Sep 8, 2010

Perkongisan : Memaknai Malam Terakhir Ramadhan

Malam ini saya akan bertolak pulang ke rumah.
Saya akan iftar di rumah Akhi Zikri di Taman Maju. Berukhuwah buat kali terakhirnya buat ramadhan ini. Turut bersama Akhi Khozafi. Basnya ke kelantan akan bertolak jam 8 malam dari perhentian bas Seri Iskandar.

Soalnya malam ini malam terakhir ramadhan. Jadi saya merancang untuk memaknakan malam terakhir ini dengan melakukan sesuatu yang sedikit berlainan.

Saya akan pulang ke rumah yang terletak di Kajang, kira-kira 237 kilometer daripada Universiti Teknologi Petronas yang tercinta. Dan saya akan pulang dengan motor. Barang-barang yang perlu dibawa pulang telahpun diserahkan kepada Akhi Zainul Ariffin yang pulang dengan kereta Satria Walabinya. Jadi motor itu hanya perlu menanggung beban penunggangnya dan beg galasnya.


Bagaimana saya ingin memaknai perjalanan ini?


  1. Ini adalah malam yang terakhir jadi saya mahu seluruh perjalanan saya berada di bawah langit sambil mentadabburi malam yang terbentang luas. Semoga ia akan membuahkan pengalaman yang berharga buat saya bawa dalam bulan-bulan seterusnya.



  2. Target saya untuk 10 hari terakhir ini adalah untuk mengkhatamkan Al-Quran. Saya bermula dengan menamatkan bacaan pada malam ke-21 Ramadhan kelmarin bersamaan 1.20AM 31 Ogos 2010. Bermula dari saat itu saya cuba mengekalkan bacaan sebanyak 3 juz sehari. Alhamdulillah, dengan izin Allah SWT sekarang saya sudah habis 27 juz. Jadi malam ini saya akan mulakan juz yang ke 28 dalam perjalanan. Bagaimana?
    • Saya akan berhenti di 5 setiap perhentian yang bakal saya lalui.
    • Solat Sunat Tarawih akan dilaksanakan sebanyak 2 rakaat di setiap perhentian.
    • Saya akan membaca sebanyak 4 muka surat pada setiap rakaat. 1 juz = 20 muka. 2 juz yang akan dihabiskan = 40 muka.
    • Pada perhentian yang ke 5 saya akan solat witir sambil menghabiskan bacaan juz ke 29.
    • Saya akan mengkhatamkan juz 30 di Masjid Jamek Kajang, lalu solat witir 1 rakaat.

Inilah serba sedikit perencanaan saya pada malam terakhir ramadhan ini. Semoga saya mendapat pencerahan spiritual yang sebanyak-banyaknya sepanjang perjalanan ini. Mohon doa daripada semua. Semoga Allah redha dengan kita semua.

Doakan saya selamat sampai ke destinasi.
Buat yang lain, pastikan malam terakhir ini diisi sebaik-baiknya. Belum tentu kita akan menemui Ramadhan yang seterusnya.

Jadikanlah malam terakhir ramadhanmu malam yang bermakna.



-umairzulkefli-
Engineering Office
Nihon Canpack (M) Sdn. Bhd.
5:06PM
8th Sept 2010
~End Of Post~
Share

3 comments:

Amin Baek September 8, 2010 at 6:02 PM  

selamat pulang umair..
hati hati dalam perjalanan...

smoga sampai ke destinasi..

Abu Dzar Al-Ghifari September 8, 2010 at 9:52 PM  

perancangan yang menarik...dan aktiviti yang luar biasa tu akh!!

semoga Allah memudahkan urusan anta..

selamat hari raya untuk anta

zikri September 9, 2010 at 9:43 AM  

salam akhi,
moga selamat sampai ke destinasi, perancangan yg sangat baik dalam memaknai hujung2 ramadhan yang cukup bermakna ini..
every second is counted..

moga Allah merahmati dan memberkati ukhuwah kita..

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP