih belum melakukan kesemuanya. Kita juga masih sahaja wajib menyeru untuk meninggalkan kemungkaran ataupun nahi mungkar, walaupun kita masih melakukannya. Itu konsep asas yang kita semua faham rasanya."

"Betul tu..ana sedar semua tu...tapi..."

"Kemudiannya yang membuatkan kita ragu-ragu, rasa tidak mampu dan tidak layak tu, hanyalah syaitan. Dia dan teman-temannya sentiasa membuatkan kita terasa lemah di jalan ini dan kemudian terdorong untuk meninggalkanya. Ataupun paling kurang, membuatkan kita rasa kita tidak perlu berbuat lebih di jalan ini. Sekarang ada 2 pilihan sahaja, mahu berdakwah atau tidak? Tiada yang ketiga."

"Cukuplah tu...dah menitis air mata ana ni.."

"Afwan...kebenaran memang pahit, namun seperti ubat yang pahit, kita kena telan juga. Meludahnya kembali tidak memperbaiki keadaan..."

"Betul tu..afwan juga mengambil masa antum. Ana beransur dulu, Assalamu'alaikum..."

"Ana pun sama. Afwan salah silap...Wa'alaikumussalam.."
Share

3 comments:

FRESHIE November 7, 2009 at 6:17 PM  

Alasan tersembunyi.
Bila rasa berat, rasa payah, rasa sesak dada, check2 balik kerana alasan tersembunyi itu. karat jahiliyah yg sgt menebal dlm diri. trime kasih artikel ini. boleh upgrade lg insyaallah

umairzulkefli November 7, 2009 at 6:20 PM  

buangkan halangan itu, kita akan mampu memecut dengan kelajuan penuh @ fullspeed di jalan dakwah

puteri November 7, 2009 at 8:29 PM  

terima kasih.... ini membuatkan saya lebih sedar tentang tugasan kita di dunia ini...manusia di jadikan sebagai khalifah ini bumi, jadi kita perlulah menyebarkan kebaikan kepada semua...

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP