Aug 10, 2010

Muhasabah : Ramadhan Itu

Sya'ban semakin menyirna.
Ramadhan kini kunjung tiba.
Bagaiamana pula dengan kita,
Apakah sudah mantap bersedia?




Diriwayatkan dari Ka'ab bin Ujrah RA, dia berkata, Rasulullah SAW telah bersabda, Datanglah kamu ke mimbar". Kemudian kami datang. Maka, apabila beliau naik tangga pertama, beliau berkata, 'Amin, lalu apabila naik tangga kedua juga berkata, 'Amin'. Bila Baginda SAW melangkah naik tangga yang ketiga, Baginda SAW pun berkata, 'Amin'. Maka, ketika beliau turun kami berkata, Wahai Rasulullah, sungguh hari ini kami telah mendengar dari engkau sesuatu yang belum pernah kami dengar". Beliau bersabda, "Sesungguhnya Jibril telah datang kepadaku lalu berkata, Celakalah orang yang melewatkan bulan Ramadhan begitu saja sehingga dia tidak diampuni'. Aku berkata, 'Amin'. Lalu, ketika aku naik tangga kedua dia berkata, 'Celakalah orang yang mendengar namamu disebut, tetapi dia tidak memohon shalawat ke atasmu'. Aku berkata, 'Amin'. Bila aku melangkah naik tangga ketiga dia berkata, 'Celakalah orang yang menjumpai kedua orang tuanya telah tua atau salah satu di antara keduanya, namun mereka tidak dapat memasukkannya ke surga'. Aku berkata, 'Amin'."
(HR Al-Bukhari, Al-Baihaqi, Al-Hakim, dan Ibnu Hibban)*

Bersediakah kita membersihkan diri sebersih-bersihnya? Mahu menjadi golongan yang celaka seperti doanya Jibri, sebaik-baik malaikat yang kemudiannya diaminkan oleh Rasulullah SAW, sebaik-baik manusia?

Tentu amat jelas akibat buat mereka yang menghadapi Ramdhan sekadar bulan-bulan biasa. Cuma mereka tidak makan dan minum di siang hari. Langsung tiada rancangan untuk memperbaiki dan memperbetulkan diri.

Ramadhan akan berlalu pergi, tanpa sebarang erti buat dirinya.
Mahukah jadi golongan celaka itu?

Kalau Mahu

Lupakan sahaja post ini. Laluilah ramadhan seperti tiada apa-apa berlaku. Fikirkan sahaja apa yang bakal dibeli untuk iftar setiap hari, di mana surau atau masjid yang paling sedap juadah berbukanya dan paling ringkas solat tarawihnya.

Dan jangan lupa countdown setiap hari: "Road To Aidilfitri - 30 Days Left"

Jangan susah-susah fikirkan apa yang perlu dibuat untuk menambah pahala. Tak perlu susah-susah tilawah Al-Quran, tadarus, qiamullail dan sebagainuya. Buat apa? Susah-susah je.

Kalau Tidak Mahu

Makanya kita perlu merancang akan bagaimana meningkatkan ketaqwaan kita di hadapan Allah SWT. Tanyakan pada diri,
Apakah maksiat yang masih bersarang dalam diri yang aku akan tinggalkan terus bermula ramadhan ini?
Apakah ibadah yang akan aku istiqomahkan terus bermula ramdhan ini?
Berapa kali akan dikhatamkan Al-Quran?
Berapa malam akan didirikan Qiamullail?

Dan sebagainya...

Penutup

Ramadhan datang dengan kelebihan dan anugerah yang melimpah ruah daripada Allah SWT.
Sedikit amal, berganda-ganda pahalanya.
Banyak amal, lagilah tidak terkira ganjarannya.
Tidak mahu mengambil peluang? Kitalah yang bodoh.
Sudahlah banyak buat dosa. Bagi peluang nak tebus tidak mahu pula.

Mari perbaiki diri sempena Ramadhan ini.
Jadikan ini Ramadhan terbaik buat kita.
Semoga Allah menerima amal-amal kita.

Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadhan...

-umairzulkefli-
Store Room
Nihon Canpack
5:33 PM


~End Of Post~
Share

3 comments:

Amin Baek August 10, 2010 at 7:23 PM  

salam..
kah3..
"store room" tak tahan..
ramadhan,...
Jangan sembunyi di store room tuk tdo k..
hehe

selamat beramadhan Umair.Semoga amal ibadat diterima Allah,justeru meningkatkan ketaqwaan terhadap Yang Maha Esa..Doakan aku sekali ya!!..

umairzulkefli August 10, 2010 at 7:26 PM  

Store Room tu memang office aku la skarang...jaga barang keluar masuk utk utility department. Bukan macam store rumah ko min...
huhu

yang penting...

Ramdhan kita, bagaimanakah nanti..

zikr August 11, 2010 at 2:07 PM  

syukran akhi atas pengisian wal ramadhan..
moga Ramadhan ini menjadikan kita, ikhwah2 semua insan bertakwa yg dapat memberi cahaya dalam kegelapan masyarakat.
akhi, jemput datang iftar di rumah ana isnin depan.

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP