Sep 22, 2010

Promosi : BAKSOS Masuk Sinar Harian

Assalamu’alaikum WBT

Alhamdulillah, Program Bakti Sosial (Baksos) berjaya dijalankan dengan jayanya pada 14 Ogos 2010 di Teratak Bait Al-Amin, Parit. Baksos kali ini adalah hasil kerjasama Synergy Media, Neo Synergy Training Centre, dan Kelab Dakwah & Rohani (KEWANGI) UniKL Mimet. Juga kepada Surau Nurul Huda, Tasek Putra dan Sinar Harian yang telah memberikan sumbangan ikhlas untuk kami sampaikan.


Program ini diikuti dari pelbagai Institusi Pendidikan bermula dari sekolah menengah, matrikulasi dan IPT. Antara yang mengambil bahagian dalam Baksos kali ini adalah MCKK, KMPK, KMPP, KISDA, UniKL Mimet, UTP, UIA serta graduan USM,UTP dan UTM yang pasti memotivasikan putera puteri Bait Al-Amin dalam menuju kejayaan.



Kesemua pelajar dengan gembira berkampung selama sehari bermula pada pagi sehingga iftar dan tarawih bersama. Banyak aktiviti-aktiviti menarik telah dilaksanakan bagi menguatkan ukhuwah, membina motivasi, membina jati diri dan mensinergi potensi diri. Keikhlasan dari para peserta memberi infak berbentuk masa, tenaga, harta dan senyuman jelas terpancar di tempat ini.

Penutupan Baksos diserikan lagi dengan persembahan nasyid dari putera puteri Bait Al-Amin yang amat menyentuh hati kesemua yang mengambil bahagian dalam program ini. Pihak Synergy Media mengucapkan Jazakumullah Khair Kathiran kepada semua yang telah menjayakan program ini khususnya NSTC dan KEWANGI. Tidak lupa juga kepada semua penyokong Majalah Sinergi yang telah membeli majalah tersebut, kerana setiap pembelian anda telah menyumbang kepada tabung kebajikan, palestin dan dakwah.

Antara Komentar dari peserta Baksos:

“ceria & menarik, ada lagi, bagi la tahu” – Affan
“amat menghiburkan dan menyentuh hati”- Syah
“perlu diteruskan, sebab bagus kalau dah start tarbiyyah kepada budak-budak ni” – Syawal
“Seronok tapi perlu aktiviti yang lebih aktif” – Japi
“bagus, ramai mohon rakaman” – Nu’aim
“5 bintang, wajar dilakukan lagi” – Afiq
“lain kali buat banyak kali” – helmi
“kalau boleh tambah slot yang khas untuk ‘hati ke hati’” – Arif
“happening & sporting, sedikit sebanyak dapat break the bond” – Zaimah
“ok, member motivasi yang baik dan menyedarkan diri”-Faezah
“nasyid dari anak-anak yang sangat menyentuh hati. Program sebegini boleh diperbanyakkn lagi.” – Farah
“memuaskan kerana menderma untuk anak yatim” – maisarah
“banyak perkara baru yang dipelajari. Banyak ilmu agama yang diterapkan.” – norasyidah
“menarik, dapat mengisi masa lapang & dapat bermesra dengan anak-anak di sini” – yasmin

Alhamdulillah, program Bakti Sosial tersebut telahpun dilaporkan dalam Ahkbar Sinar Harian edisi Perak. Berikut adalah liputan daripada Laman Rasmi salah satu penaja program, Synergy Media.



Assalamu'alaikum WBT

Sepanjang Synergy Media bercuti, BAKSOS yang dijalankan dalam bulan Ramadhan dimasukkan ke dalam Akhbar Sinar Harian. Semoga perkongsian tersebut menaikkan semangat masyarakat untuk sentiasa membantu golongan yang memerlukan. Alhamdulillah.

Di bawah kami sertakan keratan akhbar tersebut.

Fasilitator Lelaki dan Peserta Baksos bersama Putera-putera Bait Al-Amin

Memandangkan perkataan di keratan di atas kurang jelas, sini kami re-type untuk bacaan semua.

PARIT - Anak-anak yang tidak bernasib baik perlu diberikan semangat untuk merubah kehidupan mereka menjadi lebih baik.

      Oleh itu, sekumpulan pelajar institusi pengajian tinggi yang pernah mendapat bimbingan dari pada sebuah syarikat motivasi dan latihan iaitu Synergy Training Centre (pembetulan : Neo Synergy Training Centre) menganjurkan satu program bakti sosial atau bakso (pembetulan : Baksos) di rumah anak yatim dan miskin Bait Al-Amin, Parit.

     Pengarah program, Fakhrullah Mawardi, 20, berkata, program itu bertujuan memberikan motivasi dan keceriaan kepada penghuni rumah kebajikan berkenaan.

     Menurutnya, konsep yang digunakan diambil daripada al-Quran supaya perkara itu dapat terpahat dalam hati masing-masing.

    "Kita mahu memberikan motivasi kepada anak yatim ini supaya mereka mampu merubah kehidupan menjadi lebih baik dari sekarang."

    "Kita memberikan kesedaran kepada mereka kenapa mereka perlu berubah ke arah lebih baik dan tahu hala tuju hidup sebenar", katanya.

     Fakhrullah adalah pelajar Kejuruteraan Kimia tahun dua dari Universiti Teknologi Petronas (UTP) berkata, bukan sahaja anak yatim akan mendapat manfaat daripada program berkenaan kerana fasilitator juga turut sama mendapat faedahnya.

     "Apabila datang ke sini secara tidak langsung fasilitator sendiri akan dapat melihat cara hidup di sini dan akan lebih menghargai ibu bapa masing-masing"

     "Kita juga mahu perkara ini berterusan iaitu mereka yang mendapat khidmat motivasi daripada program ini akan menjadi fasilitator kepada orang lain pula selepas ini", katanya.

     Sementara itu, seramai 12 fasilitator daripada UTP, UniKL, Kolej Matrikulasi Gopeng, UIA turut serta menjayakan program berkenaan. (Pembetulan : 12 Fasilitator, 60 yang lain adalah peserta baksos dari pelbagai institusi pengajian)


Fasilitator dan Peserta Baksos bersama Puteri-Puteri Bait Al-Amin
Synergy Media mengucapakan seikhlas terima kasih kepada Neo Synergy Training Centre yang menjemput kami bekerjasama menjayakan program ini. Terima kasih juga kepada pembeli Majalah Sinergi atas sumbangan anda ke tabung kebajikan kami dalam setiap belian anda. Semoga Allah meredhai semua usaha amal kita. Amin.

~End Of Post~
Share

1 comments:

ImanCo September 22, 2010 at 6:10 PM  

1st!!!

tahniah2!!!

fakhrullah mmg berbakat... dulu pn pernah buat prgram yang sama bersama beliau... mmg terbaek!!!

Syabas!!x3

HEBAT!!!

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

..::Inspirasi::..

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com

  © Blogger template template alfatih by alFatihtudio 2009

Back to TOP