Aug 25, 2010

Muhasabah : Valentine Hidupan Liar


14 Ramadhan baru sahaja berlalu. Walaupun bukan 14 Februari, tetapi tanggal 14 mengingatkan saya tentang Valentine. Saya ingin berkongsi sebuah dokumentari daripada National Geographic yang dikongsikan oleh teman saya, Ahmad Ibrahim Yahaya. Dengan sebuah tajuk; 'Valentine Hidupan Liar.' Mungkin anda sudah mula menggambarkan seperti apa tajuk perbahasan kita daripada tajuk tersebut.

Cuma beberapa idea daripada dokumentari tersebut yang bakal dikongsikan, harap kita sama-sama dapat mengagak apa yang akan disimpulkan di akhir post ini. Semoga bermanfaat, insya-Allah.


Terdapat pelbagai cara haiwan mengawan...

Tahukah anda, 'saudara' rapat kita, En. Chimpanzi adalah haiwan yang hampir seluruh kehidupannya dalah herbivor, pemakan tumbuhan? Namun apabila tiba musim mengawan, tanpa disangka-sangka En. Chimpanzi yang 'comel' ini tiba-tiba menjadi karnivor dan mula memburu haiwan lain hanya untuk menarik perhatian chimpanzi betina. Semakin ganas 'saudara' kita itu, semakin besar peluangnya untuk mendapatkan pasangan hidupnya.


Buaya Amerika atau American Alligator menggunakan paru-parunya untuk mengawan. Semakin besar kapasiti paru-parunya untuk bernafas, semakin hebatlah 'aksi'nya. Dan buaya betina menyukainya. Tambahan, buaya jantan akan membuat sejenis getaran di dalam air untuk menunjukkan kehebatan paru-parunya. Menarik bukan?


Rusa pula memikat pasangannya dengan ngaumannya yang aneh. Bunyinya sukar untuk diterangkan. Nadanya halus, tetapi nyaring.


Pernah tengok leemer? Sekali pandang nampak seperti skunk, malah tindak tanduknya juga sama seperti seekor skunk. Leemer jantan akan mengangkat tinggi ekornya dan kentut! Kentut itu sebenarnya adalah sejenis bauan yang menjadi signal yang bermaksud, "Mari mengawan dengan saya!"


Burung Albatross pula dikenali sebagai penari yang hebat. Dan mereka mengawan dengan menari sehebat-hebatnya.


Sotong di Laut Casablanca menggunakan cahaya matahari untu menukar warna kulitnya. Dengan itu ia dapat menarik perhatian sotong betina.


Ketam pula menggunakan sepitnya. Ia mengetap-ngetapkan sepitnya untuk menunjukkan,"Saya lebih baik daripada ketam yang lain!" Saiz sepit tidak menjadi masalah. Kadang-kadang ketam jantan akan bergaduh sesama sendiri untuk berebut ketam betina yang menawan. Cukup memalukan!


Dan yang terakhir, Burung Bower. Boleh dikatakan haiwan paling romantik. Ia mengawan dengan membina 'pelamin pengantin' dan menghiasnya dengan bunga-bunga berwarna biru dan apa-apa sahaja yang mampu dicarinya, yang penting warnanya biru...


Menarik kan?

Mari berfikir, mengapa haiwan mengawan? Atau dalam kata lain, 'Mengapa haiwan menarik perhatian lawan jenisnya?'

Jawapannya terletak pada kitaran hidup dan tujuan hidupnya sendiri. Mudah sahaja, kerana itu adalah tujuan hidup mereka! Kerana mereka adalah haiwan! Binatang!

Secara umumnya, terdapat 2 tujuan hidup yang utama bagi seekor binatang,

MAKANAN

SEX --> BERKELUARGA

Mereka akan berusaha bersungguh-sungguh untuk memenuhi 2 tujuan hidup tersebut, walaupun terpaksa menyabung nyawa bertarung untuk makanan dan sex. Demin menjamin kemandirian spesisnya dalam ekosistem yang seimbang.

Saya cuba berfikir mengapa Allah berfirman di dalam Surah Al-A'raf, ayat 179,

"Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai."

Apa yang saya dapati adalah, apabilaa kita menyimpang daripada tujuan hidup kita, kita akan menjadi lebih buruk daripada binatang. Haiwan hidup menurut apa yang diinginkan Allah SWT sebagai matlamat hidupnya, iaitu mencari makanan, mengawan, dan membiak. Seterusnya menstabilka ekosistem kita.

Namun sekarang, kita manusia melakukan sebiji seperti apa yang haiwan-haiwan ini lakukan. 

Kita bergaduh untuk mencari rezeki seperti chimpanzi.
Kita bersaing mencari pasangan hidup seperti buaya Amerika.
Kita bergaduh berebut kuasa sperti ketam.
Kita membeli kereta mewah untuk menunjuk-nunjuk seperti sotong.
kita menari-menari untuk mencari perhatian orang seperti Burung Albatros.
Kita menjadi materialistik dengan menghiasi rumah dan harta benda kita untuk menarik perhatian orang seperti Burung Bower.
Kita memakai pewangi-pewangi mahal untuk menarik perhatian pasangan seperti leemer.
Kita melunakkan suara untuk menggoda orang lain seperti rusa.

Apa yang istimewanya kita menjadi manusia sekiranya tujuan hidup kita hanya untuk mengumpulkan lebih banyak wang, menggoda wanita, membesarkan rumah, memiliki kereta mewah, dan lain-lain? Kita meniru perilaku haiwan!

Jadi, apa yang istimewanya kita menjadi manusia? Apa yang menjadi keistimewaan kita, apabila kita mempunya tujuan hidup hanya seperti haiwan? Mencari makanan, mengawan dan membiak? Apa tujuan hidup kita? Soalan ini dibiarkan agar kita sama-sama fikirkan. Jawapan yang mungkin kita semua sudah ada skemanya namun belum ada praktikal kehidupan.

Yang lebih buruk, kita bukan sahaja mempunyai tujuan serta matlamat hidup seperti binatang, malah kita yang dianugerahkan akal untuk berfikir ini malah menjadi jauh lebih teruk lagi daripada binatang.


Sebodoh-bodoh dan sehina-hina binatang, mereka tetap tidak pernah 'tercicir' atau membuang anak-anak mereka merata-rata, apatah lagi sengaja membunuhnya!

Tepuk dada tanya iman...

Wallhua'lam...

~End Of Post~
Share

4 comments:

AhMiEzZ August 25, 2010 at 5:42 AM  

salam akh n samat bersahur (tgh sahur neh..huhu) erm.. ana tertarik nak kongsi kisah yang ana tgk kat National Geographic masa balik 2 minggu lepas..

kisah 1..
Ada sejenis rusa, xingat namanya.. anaknya telah dibunuh oleh Haiena/dubuk utk dijadikan makanan. Namun demikian, dubuk berkenaan terpaksa bertarung mencuri anak rusa yang mati itu daripada ibunya selama 4 jam kerana ibunya tetap setia menunggu jasad anaknya yang mati itu agar tidak dimakan oleh dubuk..

kisah 2
ada seekor jenis kerbau afrika telah melahirkan anak, namum anaknya dibunuh juga oleh seekor cheetah.. akibat drp itu, ibu kerbau terbabit mengejar cheetah utk membunuhnya..namun cheetah berjaya menaiki sepohon kecil pokok..kerbau tersebut tidak berputus asa, dia cuba 'menyedok' pokok tersebut agar cheetah itu jatuh dan dia boleh membunuhnya.. hal ini berlaku selama 14 JAM!!! dengan pelbagai taktik untuk menuntut balas terhadap cheetah tersebut..

nah, ana terfikir dan membandingkan dengan manusia zaman ini.. betapa teruknya melebihi binatang... nauzdubillah himin zalik.. moga Allah menjauhkan kita drp melakukan kejahatan tersebut..

p/s: ops, terpanjang sket..hehe

FRESHIE August 25, 2010 at 9:13 AM  

dahsyat, dahsyat..manusia boleh jadi lebih menakutkan berbanding haiwan. Sungguh di sebalik setiap kejadian alam, terdapat pelajaran bagi orang yang berfikir

ibnu ghazali August 25, 2010 at 9:19 AM  

ahmiez memberi komen panjang..

nice artikel, good issue~

umairzulkefli August 25, 2010 at 10:47 AM  

To AhMiEzZ :
Binatang lebih manusia daripada manusia. Manusia pulak? Manusia lebih binatang daripada binatang.
Nak wat cmne, manusia semua nak jadi binatang.

Teringat sebuah teka-teki, bila manusia jadi binatang, binatang jadi apa? Huhu~

To FRESHIE :
Sila baca komen untuk AhMiEzZ

To ibnu ghazali:
Mari berdakwah kepada manusia sebelum semua manusia bertukar jadi binatang...huhu~ ngeri tu...
Jazakumullah Khair buat semua yang memberi komen.

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP