Sep 23, 2010

Muhasabah : Rasanya Macam Baru Semalam

Semua daripada kita biasa melalui.
Kita kisah silam sering kita imbaui.
Kita sering mengharapkan ia akan kembali.
Namun hakikatnya ia tetap akan telah pergi.



Ketika baru masuk sekolah rendah, mak hantar masuk kelas. Mak kata, "Tak sangka anak mak dah besar, dah sekolah pun. Rasanya macam baru semalam mak kendong kamu." Dia tersenyum-senyum sahaja. Tidak faham sangat apa yang cuba disampaikan ibunya.

Lalu masa berlalu sehingga dia berada dalam darjah 6. UPSR bakal dihadapi. Malam sebelum menghadapi UPSR, ayah pula berkata , "Anak ayah dah besar. Esok dah UPSR pun. Rasanya macam baru semalam ayah hantar kamu masuk darjah satu." Dia senyum sahaja.


Tahun terus berlalu, dia masuk sekolah berasrama penuh. Sampailah hari dia akan ambil PMR. Dia telefon ibunya dan ayahnya di rumah. Ibunya berkata, "Esok buat betul-betul ya. Baca selawat banyak-banyak kalau tidak ingat apa jawapannya. Tak sangka kamu dah nak ambil PMR. Rasanya macam baru semalam mak hantar kamu masuk asrama. Cepat betul masa berlalu.

Dan masa terus berputar. Saat SPM hampir tiba. Banyak matapelajaran diambilnya. Dia curi-curi bawa telefon bimbit ke sekolah. Dia sms ibubapanya untuk mendoakannya agar berjaya. Ibunya membalas mesej, "Insya-Allah, mak akan sentiasa doakan. Mak dan abah buat puasa sunat sepanjang kamu ujian. Macam tak percaya sahaja, kamu dah nak ambil SPM. Rasanya macam baru semalam kamu ambil PMR."

Masa tidak pernah menunggu sesiapa. Kini dia melanjutkan pelajaran ke luar negara. Ibubapanya bahagia tidak terkata. "Bagusnya, kamu dapat berjaya sampai ke luar negara. Jangan lupa kami di sini ya. Tidak sangka, sebentar sahaja masa berlalu. Rasanya macam baru semalam mak melahirkan kamu, sekarang dah nak berpisah."

Keputusannya cemerlang sentiasa. Menghampiri tahun akhir dia mengajukan hasrat untuk menikah. Bapanya tiada sebab untuk menghalang. Dengan perantara telefon bapanya mengizinkan. "Kamu menikahlah. Kami restui. Tak sangka anak kami dah besar panjang. Sudah nak berkeluarga sendiri. Belum puas lagi kami membesarkan kamu. Rasanya macam baru semalam kami bergembira dengan kedatangan kamu."


Masa terus berlalu dan meninggalkan yang alpa. Semakin berumur si empunya diri. Anak-anak juga sudah besar panjang. Dia berkata kepada isterinya sambil tersenyum, "Anak-anak kita dah besar pun. Rasanya macam baru semalam kita bertunang."

Cerita akan terus disambung. Dan kita akan terus mengenang masa-masa silam kita. Terkadang rasanya segalanya seakan-akan baru sahaja berlaku. Rasanya macam baru semalam!

Rasanya macam baru semalam terasa diri ini perlu berubah.
Rasanya macam baru semalam bertemu murobbi pertama.
Rasanya macam baru semalam mula ditarbiyah.
Rasanya macam baru semalam berukhuwah dengan teman-teman seperjuangan.


Namun semuanya sudah berlalu.
Saya sudah punya anak halaqoh sendiri.
Saya sudah menghampiri tahun akhir.
Saya sudah kenal ramai ikhwah-ikhwah sama ada yang masih bersama ataupun tidak.
Saya sudah mendengar lagu Tragedi Oktober Awie dan 'merasainya' sendiri.
Dan tidak lama lagi ramai yang bakal menamatkan zaman kehidupan bujang bersendiri.


Hakikatnya masa akan terus berlalu dan meninggalkan kita. Terpulang kepada diri kita untuk memuhasabah setiap amal yang telah lalu. Atas kita segala usaha untuk memperbaiki diri dan menempatkan diri di tempat abadi yang diidam-idamkan. Semuanya tergantung atas diri kita. Mahu atau tidak? Masa untuk berubah itu sekarang. Masa untuk perbaiki diri itu saat ini. Jangan nanti-nanti atau tapi-tapi.

Jangan sampai nanti tiba saat kita ditanya, "Maa Robbuka!?"
Kita terkesima dan berfikir dalam ketakutan, 'Aku dah mati? Rasanya macam baru semalam aku nak berubah...'

Dan malaikat tidak perlu mendengar semua itu.

wallahua'lam...

p/s: sila baca blog Akhi Zikri mengenai ulasannya akan Tragedi Oktober yang sudah setahun berlalu.

~End Of Post~
Share

1 comments:

[amiza malik] September 27, 2010 at 10:51 PM  

time flies, ppl changes.
memories to be cherished.
semoga slmt semuanya umair.
semoga thabat

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP