Nov 17, 2009

Cerpen : Perbaiki Dirimu



"Class cancel! Alhamdulillah. Leh la balek awal sikit hari ni." Im berkata kepada dirinya sendiri.

Selalunya kuliah hari Isnin amat padat. Dari seawal jam 8 pagi hingga 2 petang tanpa sela. Kebiasaannya Im akan solat dhuha sebelum kuliah. Tetapi hari itu dia agak terlambat bersiap. Dalam kelam-kabut berpakaian, dia terlupa untuk memperuntukkan masa untuk solat dhuha. Sepanjang kelas tadi dia berasa agak kesal kerana tidak berpeluang untuk menunaikan ibadah sunat yang hampir tidak pernah ditinggalkan oleh Rasulullah itu. Diriwayatkan, ketika sedang bermusafir pun Rasulullah masih menyempatkan diri menunaikan solat sunat Dhuha. Di samping itu, banyak berkah yang dijanjikan dengan solat Dhuha.

"Hah, sukalah kau yek. Leh balik tidur!" Sergah Jepa dari belakang. Teman sekuliahnya itu memang suka mengenakan orang.

"Mana ada nak tidur, nak study la. Haha.."

"Ye la tu. Aku baru tahu hari ni ade perkataan study dalam kamus hidup kau. Hahaha." Rahmat menyakat.

"Heh..Rahmat nih...menyibuk je. Tapi melampau sangat kut tu..Haha.." Im cuba tersenyum. Gurauan dari Rahmat itu kelihatan seperti ada maksud tersiratnya.


"Aku gurau je la. Weh, balik naik ape nih? Jalan kaki jauh. Ada yang bawak kereta?"

"Aku bawak. Jom tumpang aku!" Tiba-tiba Vicknish menjerit dari belakang. Menawarkan kereta Proton Wajanya untuk ditumpangi.

"Nice one la Vicky...ko memang sahabat yang baik. Kalau duit scholar dah masuk nanti aku belanja kau makan. Tapi macam biasa, RM3 je." Jepa menanam tebu di tepi bibir.


Adat manusia, orang dah buat baik barulah dijadikan kawan. Teman tertawa mudah dicari, tetapi teman menangis sukar ditemui. Sebuah ungkapan yang pahit tapi benar.

"Dahla kau. Cakap lebat je. Nanti scholar masuk aku tuntut baru tau. Dahla, jom balik. Nak tumpang baik cepat. Aku ada hal lepas nih."


Mereka berempat pun melangkah menuju ke kereta dengan kadar segera.

*****

"Ok Vicky. Thanks a lot. Pergi dulu ye." Im mengucapkan terima kasih.

"No prob."

"Mat, ko nak balik bilik terus ke?"

"Aah, kenapa?"

"Kau dah buat tutorial Process Instrumentation? Petang ni ada tutorial kan? Aku tak siap lagi la. Leh pinjam?"

"Dah. Nak pinjam boleh je. Kenapa kau tak siapkan malam tadi je. Semalam kan kita free je."

"Owh, semalam aku ade kerja sikit. Balik lambat. Ingat nak buat lepas tu, tapi tertidur."

"Kerja apa? Usrah?"



"Em.." Im hanya mengiyakan. Hatinya mula berdetik, 'Mamat ni nak ungkit pasal study aku lagi ke ni..'

"Kita bila masuk universiti ni, yang paling penting study. Belajar tu kena sungguh-sungguh. Kan tanggungjawab tu. Amanah. Mana boleh buat main-main. Jangan sampai kita mengabaikan study." Rahmat mula memberi nasihat.

Im sememangnya sudah agak lama merasakan yang Rahmat selalu mengungkit masalah belajar. Ini bukan pertama kali dia dinasihati dengan ayat-ayat sinis seperti itu. Dalam benaknya, seakan-akan Rahmat ini anti dengan mereka yang menyibukkan diri dengan aktiviti-aktiviti keislaman seperti usrah, halaqoh dan lain-lain. Rahmat sendiri merupakan antara pelajar cemerlang dalam jurusan yang diambilnya. Kebetulan pula, pencapaian akademik Im agak merosot baru-baru ini. Ramai yang mengatakan penyebabnya adalah kesibukannya dengan aktiviti dakwahnya.

'Bukan dakwah yang menyebabkan result aku jatuh. Aku sendiri yang tak urus masa aku dengan baik. Aku banyak buang masa semester lepas. Padahal masa aku tak macam orang-orang lain. Waktu untuk aku belajar tak macam orang lain. Tapi orang lain memang akan anggap semua ni salah dakwah. Tu yang susah tu. Orang yang teruk sebab asyik main game takde pulak diorang nak sound-sound macam ni.' Im bermonolog.

"Mat, terima kasih atas nasihat kau. Aku rasa aku faham apa yang kau cuba sampaikan selama ni. Macam ni la. Sebenarnya kat IPT ni kita boleh kategorikan pelajar-pelajar yang ada ni kepada 4 jenis. Yang pertama, orang-orang yang mantap akademiknya. Kedua, orang yang mantap dari sudut keagamaannya. Yang ketiga yang mantap dari segi kedua-duanya. Dan yang keempat ni pulak, kedua-duanya hampeh. Yang keempat ni kita tolak tepi dulu. Yang ketiga ni pulak dah bagus, dan ini yang kita cuba jadi. Kita fokus pada yang pertama dan kedua ni."

Rahmat hanya terdiam mendengar.

"Golongan yang pertama ni, aku rasa diorang tahu yang diorang sebenarnya dalam mencapai kejayaan akademik, perlu juga memantapkan sudut keislaman diorang ni. Tapi mungkin sebab diorang rasa diorang ni belum mampu lagi nak jadi lebih baik, dalam erti kata, ada benda-benda yang diorang masih susah nak buat, macam solat berjemaah, melazimkan bacaan Al-Quran dan lain-lain. Kalau yang perempuan, menutup aurat dengan sempurna dan sebagainya. Tapi aku yakin yang diorang ni sebenarnya nak jadi lebih baik. Tapi bila diorang tengok golongan-golongan kedua ni pulak, diorang selalu menyalahkan mereka. Nak jadi baik tapi tinggalkan dunia. Tapi bagi aku, golongan kedua ni, bukan diorang taknak memperbaiki cara belajar diorang, tapi mungkin belum jumpa caranya. Sebab kalau seseorang tu betul-betul berislam dengan baik, dia amat menyakini yang dalam hidup ni kita kena cemerlang dalam kedua-duanya, dunia dan akhirat. Sebab itu yang Allah firmankan :

Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.
[Al-Qasas 28:77]


Jadi kita sebagai orang yang mungkin tergolong sama-ada dalam golongan pertama dan kedua ni, boleh tak  kalau kita ubah mind set? Bila tengok golongan pertama ni, jangan pulak kita anggap diorang ni tahu nak score pelajaran je, taknak cuba baiki diri pun. Tapi cuba fikir macam mana nak bantu diorang ni supaya dapat dekat dengan Islam. Dan kalau kita tengok golongan yang kedua ni, jangan pulak kita anggap diorang ni tahu nak ibadah je, dunia tinggalkan. Tapi cuba kita bantu diorang ni, macam mana nak efektifkan masa belajar, bantu diorang dalam pelajaran diorang. Bagi nasihat pada diorang baik-baik. Baru masyarakat kita maju. Bukan asyik salah-menyalahkan antara satu sama lain. Dan kita kena ingat jugak, nabi pesan, dunia ini ladang akhirat. Maksudnya, apa yang kita capai kat dunia ni, hanyalah untuk akhirat kita. Macam manapun, core businness kita tetap akhirat." ulas Im panjang lebar.

Im kelihatan melepaskan apa yang terpendam dalam dirinya selama ini. Bukan memarahi, tetapi mengharap supaya difahami. Namun mungkin terselit sebersit kegeraman terhadap mereka yang selama ini memandang serong terhadap para aktivis dakwah.

Rahmat hanya terdiam. Mereka terus berjalan, melewati surau dan parkir basikal. Sesekali terdengar kicauan burung di waktu pagi. Sinar mentari waktu dhuha mendamaikan mereka yang ingin mencari ketenangan daripada Rabbnya. Tiba di bawah blok kediaman mereka, Rahmat mula berbicara,

"Sebenarnya aku cakap selama ni bukan aku tuju kat kau Im. Aku tau kau memang nak baiki diri. Tapi mungkin kau malas-malas sikit kut." Katanya sambil tersenyum tawar.

'Aik, bukan selama ni aku ke yang kau fire-fire. Ape maksud kau ni?' Im hanya terdiam. Membiarkan Rahmat meneruskan ayatnya yang kelihatan tergantung.

"Aku tak kisah orang nak buat kerja-kerja agama ni. Tapi janganla ikut usrah, tapi perangai teruk lagi daripada orang tak ikut usrah. Malam-malam pergi usrah, siang tak pergi kelas. Assignment tau nak salin orang je. Lepas tu main game, baca komik, tengok movie, sampai tak study. Aku jadi tension la. Nanti dah dekat due date, mesti jumpa aku : Mat, dah siap assignment? Aku salin ye."

"Siapa yang kau maksudkan ni Mat?"

"Meh datang bilik aku. Nanti kau faham. Lagipun kau nak pinjam tutorial kan?"

Mereka berdua melangkah ke bilik Mat. Apabila pintu dibuka, kelihatan roomate Mat sedang tidur. Tidak ke kelas. Nak bersangka baik, payah sekali.

'Dia ni ke yang Rahmat maksudkan? Aku kenal dia ni baik. Tapi mungkin iman dia tengah down kut, sebab tu dia banyak wat benda-benda mengarut ni. Aku yakin, naqib usrah dia kalau tahu benda ni mesti dia akan tegur.' Itulah sebaik-baik persangkaan yang boleh diberinya kepada roomate Rahmat.

"Sekarang kau faham kan? Aku tak tau macam mana nak tegur. Roomate aku kut. Tiap-tiap hari jumpa, nak sound-sound kang tak aman duduk sebilik."

"Sabar...Sabar..nanti kita tolong dia. Mungkin dia tengah ade problem kut. Aku rasa bukan tiap-tiap masa dia macam ni kan?"

"Entahlah Im. Tapi aku rasa, orang yang ikut usrah patutnya lagi baik dari ni."

"Jangan salahkan usrah. Orang yang ikut usrah tu je yang belum mengamalkan dengan sempurna apa yang dipelajarinya. Kena ingat gak, syaitan-syaitan yang datang menggoda orang-orang yang cuba mendekatkan diri dengan Islam ni mesti lagi power daripada yang datang pada orang-orang yang biasa-biasa. Tu yang kalau kita tak kuat, kadang-kadang kecundang. Takpelah. Nanti aku cuba apa yang patut."

"Em. Nah, ni jawapan tutorial aku. Nanti bagi masa kat kelas ye. Kalau tak paham, tanye la."

"Ok, thanks. Aku balik bilik dulu ye."

Ibrahim meninggalkan bilik itu dengan pelbagai perasaan. Serba salah, kecewa dan keazaman berbaur  dalam hatinya. Dia serba salah kerana telah bersangka buruk dengan Rahmat selama ini, menganggap Rahmat anti kepada aktivis-aktivis dakwah. Kecewa dengan pelbagai sikap para da'i yang wujud di kampus tempat dia mencurahkan baktinya. Dan keazaman, untuk memperbaiki dirinya agar dakwah akan dipandang mulia semula.

Memang itulah cabaran seorang yang ingin membawa Islam. Mereka pasti akan dituju dengan kata-kata yang tidak menyenangkan hati, hanya atas kesilapan-kesilapan yang dilakukannya. Yang menjadi masalahnya, nama Islam diburukkan sekali.



"Macam ni ke nak jadi Da'i!? Tak reti sopan santun langsung!" Jerit seorang yang ditegur, mungkin secara tak berhikmah.

"Nak bawak Islam, tapi belajar malas. Baik tak payah berdakwah kalau macam ni." Rungut seorang lagi.

Teringat pesan seorang Ikhwah :

"Akh, nak berdakwah ni kita kena pastikan kita berusaha menjadi yang terbaik di antara mad'u-mad'u kita. Selalulah ingat siapa diri kita. Kita ni Da'i. Mereka yang mengajak kepada Allah. Menyeru umat untuk memperbaiki diri mereka, untuk mencari redha Allah. Dan kita perlu menunjukkan contoh yang baik kepada mad'u kita. Siapa yang akan dengar kata orang yang cakap tak serupa bikin? Seru orang tinggal maksiat, perjuangkan Islam, pelihara hak-hak Allah, tapi akhlaqnya hancur? Prestasi keduniaannya hampeh? Lebih teruk lagi kalau dia sendiri bermaksiat. Sebagai da'i kita tak boleh seperti kawan-kawan kita yang lain. Ingat, masyarakat akan menjadikan kita kayu ukur. Segala yang kita lakukan akan menjadi hujah mereka. Kalau da'i bercouple, orang umum boleh menganggap berzina tu benda biasa. Kalau Da'i tengok movie, diorang tengok benda-benda yang jauh lebih mengarut. Dan mereka pula akan sentiasa mencari titik salah kita. 10 kebaikan yang kita lakukan akan sirna hanya dengan 1 kesilapan yang mungkin kita anggap kecil. Dan sentiasa ingat, kesilapan kecil yang kita lakukan akan dipandang besar oleh orang lain. Memang susah, tetapi inilah tugas Da'i yang ingin menyeru orang lain ke jalan Allah. Kita perlu terus berusaha dan bersabar. Dan ingat, kita takkan mampu ubah orang lain selagi kita tidak mengubah diri kita sendiri."

'Ya-Allah, bantulah aku untuk memperbaiki diriku. Ampuni aku jika selama ini aku menjadi fitnah kepada dakwah dan menyebabkan orang lain semakin jauh dariMu Ya-Allah. Sesungguhnya aku berharap agar mereka semua kembali kepadaMu. Aku cuba mengimani pesan RasulMu bahawa aku ini masih belum beriman sekiranya masih belum mencintai saudara seislamku sepertimana aku menyintai diriku sendiri. Aku sendiri ingin menyelamatkan diri daripda azabMu, begitu juga aku harapkan bagi mereka. Berikan mereka kefahaman tentang agama Ya-Allah. Bantulah aku dalam membimbing mereka...'

Im terus berdoa di dalam hatinya...


Share

11 comments:

Zikr November 17, 2009 at 6:51 PM  

teruskan menulis umair, panjang betul enta tulis, nampaknya free betul enta kali ni...
isilah masa dengan perbaiki dirimu..wahai umair.

umairzulkefli November 17, 2009 at 7:06 PM  

Jazakumullah atas masukannya...
ana akan terus mencuba perbaiki diri, Insya-Allah

Amin Baek November 17, 2009 at 7:55 PM  

ter terbitpn cerita ni..dr pagi nk menulis..hahaha
nice story..thanx umair

puteri November 18, 2009 at 3:14 PM  

terima kasih... ini satu teguran y halus dan menusuk ke hati...semoga kita sama2 dapat perbaiki diri kita...dgn izin-Nya..

FRESHIE November 18, 2009 at 10:15 PM  

ya, cerpen ini ada mesej yg sgt menarik. tapi penulisannya kurang 'catchy' sbb biasanya cerpen umair dipenuhi dgn dialog. jadi lebih santai membacanya. kali ini, byk penambahan seperti kebanyakan penulisan dari cerpen2 di pasaran. nmpk ada usaha menambah baik. ape pun utamakan pada penyampaian yg mudah difahami org berbanding bahasa yg terlalu berbunga. maaf, ini pndpt peribadi. tidak semestinya perlu diikuti

Fakhrullah Bin Mawardi November 19, 2009 at 6:52 AM  

Alhamdulillah..buat tatapan dan dokongan mujahidin..smga Allah mnguatkan kita memegang amanah yg mulia ini.."dakwah diutamakan..pencapaian akademik diutamakan"..dalam konteks kita sebagai sorang pelajar..insyaAllah saling mndoakan agar kita berjaya fiddunya wal akhirah..Amin Ya Hakim..

umairzulkefli November 19, 2009 at 8:51 AM  

Jzkk atas masukan FRESHIE...
betul tu, ana baru perasan apa yang tak kena dengan cerpen kali ni. Terlampau banyak ayat-ayat penceritaan berbanding ayat-ayat yang bercerita.

IA akan diperbaiki.

FRESHIE November 19, 2009 at 10:00 AM  

usah terlalu risau dgn komen tu, yg penting teruskan menulis. menulis kerana Allah insyaallah

muhammad hanis mohd ismail November 19, 2009 at 6:42 PM  

jzkk akhi atas teguran... moga ana takkan tersungkur lagi...

dini_islam September 19, 2010 at 10:07 AM  

salam akhi..cerpen ni sgt kena dgn ana.alhamdulillah Allah temukan ana dgnnya..beri kesedaran pd diri ana..kne usaha lebih utk bijak bhgi masa antra dakwah dan akedemik..moga x jd fitnah pd yang lain..insyaAllah..mohon di share kat blog ana...

::RnR:: December 4, 2011 at 7:48 AM  

ini menghentam..
pesanan dr ikhwah itu mantap
jazakallah utk perkongsiannya

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP