Aug 23, 2010

Ramadhan : Sejauh Mana Kita Melangkah?

Ramadhan merupakan saatnya melakukan perubahan. Perubahan daripada sifat-sifat mazmumah kepada sifat-sifat mahmudah. Daripada sifat-sifat negatif kepada sifat-sifat positif. Daripada diri yang lemah daya tahan melawan nafsu kepada diri yang kuat dan menjadi tuan kepada nafsu.

Soalnya, sejauh mana kita telah melangkah ke arah perubahan itu?





Ramadhan bukan sekadar menahan lapar dan dahaga

Ramai yang menganggap ramadhan sekadar sebuah bulan yang di dalamnya kita hanya perlu tidak makan, tidak minum dan tidak melakukan perkara-perkara yang membatalkan puasa (ikut orang-orang Malaysia ni, tak korek hudung, tak korek telinga dan lainla) daripada terbit fajar sehingga terbenam matahari. Tidak lebih daripada itu. Para peniaga bergembira kerana inilah peluangnya mencari lebih pendapatan daripada bazar ramadhan. Dan hampir semua hanya bergembira dengan kedatangan ramadhan kerana hanya tinggal 1 bulan sebelum datangnya sambutan 'Mega' yang ditunggu-tunggunya; Hari Raya Aidilfitri.

Tetapi, ini bukanlah makna ramadhan yang diajarkan oleh Allah dan Rasulnya. Ini bukanlah nilai ramadhan yang dicari. Ramadhan difirmankan oleh sebagai bulan tarbiyah. Tarbiyah diri agar menjadi lebih baik. Diri yang bertaqwa. Firman Allah :

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.
[Q.S. Al-Baqarah, 2:183]

Mengapa Ramadhan?

Ya, mengapa dalam bulan ramadhan ini dikhususkan untuk membina peribadi bertaqwa? Bukan dalam bulan-bulan yang lain?

Kerana bulan ini sememangnya disediakan dengan ciri-ciri khas agar kita mampu membina ketaqwaan kita. Penghalang utama kita untuk bertaqwa itu tiada dalam bulan ini.

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA : Rasulullah SAW bersabda, "Apabila bermulanya Ramadhanm pintu-pintu syurga dibuka dan pintu-pintu neraka ditutup dan syaitan-syaitan dirantai."
[Sahih Bukhari, Jilid 3, Bab 31, Hadis No 123]


Syaitan tiada. Sifu kepada nafsu yang menjadi penghalang kepada semua manusia untuk bertaqwa kepada Allah. Yang sentiasa mengeluarkan kita daripada landasan ketaatan kepada Allah. Maka inilah masanya untuk kita mengambil kendali. Masa untuk kita sendiri yang menunggangi nafsu, bukan kita yang ditunggangi.

Syaitan tiada, mengapa masih bermaksiat?

Persoalan yang baik. Mengapa?

Mari muhasabah. Syaitan itu bijak. 11 bulan yang ada sebelum ramadhan ini digunakan sebaik-baiknya untuk 'mentarbiyah' nafsu kita agar 'tahu' apa yang perlu dilakukan ketika tiba saat-saat yang sepatutnya.

'Kalau datang perempuan, tengok terus, jangan lepas!'


'Kalau tengah baca Al-Quran, mesti rasa mengantuk. Jangan lawan, tidur je!'


'Qiamullail tu sunat je, kau ada banyak kerja esok, tidur!'


Dan seribu satu bisikan lagi. Sehingga nafsu kita sudah seperti robot. Sentiasa memilih untuk melakukan kemaksiatan tanpa ragu-ragu. Nafsu berada dalam 'Autopilot Mode', dengan setiap frekuensi serta sistemnya telah diprogramkan oleh syaitan. Jadi, syaitan sedang berbahagia di dalam kurungan, kerana dia tahu manusia yang ditinggalkannya itu bodoh, tidak tahu mengubah keadaan dan terus ditunggangi nafsu, si anak muridnya.




Mari Melangkah!

Cukup. Sudah-sudahlah ditunggangi nafsu. Mahukah kita terus berada di dalam kejahiliahan? Terus meninggalkan ibadah dan melestarikan kemaksiatan?

Mari matikan suis 'autopilot' itu. Caranya ialah dengan mengetahui bahawa kita sekarang mampu mengubah diri kita. Dan hanya kitalah yang mampu mengubah diri sendiri.

Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.
[Q.S. Ar-Ra'du, 13:11]

PAKSAKAN diri kita untuk MEMILIH meninggalkan maksiat setiap kali kita terfikir mengenainya.
PAKSAKAN diri kita untuk MEMILIH melakukan ibadah setiap kali kita terfikir mengenainya.
PAKSAKAN diri kita untuk MEMILIH kebaikan setiap kali mempunyai pilihan.

Selalu fikirkan yang hidup ini sementara, syurga yang kita ingin tujui dan neraka yang ingin kita jauhi.

Mari mulakan langkah. Tinggalkan kebiasaan buruk sejauh-jauhnya. Program semula nafsu kita. Biarkan si sifu syaitan pening bagaimana hendak memprogramnya semula apabila dia kembali nanti. Biarkan nanti dia menangis, kita yang bahagia dengan keimanan.



Kesimpulan: Kuncinya USAHA

1000 kali berusaha kemudian tidak berjaya bukan bermakna GAGAL. Itu bermakna kita telah menemui 1000 cara yang salah dalam berusaha. Ambil pengajaran daripada setiap kegagalan. Tanyakan pada diri mengapa masih gagal dan cari puncanya. Lalu lakukan langkah perbaikan. Kita pasti mampu mengubahnya. Kerana kita melakukannya demi mencari redha Allah. Dan Allah pasti menunjukkan jalan-jalanNya. Pasti.

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar- benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.
[Q.S. Al-Ankabut, 29:69]

Mari Melangkah!

~End Of Post~
Share

1 comments:

armouris August 23, 2010 at 9:45 AM  

info tentang puasa Ramadhan di SIHAT SELALU - Puasa Baik Untuk Kesihatan

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP